Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

PASAR SENI – DULU DAN SEKARANG

0 comments

Antara musim yang terbaik bagi saya sebagai seorang anak muda sedang mencari arah hidup adalah sewaktu melepak saban hari di Pasar Seni (Pasar Budaya) pada pertengahan tahun 80an dahulu sehinggalah ke tahun 2005.

Pasar Seni yang yang dinaiktaraf secara rasminya sebagai pusat yang membudayakan kesenian pada pertengahan tahun 80an dahulunya adalah Pasar Basah yang menjual ikan, daging, sayur-sayuran, barangan runcit dan keperluan harian.

Bangunan tersebut mula dibina pada tahun 1888 oleh pihak British dan disiapkan sepenuhnya pada tahun 1937.

Kedudukannya yang terletak di tengah bandar Kuala Lumpur membuatkan ianya unik kerana Pasar Seni tidaklah sama dengan mana-mana kompleks beli belah komersial popular yang terdapat di Kuala Lumpur waktu itu seperti Petaling Street, Kompleks Campbell, Pertama Kompleks, Sungai Wang Plaza mahupun Sogo.

Unik kerana di dalamnya terkandung segala macam bentuk nilai kesenian yang berteraskan kejiwaan tanpa melibatkan banyak kepentingan dan elemen kebendaan. Kemudahan pengangkutan bas dan teksi juga mudah didapati.

Pertama kali ke sana sewaktu ianya dibuka pada 15h April 1986 jiwa saya terus melekat sehingga Pasar Seni itu sudah saya anggap seperti rumah ke dua saya.

Bagi saya dan rakan-rakan yang sama-sama menghabiskan masa di sana, kami anggap Pasar Seni itu adalah sebuah‘Universiti Kehidupan’.

Apa istimewanya sangat Pasar Seni pada waktu itu ? Banyak sebab – antaranya di situlah tempat saya dicekup sewaktu sedang busking dengan dengan rakan seperjuangan di ruang pejalan kaki Hang Kasturi oleh para pegawai polis cawangan IPK, lantas digari, diangkut ke dalam van untuk ujian air kencing di lokap pudu pada tahun 2005.

Sempatlah saya bermalam di lokap tersebut selama empat malam sebelum menunggu hasil keputusan ujian dari hospital.

Saya juga memulakan karier busking saya di situ pada tahun 2000 dahulu. Jadi ianya memang tempat yang menemukan saya dengan segala macam rasa suka duka peristiwa dan pengalaman hidup sepanjang bergelar manusia di muka bumi Tuhan ini.

Di dalamnya juga terkandung segala macam perangai dan sikap manusia yang boleh kita tonton.

Ada orang gila, ada orang sihat, ada 1001 macam sikap dan ragam manusia dan yang paling penting terdapat pula sebuah restoran mamak untuk kita melepak minum teh tarik dari siang sampai ke malam bersembang tentang hal-hal dunia dan falsafah semaksimumnya.

Ada aktiviti busking, juga ada geng-geng tiang lampu yang diketuai oleh seniman Sani Sudin, Nasir Jani, Pyanhabib dan geng-geng seniman rabak melalak bersajak menggamit anak-anak muda untuk enjoy dengan persembahan mereka.

Sepanjang saya melepak di sana, memang ramai orang gila mencari jiwa atau jiwa yang tersangkut yang datang. Saya tidak tahu apa yang mereka cari tapi seakan ada sentuhan magnet yang menarik jiwa mereka untuk ke situ.

Mungkin juga saya tergolong di kalangan mereka yang gila itu, saya pun tidak pasti tapi jika sehari saya tidak ke situ terasa macam tak sempurna hidup saya untuk hari itu.

Seperkara yang pasti di situ juga ramai kawan yang sealiran dan itu yang membuatkan Pasar Seni itu tempat perjumpaan yang membahagiakan jiwa.

Teringat saya dalam satu babak dalam filem Little Buddha (1993) arahan Bernardo Bertolucci lakonan Keanu Reeves, yang mana dalam satu babak seorang guru telah membisikkan sesuatu ke telinga anak muridnya yang katanya ‘tali itu jika terlalu tegang akan putus, jika terlalu kendur tidak berfungsi pula. Kita perlukan keseimbangan’.

Apabila kita tidak berkepentingan sangat dalam banyak hal-hal dunia saya percaya kita lebih ikhlas dan lebih jujur terhadap diri kita sendiri, mungkin terlalu telus memungkinkah kita tersalah memilih arah samada terang mahu pun gelap. Pun ianya hanyalah sekadar proses semata.

Setiap detik adalah pelajaran dan Pasar Seni secara tidak langsungnya telah membukakan mata dan pengalaman saya dalam mengenal makna hidup dengan lebih jelas dan nyata. Banyak yang saya pelajari sewaktu di situ.

Pasar Seni telah dinaiktaraf sebanyak dua kali iaitu sewaktu pelancarannya pada 15hb April 1986 oleh Menteri di waktu itu Datin Paduka Rafidah Aziz.

Ianya juga telah dinaiktaraf untuk kali ke dua pada 15hb April 2004 dan untuk kali ini saya boleh katakan Pasar seni sudah kurang nilai seninya lagi melainkan penuh dengan elemen materialistik.

Segala ruang di niaga dan dinaikkan kadar sewa sehingga berkali ganda demi untuk memenuhkan kantung para pemodal yang rakus.

Yang menjadi mangsanya adalah para peniaga terutamanya golongan seniman yang melukis sepenuh masa di situ. Kerjaya seni kreatif dari segi untungnya sangat subjektif dan agak bergantung kepada nasib juga.

Ruang lepak di jalan Kasturi yang sebelumnya milik DBKL sudah menjadi sebahagian nadi Pasar Seni. Saban hari tempat itu penuh dengan pihak penguasa dari RELA mahupun Special Branch
(SB) yang mengawasi setiap waktu.

Salah satu sebabnya kerana kehadiran para warga asing dari Indonesia, Myanmar, Nepal mahupun Bangladesh yang memenuhi kawasan tersebut, maka apabila itu berlaku timbullah segala macam masalah sosial yang berlaku seperti pergaduhan dan kejadian jenayah.

Maka dari sehari ke sehari semakin hilanglah seri Pasar Seni yang sudah ditukar nama Pasar Budaya. Ruang busking untuk anak-anak muda di jalan Kasturi sudah di ubah suai menjadi ruang dereten Kiosk untuk disewakan kepada para peniaga.

Apabila setiap ruang itu adalah ringgit semata maka dari segi nilai artistiknya bagi saya semakin kuranglah melainkan nilai seni yang plastik. Maka itu bagi saya tidak ada bezanya Pasar Seni hari ini dengan Petaling Street mahupun Sungai Wang Plaza yang terletak di Bukit Bintang sana.

KOLEKSI ARTIKEL MALAYSIAN INSIDER


KISAH HO VAN THANH DAN SEEKOR BABI HUTAN

0 comments

Membaca berita tentang kisah warga Vietnam yang juga seorang bapa, Ho Van Thanh ( 82 tahun ) dan anaknya, Ho Van Lang( 41 tahun) yang baru-baru ini ditemui di dalam hutan tebal Vietnam selepas 40 tahun menyembunyi dan melarikankan diri dari kekejaman perang dan tamadun memang membuat saya termenung dan berfikir.

Banyak yang saya fikir dan bayangkan tentang tentang nasib dan perjalanan hidup mereka berdua, bagaimana mereka mengharungi kehidupan dalam hutan yang tebal itu ? Betapa kecewanya si bapa dengan takdir yang telah menimpa mereka sehingga sanggup lari dari dunia yang nyata. Dan dengan takdir Tuhan juga, mereka masih terus hidup sehingga ke hari ini…

40 tahun bukanlah satu tempoh yang singkat. Tahun 1973, Anaknya Lang waktu hanya berumur 2 tahun sewaktu rumahnya dibom tentera Amerika yang bersekutu dengan Vietnam Selatan dalam perang Vietnam , bahkan isteri serta dua orang anaknya juga turut terbunuh waktu itu.

Kisah mereka anak beranak ini terus mengingatkan saya tentang perang dan kesannya. Perang Vietnam adalah antara perkara paling bodoh dan kejam yang telah Amerika lakukan dan yang paling menarik, secara maruah dan tidak langsungnya, mereka kalah dalam peperangan itu.

Peperangan yang berlangsung dari tahun 1957 hingga ke tahun 1975 itu tidak membawa apa-apa makna dan untung kepada Amerika, bahkan aib yang mereka terima. Vietnam utara bergaduh dengan Vietnam selatan. Vietnam Utara disokong Kesatuan Soviet dan Cina. Vietnam Selatan pula disokong Amerika. Amerika matlamat mereka jelas, demi sumber asli getah dan bijih.

Sebelumnya Vietnam dijajah oleh negeri Cina sejak tahun 110 SM sehinggalah mencapai kemerdekaan pada tahun 938. Abad ke-19 Perancis pula ambil alih. Kita melihat kuasa-kuasa besar luar seperti Perancis, Jepun, Cina, Amerika berebut-rebut untuk mendapatkan Vietnam kerana hasil bumi yang saya sebutkan tadi.

Maka Utara dan Selatan pun bergaduh, yang jadi mangsa rakyat jelata. Ho Van Thanh yang waktu itu menyokong perjuangan Vietnam Utara yang berfahaman Komunis yang dipimpin oleh Ho Chin Minh itu adalah salah seorang mangsa kekejaman perang yang kesannya ditanggung sehingga ke akhir hayat. Akhirnya Vietnam Selatan mengaku kalah sepenuhnya.

Kesan kekecewaan itu jelas sehingga selama 40 tahun beliau sanggup tinggal di dalam hutan, membuang cerita dan nikmat kehidupan normal yang tidak adil, sekurang-kurangnya kepada mereka anak beranak.

Jelaslah di dalam hutan itu mereka masih dipelihara Tuhan, diberi kesempatan hidup untuk memberi pengajaran kepada kita-kita yang berkepentingan ini bahawa bahagia itu tetap ada di mana-mana hatta di dalam hutan sekali pun.

Tidak hairanlah anaknya Ho Van Lang yang hanya tahu bercakap sepatah dua perkataan itu masih rindukan hutan tebal tempat tinggalnya. Seakan dia mengerti tentang erti fitrah dan kejadian juga masalah yang amat untuk dia menjadi sebahagian dari masyarakat.

Manusia hidup berdasarkan kepentingan. Asasnya adalah keperluan. Makan, pakai, baju, seluar, kebersihan…segala-galanya adalah asas keperluan dalam hidup bermasyarakat. Dan semuanya memerlukan kos, bukannya percuma.

Tinggal di hutan tidak memerlukan kos atau belanja. Untuk menghilangkan lapar dan dahaga mereka punya sumber asli seperti air sungai yang masih suci dan tidak tercemar. Untuk makan, mereka bercucuk tanam dan menjadikan buah-buahan hutan sebagai makanan. Untuk pakaian pula, sekadar bercawat menutup apa yang perlu itu sudah mencukupi kerana tidak ada siapa pun akan mengintai dan menonton kehidupan mereka di dalam hutan tebal itu. Jadi keperluan dan kehendak mereka sangat minimum sebenarnya.

Cerita dari seorang pencerita, dulu kala ada seorang manusia yang tinggi darjatnya disisi masyarakat, yang kaya-raya tapi banyak melakukan dosa dan silap dalam hidupnya. atas satu sumpahan maka dijadikanlah dia seekor babi hutan sebagai karma yang perlu ditebusnya.

Untuk menjadikannya hidup semula seperti manusia, maka dia perlu ditembak oleh manusia sehingga mati. Dan selepas itu si kaya itu akan kembali menjadi manusia baru yang suci tanpa dosa…

Makanya si kaya itu pun menjalanilah kehidupan sebagai seekor khinzir hutan. Sehingga akhirnya khinzir itu mendapat pasangan dan beranak-pinak hidup dalam aman dan bahagia sebagai makhluk Tuhan juga walau dihina kerana hodoh dan jijik.

Pada suatu hari datanglah seorang penembak mahu menembak babi itu. Tiba-tiba penembak itu terkejut mendengar rayuan babi itu yang katanya janganlah dia ditembak kerana dia sudah mendapat kebahagiaan hidup setelah menjadi babi dan tidak mahu menjadi manusia lagi…

Akhirnya penembak itu pun membatallah niatnya untuk menembak babi itu tadi…maka babi yang asalnya dari manusia itu pun hiduplah dengan aman dan bahagia bersama pasangan dan anak-anaknya.

Kuasa-kuasa besar kerja mereka hanya menjajah dan matlamat mereka jelas, yakni menghalalkan kejahatan dan kekejaman. Percaturannya ialah para soldadu dan rakyat jelata manakala pemimpin goyang kaki dikerusi empuk sambil bergelak ketawa menonton wayang gambar yang merekalah menjadi tok dalangnya.

Jelaslah juga cerita tentang keamanan dan kemanusiaan di dunia ini tidak punya sebarang pengertian dan simpati dari mereka yang punya kuasa dan berkuasa. Kuasa umpama Tuhan yang mampu melakukan apa saja. Negara kita dulu pun turut sama dijajah sejak sekian lama. Apa yang kita dapat lakukan ?

Berbalik kepada cerita si Thanh dan Lang dua beranak itu, kehidupan mereka sebenarnya sama seperti kehidupan warga asal pribumi yang mampu hidup tanpa bergantung pada denyut dan nadi kota yang bodoh dan sombong ini.

Kita di sini terlalu dimanjakan dengan segala elemen kebendaan dan bergantung sepenuhnya kepada kemudahan yang telah disediakan. Apabila bekalan air terputus selama beberapa hari, kita sangat risau dan resah seolah itu satu masalah yang besar pula. Apabila bekalan elektrik pula terputus, kelam-kabut kita ke kedai runcit mencari lilin seolah kegelapan itu musuh kita yang paling ditakuti.

Mungkin sudah sampai masanya kita kembali merenung tentang – ‘untuk apa kita di sini sebenarnya’?

KOLEKSI ARTIKEL MALAYMAIL ONLINE


KUALITI ANTARA KOMPOSER, LAGU DAN GUBAHAN

0 comments

Lagu yang terbaik bagi saya jika melodinya seakan melayang namun masih tidak sesat dalam bentuk dan sifatnya. Saya ingin berkongsi pendapat mengenai lagu dan komposer tempatan kita yang bagi saya punya kualiti dan bijak.

Yang di luar negeri itu saya rasa tak perlulah saya ulas sebab terlalu banyak sangat yang hebat dan bagus-bagus, ditambah pasaran mereka adalah antarabangsa.

Saya mula belajar mencipta lagu dan lirik tahun 1983 dulu, setahun berikutnya saya sudah punya demo tape sejumlah lagu yang saya cipta sewaktu di kampung dulu. Lirik pun saya masih tercari bentuk dan kefahamannya, jadi saya anggap itu zaman pramatang saya dalam mengenal muzik dan rasa.

Waktu itu sangat terpengaruh dengan lagu dan nyanyian penyanyi legenda Indonesia Ebiet G.Ade jadi saya masih tercari-cari ‘trademark’ sendiri. 1986 saya cuba hantar lagu-lagu yang saya nyanyikan ke beberapa syarikat rakaman besar namun semuanya ditolak.

Sehinggalah awal tahun 90an dulu di mana saya telah mendapat bentuk dan gaya yang saya mahu, malang pula karya-karya saya hanya mengikut acuan saya sendiri yang penuh dengan nilai-nilai idealis. Sudahnya saya pun lupakan mainstream, syarikat rakaman, stesen radio atau apa saja yang melibatkan kemilau bintang dan materi.

Saya mengambil kuputusan untuk berjalan di jalan yang saya terokai dan selesa dan saya masih tekun dengan apa yang saya lakukan sehinggalah sekarang.

Pun begitu, seperti singer songwriter yang lain, saya juga mengikuti perkembangan muzik dan lagu tanahair dan punya hormat yang tinggi terhadap karya-karya yang saya anggap hebat.

Yang terbaik bagi saya karya-karya seniman agung kita Tan Sri Datuk Amar Dr.P.Ramlee, terutamanya ketika era Jalan Ampas di tahun 50an dulu. Terbaik kerana lagu-lagu yang diciptanya sangat menarik dan bermutu tinggi.

Dengarkan lagu Getaran Jiwa, Ibu, Tunggu Sekejap dan Merak Kayangan antaranya. Seperti lagu Getaran Jiwa, Ibu mahupun Tunggu Sekejap yang diciptanya waktu era Jalan Ampas di tahun 50an dulu.

Betapa lagu-lagu tersebut sangat berkualiti dari segi melodi dan susunan muziknya yang penuh dengan mood jazz walaupun dalam genre pop.

Kita boleh lihat tahap penerimaan masyarakat dulu di tahun 50an lebih terbuka dan bijak berbanding pendengar dan peminat di zaman ini. mungkin kerana dulu pengaruh dari filem filem yang mengandungi lagu lagu hebat berjaya memberikan impak dan menusuk ke dalam jiwa penonton.

Saya percaya jika lagu seperti Getaran Jiwa itu dicipta di zaman ini, pendengarnya hanyalah dari kalangan yang minoriti kerana tahap faham masyarakat yang masih lemah dan manja dengan irama yang stereotype. Selain pop memang payah orang kita nak terima.

Buktinya sejauh mana penerimaan masyarakat kita terhadap muzik selain pop terutamanya jazz? Pemuzik jazz yang hebat-hebat masih ‘struggle’ bermain di hotel dan pub. Adakah mereka berjaya menembus pasaran komersial?

Tiba di era 60an, P.Ramlee masih mencipta lagu yang bagus tapi tidaklah sehebat lagu-lagunya sewaktu di Jalan Ampas. Bagi saya P.Ramlee adalah pencipta lagu terhebat yang pernah kita miliki.

Tahun 60an juga mematikan kreativiti pengkarya. Zaman A Go Go dan rock n roll menjadikan muzik lebih kepada fesyen dan budaya. Kebanyakan lagu-lagu di zaman itu juga disadur dari barat mahupun dari lagu-lagu Hindi.

Kandungan dalam lirik lirik lagu di tahun 60an juga sangat lemah dan kebanyakannya bertemakan cinta memuja gadis, kecewa, merana dan meratap. Kita boleh lihat di waktu itu lirik yang dihasilkan cincai belaka dan tidak matang.

Pun begitu saya suka muzik dan lagu-lagu 60an dari segi bunyi dan nilai kejujuran dalam lagu-lagu di zaman itu.

Masuk ke era 70an Dato Dr Ahmad Nawab antara komposer yang paling menonjol dan berbakat di zaman itu. Menarik kerana di zaman analog beliau berjaya menghasilkan penyanyi penyanyi yang bertarf legenda seperti Jamal Abdillah, Sharifah Aini, Uji Rashid, Ramlah Ram dan D.J.Dave antaranya.

Dengarkan lagu-lagu hebat ciptaan Ahmad Nawab seperti Bunga Tanjung yang dinyanyikan oleh Sharifah Aini ( dato’ ).

Lagu-lagu Ahmad Nawab di tahun 70an bagi saya banyak yang berkualiti. Kebanyakan lagunya menarik dari segi susunan muzik yang penuh dengan elemen progresif yang disesuaikan dengan selera masyarakat kita.

Era 80an kita menyaksikan kehebatan M.Nasir ( datuk ) sebagai komposer yang paling berjaya. Berbeza dengan komposer lain, M.Nasir lebih menitik beratkan lirik dan mesej dalam karya ciptaannya tidak kira untuk dinyanyikan sendiri mahupun untuk dinyanyikan oleh penyanyi lain.

Nasir terkenal kerana berjaya berjaya masuk ke dalam pemikiran dan budaya anak muda di zaman rock kapak tahun 80an dan awal tahun 90an melalui lagu-lagu ciptaannya yang unik dan menarik.

Antara lagu yang paling berkualiti beliau seperti lagu Kias Fansuri, Andalusia dan lagu-lagu dari album Phoenix Bangkit. Berbeza dengan yang lain kerana beliau memasukkan elemen timur tengah di dalam lagu-lagunya.

Tidak kira dari segi konsep mahupun susunan muziknya, ianya penuh dengan mood timur tengah dan ‘flamenco’.

Saya juga salut dengan bakat yang dimiliki komposer Manan Ngah. Banyak lagu-lagu ciptaan beliau yang bagi saya berkualiti seperti lagu Kasih Tak Terhurai ( Sheqal ), Bukan Kemahuan Fikiran ( Fauziah Latif ), Merisik Khabar ( Sudirman ), Aku Hanya Pendatang ( Francisca Peter ) antaranya

Menarik kerana susunan muziknya yang kalau saya dengar lagu-lagu seperti Kasih Tak Terhurai mahupun Merisik Khabar, ia akan mengingatkan saya pada muzik dan lagu-lagu Alan Parsons Project terutama dari segi susunan muziknya yang banyak ‘attack’.

P.Ramlee, M.Nasir dan Manan Ngah. Mereka bagi saya adalah komposer yang terbaik yang mewakili zaman mereka.

KOLEKSI ARTIKEL MALAYMAIL ONLINE


Page 1 of 19012345...102030...Last »