Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

GILA MUZIK – INTRODUKSI DI DALAM

0 comments

Meor-Gila Muzik-01

Setiap manusia itu adalah pengembara. Samada kita sedar atau tidak, kita adalah seorang pengembara. Dari bayi kita akan singgah dari musim ke musim menggendong beban sarat isi kehidupan ini. Samada untuk keperluan materi mahupun kejiwaan, bergantung kepada pemahaman kita dalam mentafsir makna alam ini.

Berjalan perlukan ilmu. Itu adalah asas yang paling penting. Umpama seorang pelukis, perlu mempunyai asas yang kukuh sebelum melangkah ke genre abstrak dan surreal. Begitu juga dalam muzik, asas kita perlu kuat walau genre kita bukan pop.

Saya busking dan menyanyi di mana-mana dengan bakat yang dipinjamkan ini dan masih setia dengan watak saya sebagai seorang pemuzik, pengkarya, penulis, busker…

Sebahagian besar mereka mengenal saya bukan melalui karya-karya saya, melainkan saya ini sebagai seorang pemuzik dan penyanyi yang akan bemain gitar tong sambil menyanyikan lagu-lagu pop dan evergreen . Dan mereka terhibur sehingga saya mendapat pujian bila menyanyikan lagu-lagu yang disukai ramai.

Walaupun begitu, saya letakkan nilai keseimbangan itu di tempat yang paling atas. Sehingga ke hari ini, seperti semalam berlangsung pelancaran buku GILA MUZIK dan album PADANG REMASTERED, tidak ramai yang indah akan persembahan muzik saya..inilah kenyataannya dan saya sudah biasa dengan pemandangan yang sedemikian.

Untuk mereka, kita ini mungkin dari alam yang lain dan spesis yang berbeza dari mereka. Kita di kalangan yang minoriti. Saya masih punya harapan yang muzik mahupun tulisan saya akan dibaca dalam medium yang lebih luas.

Tapi kenyataannya 80 peratus dari pendengar mahupun pembaca, mereka lebih suka novel cinta dan hala tuju mereka dalam muzik pun ke arah yang komersial, AF dan program realiti.

Maka saya pun menulis tentang perjalanan hidup saya sebagai seorang penyanyi folk indipenden antara yang terawal menerbitkan album folk yang tidak komersial di dalam buku travelog GILA MUZIK yang baru saja berada di pasaran.

Isinya adalah kenyataan hidup, bukan angan-angan. Buku ini untuk mereka yang berminat tentang cerita kehidupan yang realistik sifatnya.

Saya percaya saya masih berada di sini kerana saya masih telus dengan apa yang saya percaya. Dan saya percaya setiap apa yang saya hasilkan akan mampu memberi input yang walaupun sedikit, akan dapat membuat kitga berfikir tentang kehidupan yang tiada penghujungnya ini.

Hidup sebagai pengkarya yang non komersial memberi kelebihan kepada saya dari segi kepuasan jiwa. Saya melepak di kedai mamak, naik motor buruk, menyanyi di jalanan, ke hospital kerajaan kalau anak isteri sakit demam, apa sahaja yang dilalui golongan marhaen, saya melaluinya sama seperti mereka.

Saya sukakan kehidupan yang saya lalui ini.Saya tidak nampak dunia yang lebih baik dari apa yang sedang saya lalui. Kita masing-masing dengan apa yang kita percaya dan di mana kita berada.

Mungkin jika saya sudah memilik 50 album atau 50 buku, grafnya masih sama..Tapi saya menghargainya…

Progresifnya, kalau dulu hanya kawan-kawan dekat yang kenal sewaktu awal tahun 2000 sewaktu PESTA JIWA diterbitkan, hai ini dengan berbagai kemudahan seperti Facebook dan sebagainya, perkembangannya semakin baik.

Kita mungkin tidak perlukan persona bulan, bintang dan matahari untuk kita tatap melainkan untuk dirasai nikmatnya. Semua itu ada di dalam, bukan di luar. Saya percaya itu..

Hasil karya terbaru GILA MUZIK baru saja diterbitkan dan diedarkan semalam, 28 Feb 2015. TERIMAKASIH KEPADA YANG MEMBELI DAN MEMBERIKAN SOKONGAN PADA KARYA SAYA..


ITU PADANG…AKU DI SITU …CERITA DI DALAMNYA

0 comments

Itu Padang…Aku di Situ diterbitkan pada tahun 2003. Orang kuat dalam pembikinan album ini ada 2 orang, RS Murthi dan Im Sadri. Di dalam album ini saya hanya menyanyikan lagu-lagu dan lirik saya beserta petikan akustik gitar, selebihnya Murthi yang uruskan.

Waktu rakaman di rumah kenalan Murti bermula jam 5 petang. Waktu itu hari raya Cina dan suasana agak sunyi. Orang banyak balik kampung. Sewaktu mercun raya Cina berbunyi jam 11 malam, kami mengambil keputusan untuk makan dulu di kedai mamak berhampirran dan selepas itu disambung semula sehingga jam 1 pagi.

Di sini Murti bijak dan tahu apa yang nak dibuatnya. Hanya dengan 3 microphone dengan setting yang perfect berserta digital Korg recorder 12 track, segalanya berjalan dengan sempurna.

Mengenai konsep dari segi lay out, saya ada idea berdasarkan tajuk album dan kandungan di dalamnya. Untuk merealisasikannya saya serahkan pada si tukang buat design dan lay out, Im Sadri. Sebab mereka ini faham apa yang patut dibuat.

Album ini diterbitkan dalam bentuk indipenden sepenuhnya. Maknanya nak keluar budget besar seperti nak keluarkan kos seperti album Pink Floyd dan yang sewaktu dengannya memang tak mampulah…

Waktu itu, Murthi menyatakan minat untuk terbitkan album baru saya selepas Pesta Jiwa 2 yang kualitinya agak kurang. Saya pula baru saja siapkan material dan konsep.

Anak saya yang austisma Adam yang waktu itu umurnya 5 tahun adalah sumber inspirasi saya. Dalam waktu yang sesuai saya bersama kawan saya, Din Korea seorang photographer professional membawa Adam ke taman permainan untuk diambil gambarnya dalam berbagai posisi.

Adam waktu itu kesukaannya adalah berlari dan berlari di padang. Tanpa jemu dan letih dia akan berlari semahunya, juga melompat-lompat.

Padang perlambangan bagi dunia yang fana. Aku itu adalah kita, manusia yang asalnya bermula dari Adam juga. Gambar Adam berjalan dan melangkah dari awal titik perjalanan. Sehingga kita mengenal Adam, di dalamnya Adam dan akhirnya itulah kita juga yang merupakan sebahagian dari inti segala cerita isi dunia ini.

Ada seorang anak muda yang bertanya pada saya tentang lagu Sama antara Sesama yang terkandung dalam album ini. Dia bertanya tentang maksud lagu ini.

Seperti yang tertulis di antara bait-baitnya: “Di manakah kau kalau ku mendongak ke langit. Yg ku tatap hanya awan. Aku tertipu lagi.”

Lagu ini bukan lagu ketuhanan, melainkan lagu tentang kehidupan dan falsafah juga pergolakan jiwa yang sarat. Lagu ini juga bukannya tentang agama.

Kita tidak perlu berasa tergugat akidah atau apa saja yang merisaukan sebab, ini adalah lagu tentang kehidupan dan perjalanan jiwa dalam menuju kesempurnaan. Maknanya hidup kita ini melalui proses demi proses.

Lirik dan lagu yang terkandung dalam album Padang sarat dengan eksperimen dan mesej, umpama sebuah lukisan abstrak dan surreal. Setiap pendengar punya hak untuk menilai mengikut tahap faham mereka sendiri. Saya suka mereka menilainya begitu.

Lagu-lagu yang terkandung juga agak complicated sebab waktu itu saya suka eksperimen. Saya berpuas hati dengan hasilnya.

Selepas album Padang dan album Bulan, dari segi penciptaan lagu saya mula tekankan elemen yang lebih relaks menuju kearah komersial.

Bagi saya album Padang adalah sebuah album yang berjaya dari segi konsep dan perlaksanaannya, walau pendengarnya hanya di kalangan yang minoriti sahaja.

Berbanding dulu saya jual dengan menggunakan cd burner sahaja, hari ini agak proper sikit, hantar ke kilang cd untuk dicetak. Saya harap album ini mendapat sambutan yang lebih baik berbanding waktu pertama diedarkan tahun 2003 dulu.


ZAMAN SUSAH INDAH UNTUK DIKENANG

0 comments

Zaman kita susah indah untuk kita kenang sebenarnya. Mengenangnya waktu kita sudah melepasi fasa tersebutlah. Kalau tengah susah mengenang pula zaman susah, lagi harulah…ha ha ha

Dulu waktu tinggal di Flat PPRT Desa Tun Razak, setiap kali saya keluar rumah bawak beg gitar yang buruk dan pakaian pun rugged dan selekeh, pandangan orang flat memang negatiflah. Sebabnya kebanyakan warga flat ini datang datang dari pemindahan setinggan. Level pemikiran mereka ini memang tipikal.

Pertama, mereka ingat saya ini pengail ikan. Gitar bag yang saya sandang itu mereka ingat peralatan memancing. Kedua, mereka sangka saya ini penagih dadah. Mungkin sampai hari ini mereka masih menyangka yang saya ini penagih.

Sewaktu saya tinggalkan flat tersebut tahun 2006 dulu, mereka ingat saya hilang sebab dimasukkan ke Pusat Serenti.

Pernah juga selepas saya minum teh tarik di restoran berhambiran rumah, saya dicekup pegawai polis dalam satu operasi yang mereka jalankan di kawasan flat tersebut. Dengan keadaan yang belum mandi saya dibawa ke balai polis Cheras, di urine dan lepas tu balik sendiri dengan teksi.

Dan saat yang paling real, sewaktu saya busking di kedai makan Brickfield, seorang kenalan yang meminjamkan saya sejumlah wang mintak hutang siap maki dan ugut lagi. dah arwah pun dia. Sudahlah waktu itu busking pun slow..siap dihalau seorang India yang sedang mabuk. Waktu itu saya agak tertekan, tapi inilah kehidupan…

Kalau kita susah, siapa yang kenal kita? keluarga sendiri pun suspen je kalau kita talipon, takut nak pinjam duit..ha ha ha


Page 1 of 17912345...102030...Last »