Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

Album-album Meor

0 comments

Pesta Jiwa I

Pesta Jiwa

Pesta Jiwa II

Pesta Jiwa II

Itu Padang,Aku Di Situ

Itu Padang, Aku Disitu

Aku & Bulan

Aku & Bulan

Yang Terlintas Difikiran

Yang Terlintas Difikiran

Sakrat

Sakrat ( Album Terbaru, 2008 )


Lirik-lirik Album Sakrat

1 comment

99

sembilan puluh sembilan namamu
kulakar pada kartu iman
ikut ku titip kepadang mimpi
awankah bakal menutup siluku
tika linglung menafsir
segala yang pernah bermula
padang mimpi kuĀ  pun rentung
menghirup nafas renta

pada segala yang punya nama
apakah aku juga didalamnya
sembilan puluh sembilan
oh namamu

kunaksir agar ruangmu masih
dapat ku nyeroboti
aku ingin diam sang bayi
aku ingin nyala pertapa

bergulir dalam lengkung bianglala
sembilan puluh sembilan namamu
dimanakah awal yang akhir
akan kukenderai jahar angin kepusarmu
mencicipi gizi maknawi

Catatan ditaman

puisi tak mau membenih disini
meski angin mendesah
dan sunyi berdakapan
mencicipi dingin malam

bulan pada bersembunyi
disebalik rumpun bambu
meluluhkan bayang-bayang
dan kata-katapun seperti
enggan mengapung
dikolam fikir yang kelam

Dalang

aku menatap lembar nasib
yang terbakar dikamar
gigil tubuh,apakah
ditulari takut
atau bara kata-katamu
yang menggelinding dikuping

kenapa tidak kusadari
ular yang mendelik
dan berdesis itu
bersembunyi disebalik tubuhmu

Kota angan

kota angan
mendakap berahi
tika sang tualang
menyandar mimpi kedada perawan

kota angan
menyita gelisah
ada kala dendam pecah
dan basah

gema kudus tak mampu
menampan gerah
iman pun menggelepar dalam diam
kota angan
kegalauan

Pulang

sehelai daun
kering tandus gugur
sebenarnya ia pulang

seekor ikan
renangi laut terbentang
sebenarnya ia pun pulang…

seorang aku
mengitari keakuanku
alpa….
sesungguhnya
akan pulang jua
dalam hitungannya….

Sakrat

sewaktu kau tiba
angin semilir jadi malu
untuk bertamu dikamar ini
membiarkan debar mengapung

tanpa disedari
ruang sempit ini dibalut gigil
lemas dan resah
gerah yang gelisah
gelora membadai kehalkum

segala keempukan duniawi
kini bagai ilusi tak tergapai
bergelut arakan kumulonimbus
berpinar segalanya menggelepar

pedih memilir
darah seakan enggan menyusuri rongga
dan sekoyongnya sejat
hati jiwadiri
terngadah kembali pasrah

Secangkir kasih

secangkir kasih
yang kuhirup
sejak pertemuan itu
kuhirup lagi…
berulangkali

kerana,
secangkir kasihmu
tak pernah kontang
dan aku peminum
yang tak pernah puas

Segenggam tanya,buat penunggu ragu

apa yang bakal kau titip
setelah sekoyongnya
bukit luluh oleh lenturan
suara itu
laut yang sering
menggendong gemuruh
menyodor sunyi pada pantai
dan tanah seperti kasur
sedang dibenahi

kala hujaman mata binar
melumatkan pilihan
pena,belati dan doa pun menjadi debu
sedang kau yang berpendar
dalam linglung
masih mengincar saat mau mengacung tashid

Seru

serulah namaku
dihujung penantianmu
tika gegar dan runcing
kesetiaan
sesekali igauan liar
merenggut tulus tanpa sedar

serulah namaku
keutuhannya akan datang
mimpi ngeri akan hilang
alunan rindu membayang
elusan rindu membayang
membahangkan nyala kasih

Terimakasih , realiti

tika buah mimpi ranum
meniduri malam yang harum
tekad dan angan berpencak
menakluki diri

aku pun menjadi seorang pelupa
ingin menyeretmu
kealam khayali
terimakasih,realiti
lantaran sempat menyentak
alpa dalam diri


Keratan Akhbar & Majalah

0 comments


Lirik-lirik & Kord lagu dari Album Aku & Bulan

0 comments

Sepantas Berjalanlah Kau

Sepantasnya berjalanlah kau
kesisi tanpa menegurku
kan ku sapamu sediamnya
menghormatimu seperti aku
menerima hukum alam
maka kemarilah kesisiku
irama yang bermain
tak mampu ku lepaskan
ku biarkan ia berlegar
sebelum lenyap dan hilang
dan launganku itu
adalah nafas bagai api
leburkanlah mimpiku
dudukilah singgahku yang kau lepaskan
diakan menantimu
ketentuan yang di tentukan

Hei Pak Abu

hei Pak Abu anakmu ponteng sekolah
dia ada dimeja snooker
seluar hijau baju tengkorak
rokok dibibir tak mahu lepas
minggu lepas kau tempeleng cikgunya
kerana merotan anakmu dikhalayak ramai
sebab dia kurang ajar
di selaknya skirt pelajar perempuan sekelas
virus orang kita semua mahu jadi dewasa
gengster sini, gengster sana
hei Pak Abu anakmu ada dilokap
di tangkap polis kerana mencuri
10 tin guiness stout di restoran Ah Chong
bersama 3 rakan sekelas
hei Pak Abu anak perempuanmu dah lari rumah
ikut jantan motor yang menjadi idolanya
kerja dikilang tak mahu lagi
konon nak jadi model pakwenya boleh rekomenkan
hei Pak Abu, anak perempuanmu buat hal lagi
dia sudah mengandung hasil perkongsian dengan pakwenya
mana kau nak letak mukamu
sana sini orang berkata
anak-anak di zaman ini sukar di kawal lagi
guru sekolah dilarang merotan
kalau dibuit mak bapak melenting
hei Pak Abu

Di langit Yang Jelas

Serikanlah suasana malam
untuk sebuah cheritera
mimpi tak berpenghujung
manusiakanlah aku
sebagaimana kau mengisbatkan lakuku
AKU KEKERINGAN
berjalan dipermukaan
ada engkau dan hikmahmu
dan ku berpijak
DI LANGIT YANG JELAS!!
layangkanlah sutera malamku
aku kan terharu
sedetik yang setahunmu
mengadaplah,hadapilah sukacita
umpama makan malammu
ITUKAH INDAHMU?

Mungkin

mungkin aku akan faham
bilamana mata bertentang
tak sesukar yang di gambarkan
MUNGKIN
mungkin mata aku kelam
walau siaran diradio
masih berbunyi
mungkin
apakah yang mereka tahu
tentang keabadian
tentang pengabadian
ataupun buta matahati
buta matahatimu
mungkin aku akan longlai
yang pasti disisimu
bukan dia atau mereka
Mungkin…

Aku Manusia Hari Ini

katakanlah ,apabila kata2
berintikan rasa yang bukan mimpi shahdu
buaikanlah musik di hatimu
dengan irama realiti cita-cita bukan mimpi
dan ku pecahkan tembok yang kau kukuhkan
aku kan berupaya
aku manusia hari ini
katakanlahakan kubakarkan
kertas perjanjian lama
aku mahu HARI INI
pecahkanlah STATIK semalammu
kita manusia HARI INi
kita manusia zaman ini

Revolusi Mental

Bm F#
Suasana apakah yang kulalui hari ini?
Bm F#
mengadap wajah-wajah dan cerita yang sama berulangkali
A D F# Bm
marilah kita ubah episod yang telah basi
A D F#
kerana engkau lebih memerlukannya
Bm
untuk yang tersembunyi
Bm
satu kapal satulah nakhoda
F#
layari dan tentukanlah
Bm F#
nasibmu sendirian itulah ceritamu
A D F# Bm
tak perlu engkau hebahkan andainya kau berjaya
A D F#
tiada siapa yang akan mendengar
Bm A G F#
kau hebahkanlah pada dirimu sendiri
Bm A G F#
kerana dia lebih mengerti hatimu
Bm A G F#
kau hebahkanlah dan berpestalah untuknya
Bm A G F#
kerana dia lebih memahami
G/F#
REVOLUSI MENTAL

Kalau Perlu Aku Katakan

intro: Dmaj/Gmaj7
Dmaj7/Gmaj7/Dmaj7/Gmaj7
kalau perlu aku katakan,akan aku katakan
Em/A/G/A/D/Bm/G/A/D
walau dalam diam ( disuasana yang murung ini )2x
tak perlu lagi pandangan basa basimu
berikanlah aku air suam
dari gelas layak sang pengemis (2x)
G/A/F#m/Bm7/G/A/D
aku mahu tidur lama,apabila usai semua
G/A/F#m/Bm7/
kebahagiaan ini memadailah
E/A
tak perlu mimpi indah syurga
catatan ini mungkin kosong
aku tahu kau pun sama
lalu apakah yang kau mahu
di saat yang tak di duga ini (2x)

Bulan

disini kau ada bulan
di dalam bukan yang diluar
hanyalah untuk kau fahami
indahnya tiap kejadian
setiap kita yang bernyawa
dikurniakan satu bulan
isbatkanlah jangan kau nafikan
tuk merasai keindahan
bulan yang diluar
hanyalah untuk keindahan luaran
mungkin kau kan dibutakan
oleh duniawi
yang tak punya rasa


Page 2 of 3123