Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

Erosi

0 comments

Bumi semakin tua. Lapisan ozon semakin nipis dan sukar bernafas lagi. Semuanya gara-gara kita yang semakin rakus menarah hutan-hutan dan pokok-pokok atas namanya kemajuan dan pembangunan.

Saya pernah berkunjung beberapa kali ke Bukit Larut, Taiping atas urusan kerja beberapa tahun lepas. Suasananya nyaman sekali. Oksigen segar dan pokok-pokok dan tumbuhan segar dan hijau.
Kampung hijaunya masih kelihatan kerana nilai komersialnya kurang.

Apabila tinggal di kota. Udara semakin tercemar. Setiap hari kita menghirup udara yang kotor dan berdebu. Kesannya khusus kepada kita, warga marhen. Udara yang kotor akan mengakibatkan pelbagai penyakit.

Kita lihat di Hulu Kelang saja, Bukit Antarabangsa contohnya..tanah runtuh mengakibatkan bencana dan malapateka, tapi yang nyatanya hutan semakin gondol dan tidak berambut lagi, segalanya semakin jelas dan botak. Pembangunan atas alasan kemajuan tetap di teruskan serakusnya oleh golongan pemaju. Mereka hanya fikirkan untung . Mereka tidak suka kepada hijau bumi. Apa mereka peduli pasal tanah runtuh atau banjir di sana sini?

Apabila hujan turun ianya mengakibatkan kekotoran yang datang dari tebing bukit yang mengakibatkan lumpur tanah melimpah hingga ke jalanraya. Ianya mengakibatkan masaalah kepada pengguna..Sepatutnya mereka bertanggungjawablah. Janganlah bersikap lepas tangan.

Silalah melalui jalan Setiawangsa menghala ke AU3 Keramat berdekatan bulatan menghala ke DUKE Highway..sudah 2 minggu jalan di situ seperti jalan tanah merah dalam ladang kelapa sawit saja. Memang memasaalahkan pengguna. Mereka perlulah bertanggungjawab atas apa yang telah mereka kerjakan.

Saya tidak akan hairan jika suatu hari nanti, oksigen pun akan menjadi barang dagangan jual beli untuk tujuan komersial. Di saat itu kita akan menjadi seperti seorang angkasawan atau penyelam. Kita akan gantung oksigen di belakang badan kita setiap hari. Apa boleh buat..rakus punya hal, semua orang dapat susah.

Lestarikan alam hanya celoteh belaka..ha ha ha


Kalaulah bukan kerana Dia..

0 comments

Kalau kita kata kita percaya pada kuasa Tuhan semesta alam, kenapa masih resah dan gelisah akan takdirnya?

Kalau kita kata dialah segala-galanya, hidup dan mati kita untuknya,
mengapa masih ada hasad diantara kita dan mengapa kita takut mati?

Kalau kita kata kita takutkan Tuhan, tak tegak pula bulu roma kita bilamana kita menyebut namanya..tidak sepertimana kita menyebut nama atau melihat hantu..ha ha ha

Kalau kita kata kita berdoa siang malam untuk syorga dan minta dijauhkan dari nerakanya, bukankah nikmat yang paling nyata itu tatkala menatap zatnya yang tak terbanding dengan segala?

Kalau kita kata kita takut akan azabnya, kenapa di dunia ini kita pula yang suka sangat menghukum berpandukan akal sempit kita yang terbatas, sehingga kadang-kadang hukum menghukum itu menjadi barang permainan yang boleh dijual beli pula..tak tahukah kita yang kita ini akan dihukum pula jika kita tersalah menghukum kita?

Kalau kita kata kita malu dengan Tuhan, saya tak rasa begitu kerana dalam jiwa kita ini mash penuh dengan perasaan hasad dan daki duniawi..macamana nak bersihkan yang itu?

Jadi kesimpulannya..level percaya kita kepada Tuhan tidaklah sehebat mana selagi kita masih berkira-kira tentang siapa kita dan siapa Dia..Kita cuma mengagung dan menjaja cerita dan namanya untuk visi kita di duna ini sajalah padahal dunia dan akhirat itu miliknya yang abadi..
Jadi amanahkah kita dalam menjalani..?

Mana yang perlu dibetulkan..betulkanlah..Kita sama-sama manusia..

Rastari- Revolusi Mental..


Yang pahit itu hempedu, yang manis itu gula

0 comments

Dalam hidup kita telah diberi pilihan untuk memilih..yang pahit atau yang manis..Jadi biasanya kita pilih yang manis-manis sahajalah..nak merokok, biasanya kena minum teh tarik dulu..macam pemanis mulut..Siapa suka yang pahit?ha ha ha…Kalau kita minum air masak kemudian hisap rokok, ianya seperti lari tune..tak ngam..candu macam tak melekat..begitulah..

Dulu saya selalu melepak dengan kawan-kawan di air terjun Ulu Licin, Bruas..Perak..di situ banyak akar Tongkat Ali..ada kawan saya ni dia boleh makan mentah gitu saja..memang pahitnya seminggu tak hilang..Saya memang tak sanggup..ha ha..Tapi itulah..itu sebab orang lama di Kampung kebanyakannya ada ramai anak..mereka produktif dalam masa yang sangat menjaga kesihatan yang menjadi amalan..makan pucuk paku,ulam-ulam..makan tongkat ali..minum pun air masak saja..Bila ianya sudah menjadi satu amalan..alah bisa tegal biasa..Lepas tu mereka bekerja sebagai penoreh dan berkebun..begitulah..tak payah nak pergi ke gym..

Ubat semulajadi yang mujarab sebenarnya tidaklah memerlukan kos yang tinggi..Lainlah kalau ianya di niagakan dalam bentuk komersial..

Jadi saya rasa saya pun mulalah belajar untuk selalu menelan yang pahit-pahit belaka..Memang tak best, tapi itulah..Terlalu manis akan membawa masaalah pulak..Cuma kebenarannya..yang pahit itulah ubat..

Mari kita layan Mike Ibrahim..dengan Chok Chok Kendungnya..Mamat ni memang legend…salut!ha ha ha..


Watak-watak

0 comments

Saya secara fitrahnya adalah seorang yang berjiwa rebel. Itu boleh dinilai melalui pengalaman hidup saya melalui kehidupan yang lepas-lepas. Cumanya apa cabang kita itu kita perlu pastikan. Kalau kita masih keliru dengan watak hidup kita di dunia ini, itu bagi saya masaalahlah..Saya berkarya melalui muzik, itu memang jelas dari lagu dan lirik yang saya hasilkan.

Ada orang berkarya dan mencetuskan pendapatnya melalui muzik, ada yang melalui cabang seni lain seperti lukisan mahupun tulisan. Ada yang politikal, ada yang bercerita tentang kemanusiaan dan kehidupan dalam bentuk yang provokatif dan kritikal. Malah ada juga yang bercerita melalui cabang photographi. Itu bagi saya watak-watak kita di dunia ini.

Dalam dunia yang nyata ini, saya bukanlah seorang politician. Pun begitu saya ambil tahu juga perkembangan politik sebab ianya sebahagian dari kehendak dan proses hidup kita dalam bermasyarakat. Tak ambil tahupun tak boleh juga. Sebagai seorang warganegara saya ambil tahu juga tentang hal-hal sekeliling yang kita alami sejak dulu hingga ke hari ini.

Jadi peranan kita perlu jelas dalam hidup kita ini, sekurang-kurangnya untuk diri kita sendiri. Kalau kita masih terawang-awang mencari arah atau keliru tentang siapa kita, itu kita perlulah belajar bagaimana untuk menyelesaikannya, sebab ianya adalah masaalah yang serius sebenarnya.

Secara positifnya jika kita tahu manusia itu sedang meraikan hidup mereka dengan watak-watak yang mereka miliki, kita akan bersikap lebih rasional dan tidak terlalu menghukum sebab kalau watak itu kita akan melihat atan mendifinasikannya antara baik atau jahat. Mana ada watak baik sahaja di dunia ini? Iblis dijadikan Tuhan untuk melengkapkan watak dan cerita hidup kita di dunia ini. Bukankah begitu?

Watak baik adalah ujian, watak jahatpun ujian juga untuk kita. Dulu bila saya melihat kepincangan yang berlaku di sana sini, dalam hal-hal yang berkaitan dengan politik khususnya, saya akan bersikap emosional walau kadang-kadang benda itu bukannya menguntungkan kita pun dari segi zahir mahupun batin. Dari segi batinnya dalam diri kita akan tertanam sifat suka menghukum yang negatif sebab bila kita menilainya secara rasional, semua pun sama juga..2×5=10..ha ha ha

Jadi yang terbaik, anggaplah itu kerja mereka dan mereka sedang bekerja dan yang paling pasti, kenalilah watak kita sejujurnya dan raikanlah hidup kita seadanya kita yang bernama manusia ini.

Saya kalau boleh di usia yang begini, tak mahulah lagi bersikap emosional dalam segala hal yang melibatkan dunia. Kita perlukan suasana yang redup dan damai. Oksigen pun semakin tercemar sebab kita tinggal di kota yang panas dan kering. Tumbuhan banyak yang mati atau di matikan oleh kita atas dasar kepentingan kita sendiri. Benda-benda ini cukup membebankan suasana, persekitaran dan minda, maka jangan ianya di rumitkan lagi dengan hal-hal yang tidak mendatangkan faedah untuk diri kita sendiri.

Jika kita berfikir kita akan heran jika yang benar disingkirkan dan yang salah dipertahankan..maka jawapan saya adalah kita jangan heran-heran lagi..dari dulu memang itulah permainannya..anggap mereka sedang bekerja meraikan watak mereka dengan penuh nafsu..
Buatlah kerja kita macam biasa, raikan watak kita seadanya kita..


Page 1 of 512345