Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

Tentang seorang sahabat

0 comments

Hari itu adalah hari yang sempurna bagi kawan saya kerana katanya dia telah mendapat apa yang diinginkan dalam hidupnya. Ianya sangat penting baginya. Saya pun tanyalah, apa yang dia dapat?

Katanya hijabnya telah terbuka malam sebelumnya sewaktu dia sedang bersuluk sampai ke subuh. Saya kata baguslah cuma kalau boleh konsistenkanlah tahap kesejahteraan itu. Saya tidak terperanjat kerana kawan saya ni memang obsess sangat dengan kefahaman dan dunianya.

Hijab akan datang bukan hanya sekali dalam hidup kita. Prosesnya panjang. Sebabnya cerita hidup kita tidak akan selesai dalam satu hari saja.

Kawan saya ini memang gila sikit. Katanya dia telah jatuh cinta pada Tuhan yang menjadikannya sejak usianya akhil baligh. Saya pun tak tahulah samada dia insan yang terpilih mahupun tidak. Hari itu umurnya genap 30 tahun. Cuma penampilan dan cara hidupnya agak tidak terurus dari segi zahirnya sebab dia agak kurang mengambil berat tentang hal-hal duniawi.

Di saat anak muda sebayanya menghabiskan masa muda mereka dengan aktiviti sosial sebagaimana lumrah manusia biasa, berkahwin, beranak-pinak, merancang masa depan yang lebih cemerlang dan sebagainya, kawan saya ini lebih suka menyendiri sambil merenung dan banyak berfikir. Jadi saya melihat dia dari sudut yang positifnya sebagai seorang manusia yang kurang berdosa antara sesama manusia kerana dia hanya buat hal dia.

Masyarakat setempat memang melihatnya sebagai seorang manusia yang gagal dan eccentric. Dia memang unik, sangat unik mungkin atau terlebih unik pun mungkin juga.

Caranya bercerita tentang alam seolah alam itu miliknya, caranya bercerita tentang matahari seolah matahari itu miliknya juga, bulan pun begitu dan bumipun begitu. Bertambah lagi bila dia bercerita tentang Tuhan seolah Tuhan itu miliknya seorang. Selepas itu kami tidak bertemu lagi kerana saya telah berhijrah ke kota.

Beberapa tahun kemudian, kawan saya itu ternyata gagal menterjemah sepenuhnya makna kehidupan mahupun kefahamannya tentang ugama dan Tuhan. Dia telah dimasukkan ke hospital bahagia. Di mana silapnya kawan saya ini?

Tentang Tuhan, kita perlu meletakkan kefahamannya di jiwa, bukan di akal fikir yang terbatas. Beza antara jiwa dan akal, kehendak jiwa itu lebih menjurus ke arah kesejahteraan iman. Iman makanannya bukan materi. Hal-hal yang melibatkan Tuhan adalah sesuatu yang berat. Kalau kita letakkannya di akal, ianya sangat terbatas. Ilmu jiwa bukan ilmu hukum. Ilmu tentang kejiwaan kita perlu letakkannya di jiwa kerana itu adalah rahsianya. Itulah yang terjadi dengan kawan saya ni tadi. Dia rasa dia sampai, malangnya tersangkut di tengah jalan. Pun itu adalah prosesnya. Jika dia sedar dan kembali ke alam nyata, dia akan pulih namun itu bukanlah sesuatu yang mudah kerana ilmu ketuhanan bukanlah subjek yang boleh kita anggap mudah kerana ia melibatkan hal-hal yang batin.

Kehendak akal memang mahu kita menjadi begitu atau begini. Kehendak akal akan membuat kita buta dan keliru. kehendak akal lebih menjurus kepada materi dan harta benda. Menganggap diri sempurna adalah mainan akal yang dipandu oleh sang iblis.

Kesannya apabila perhubungan antara rohani dan jasmani itu tidak kesampaian, mungkin akan terputus wayar dalam kita. Itu yang sedang di alami oleh kawan saya ini.

Apabila kita telah memilih takdir kita, mahu tak mahu kita perlu menerima perjalanan hidup kita seadanya.

Tentang hal kawan saya ni tadi, keadaannya begitulah. Kadang-kadang ok, kadang-kadang ko..Sampai ke mana sudahnya perjalanannya? Hanya Tuhanlah yang tahu.

Jadi sesuatu yang penting, jika kita ingin mendalami ilmu ketuhanan, maknanya kita kena faham yang kita sedang mengkaji dan mengenal roh kita sendiri. Kerana hal-hal roh adalah rahsianya. Ianya sangat berat kalau kita fikir dan jika kita berjaya melepasinya, lorong itu akan terus bercahaya, dan kita tidak akan tersesat. Jika kita gagal, kita telah hilang nikmat sepenuhnya sebagai seorang manusia yang punya akal waras.

Jadi yang sebaiknya bagi saya, kita jalani saja hidup kita sebagai manusia dan jangan risau, capat atau lambat kita akan bertemu juga denganNya. Insyaallah.


Bapa mertuaku

0 comments

Arwah bapa mertua saya memang unik perwatakannya. Kami mempunyai perhubungan yang tidak mesra tetapi mesra. Tidak mesra kerana saya sangat jarang berinteraksi dengan arwah semasa hidupnya. Mesra kerana dia saya rasa sangat menghormati diri saya seadanya. Dan saya juga menghormatinya sebagai seorang bapa mertua juga seorang manusia. Dia juga menganggap saya seperti anaknya sendiri.

Saya masih ingat sewaktu pertamakali bertemu dengan beliau. Sayapun waktu itu bermain muzik di pub. Tahunnya 1994 kalau tak salah. Saya pun tak tahulah apa istimewa saya di mata arwah, cuma yang saya tahu dia seorang yang dapat memahami jiwa dan keadaan saya seadanya. Mungkin sebab saya pandai melayannya bersembang kot. Cuma kehadiran saya sangat disenangi oleh arwah dan ahli keluarga isteri saya. Saya hanya menjadi diri sendiri, hanya itulah nilai kejujuran yang saya miliki.

Masa berlalu sehinggalah isteri saya melahirkan anak kami yang pertama. Arwah pula bekerja sebagai driver di Dewan Bahasa sehinggalah beliau bersara pada tahun-tahun berikutnya. Dalam waktu itu saya cuba mengseimbangkan nilai hidup saya sebagai seorang manusia yang tidaklah sesempurna malaikat.

Apa yang menariknya tentang perhubungan kami ialah arwah tetap menerima saya sebagai menantunya di waktu susah dan senang. Kami sangat jarang berinteraksi. Kami cuma berbicara dalam diam. Itu yang saya faham.

Hidup memang seperti roda, ada masa kita di atas, ada masa di bawah. Saya suka bercerita sewaktu saya menjadi pemuzik jalanan(busker),
memang hidup agak sukar waktu itu. Arwah selalu membelikan saya baju dan seluar bundle yang dibelinya di Chow Kit. Yang peliknya saiz seluarnya bukan saiz saya pun, tapi saya terimalah setiap pemberiannya. Waktu itu arwah pula bekerja sebagai pemandu perbadi.
Saya pula setiap hari akan busking di Pasar Seni.

Yang menariknya saya selalu bertembung dengan arwah sewaktu saya sedang busking. Dia akan melintas di depan saya sewaktu pulang dari kerja dan kami seakan tidak mengenali antara satu sama lain. Pernah sewaktu saya sedang membuat collection atau meminta sumbangan ikhlas penonton, bertembung pulak dengan arwah, adoi!! ha ha ha

Tapi arwah cool dan tenang saja, saya pun cool juga. Dia tidak pernah tanya apa yang saya lakukan atau apa kerjaya saya. Cuma dia ada memberitahu isteri saya yang dia ada nampak saya busking di Pasar Seni. Waktu itu saya sudah mempunyai tiga orang anak.

Saya beruntung dan bersyukur kerana mempunyai keluarga mertua yang sangat memahami kerjaya saya sebagai seorang busker. Mereka tidak pernah menghina kerjaya saya walau hidup mereka tidaklah semewah manapun. Yang mereka tahu saya tahu dan faham tanggungjawab saya sebagai seorang kepala keluarga.

Selalu juga saya belikan arwah bapa mertua saya rokok gudang garam jenama Surya. Arwah memang kuat merokok. Kalau di bulan puasa, selepas saja waktu berbuka arwah akan melepak di luar rumahnya untuk merokok dan terus merokok sampailah waktu imsak. Saya tidak dapat menghalang kerana itulah sebahagian dari kebahagiaannya.

Sewaktu hidupnya arwah sangat dihormati sebagai seorang pekerja yang sangat dedikasi terhadap kerjayanya sebagai seorang driver dan juga arwah pandai dalam bab-bab keagamaan. Bermarhaban, berzanji dan berbagai lagilah. Sehinggalah dengan ilmu dan kepandaian agamanya membawanya ke Mekah untuk menunaikan umrah dengan di sponsor oleh hamba Allah yang mengenalinya.

2006 saya berpindah ke Ipoh sehinggalah tahun 2009 kerana bekerja di sana. Waktu itu kesihatan arwah agak tidak menentu tapi masih berdaya untuk bekerja. Sehinggalah kesihatan arwah semakin merosot dan beliau sudah tidak berdaya lagi untuk bekerja. Apabila kesihatannya semakin merosot pada awal 2009, arwah dimasukkan ke ICU, dan penyakitnya saat itu sudah mencapai tahap kritikal. Saya sempat menziarahnya di hospital besar. Melihat keadaannya yang semakin susut waktu itu turut mendatangkan sedih dan simpati saya pada tahap kesihatannya. Apapun sebelum pulang saya memandang wajahnya yang itulah juga merupakan pertemuan yang terakhir antara saya dan arwah. Saya memeluknya dengan penuh kasih sayang. Dia saya anggap seperti bapa saya sendiri.

Akhirnya arwah menghembuskan nafas pada dua bulan berikutnya kalau tidak salah saya. Isteri dan anak-anak saya sempat bertemu arwah dalam menanti saat-saat akhirnya sebelum pergi jauh meninggalkan dunia yang fana.

Alfatihah untuk Allahyarham Hasim bin Saad(28 mac 1937-12 mac 2009)


Sufi dan kefahamannya

0 comments

Dunia para sufi adalah dunia yang unik. Dunia para sufi juga adalah dunia yang malang kerana mereka menolak dunia. Biasanya golongan sufi tidak akan bercerita tentang dunia kesufiannya, bahkan mereka sendiri tidak tahu tentang itu kerana mereka adalah sebahagian dari watak yang dimainkan. Mereka adalah pemain, bukan penonton.

Sekiranya ada yang suka dengan imej kesufian dan bercerita tentang dunia kesufiannya yang dia rasa dia sedang duduk di dalamnya, maknanya dia masih bermain-main dan melayan angan yang lahir dari ruang akalnya. ianya mimpi yang tak kesampaian, bagus kalau kita sedarkannya untuk kembali ke dunia yang nyata.

Saya banyak membaca buku tentang para sufi dan wali sejak kecil. Dari situ saya akui agak terpengaruh dan suka membacanya kerana ceritanya akan buat kita bermimpi dan berangan-angan agar menjadi orang hebat yang disayangi Tuhan.

Hari ini saya percaya pada kefahamannya. Ianya mudah semudah A, B dan C. Semua kita adalah watak. Saya tidak melihat manusia itu lebih dari itu. Orang sufi biasanya sudah mati sebelum mati. Mati yang itu adalah mati akan nafsunya, maknanya mereka sudah tidak ada kehendak lagi terhadap dunia, jadi jika masih ada, maknanya mereka masih berkehendak. Bila masih berkehendak maknanya bukan dari golongan sufilah..ha ha ha

Setakat cerita yang datang dari akal yang masih penuh dengan angan-angan dan mimpi duniawi, itu perasan yang lahir dari perasaan, bukan jiwa.

Apapun saya memang seorang wali, sebab saya akan jadi wali untuk anak perempuan saya bila dia bernikah nanti..ha ha ha

Jika kita suka bercerita tentang Tuhan dan kejadiannya, bukanlah bermakna kita ini orang sufi. Jika kita suka bercerita tentang kebaikan, itu hanyalah sebahagian dari tanggungjawab kecil kita antara sesama insan. Jika kita suka bercerita tentang kejahatan, itupun hanyalah sebahagian dari watak yang diperuntukkan untuk kita, manusia.

Bukankah kita hadir ke dunia ini dengan berbagai-bagai watak? Maka sebab itu kita di sini untuk memeriahkan suasananya. Bukankah begitu?

Dan biasakanlah bercerita tentang cerita yang biasa-biasa saja. Sebab kita sedang berada di dunia yang nyata, bukan di kayangan sana.


Kiamat dan orang gila

0 comments

7 tahun lepas saya telah menghadiri kuliah agama seorang kawan saya. Kawan saya ini waktu itu umurnya mungkin hujung 40an, berambut panjang sampai ke pinggang. Saya sudah lama tidak bertemu dengan beliau sebenarnya sejak tahun 1990. Penting sebab beliau juga antara pembuka jalan untuk saya lebih mengenal diri sendiri waktu itu.

Seperkara, kawan saya ni memang pandai berfalsafah dan bercakap tentang hal-hal ilmu agama. Itu memang kelebihan dia. Selepas tidak berjumpa 7 tahun lamanya, kami bertemu di Kelana Jaya. Saya waktu itu bekerja di Yamaha Music head office Kelana Jaya.

Bila sudah lama tidak bertemu, banyak ceritalah di antara kami. Antaranya saya katakan kepadanya yang saya sudah kenal diri saya sejujur dan setelusnya. Kawan saya ini berpewatakan tenang dan dia memang cool..
Katanya dia kenal saya dan katanya lagi dalam sejuta, mungkin ada seorang saja yang macam saya. Katanya saya berbakat, saya boleh bercerita tentang awan, bulan dan bintang untuk masuk ke dalam dunia saya. Tetapi katanya lagi, bila saya mahu melelapkan mata untuk tidur, apa yang saya miliki itu makin lama makin lenyap dan hilang. Bila saya tidur kemana diri saya pergi? Bila saya bangun barulah saya miliki semula apa yang saya ada.

Jadi katanya macamana saya kata saya kenal diri sendiri? ha ha ha..Sebenarnya saya tersentak dengan penerangannya, tapi saya cover juga waktu itu..Apapun setiap kata-katanya adalah ilmu untuk saya merenung dan berfikir.

Jadi saya pun mengikutilah kuliah agamanya malam itu. Dia sudah menggantikan gurunya yang telah meninggal dunia. Katanya lagi saya jangan bertanya apa-apa soalan tentang agama terutamanya tentang hal-hal hakikat kerana pelajarnya belum sampai kefahaman untuk itu.

Seperkara yang menarik bagi saya kebanyakan pelajarnya sudah tua melepasi umur 50an dan ada yang berumur hujung 60an juga. Soalan mereka yang sangat menarik antaranya adalah, bila Imam Mahdi nak turun dan bila kiamat akan melanda? Dan jawapan yang paling cool oleh guru mereka adalah ‘ jangan fikirkan hal itu, jalankan hidup macam biasa, sebabnya itu bukan kerja kita’..Saya pun berfikir begitu juga, tapi itulah..kita ini terlalu keliru dengan perjalanan kita kadang-kadang. Semakin menginjak usia, kita semakin takut dengan diri kita sendiri. Kita perlu lebih berkeyakinan tentang hal-hal Tuhan dan kejadian sebenarnya. Takut dan resah akan lebih membuat kita gusar dan keliru. Kita perlukan perhubungan yang mesra dengan alam dan Tuhan. Untuk ke situ, wajiblah kita mengenal diri sendiri dahulu.

Selepas malam itu, saya tidak bertemu kawan saya itu lagi. Apapun banyak yang saya belajar dari dia.

Saya selalu memerhatikan watak dan perhubungan antara seorang lelaki yang tidak siuman(gila) dan siuman(waras). Mereka selalu bertemu dalam pertemuan-pertemuan yang tidak pernah dirancang. Apabila orang gila itu sampai, lelaki itu akan menghulurkan rokoknya kepada orang gila itu, Begitulah kebiasaannya. Orang gila itu pula seakan tahu
yang lelaki itu ada rokok mahupun tidak, berduit waktu itu mahupun tidak. Ada masanya dia akan memesan makanan termasuk rokok sekali bahkan adamasanya dia akan mengambil sekotak rokok sekaligus dan lelaki itu akan membayarnya. Begitulah keadaanya. Saya rasa perhubungan yang unik tersebut sudah tertulis di langit sana untuk kita renungkan. Saya sukakan keadaan itu sebiasanya kita.

Joni Mitchell- Morning Morgantown

When morning comes to Morgantown
The merchants roll their awnings down
The milktrucks make their morning rounds
In morning Morgantown

We’ll rise up early, with the sun
To ride the bus while everyone is yawning
And the day is young
In morning Morgantown

Morning Morgantown
Buy your dreams a dollar down
Morning any town you name
Morning’s just the same

We’ll find a table in the shade
And sip our tea and lemonade
And watch the morning on parade
In morning Morgantown

Ladies in their rainbow fashions
Colored stop and go lights flashing
We’ll wink at total strangers passing
In morning Morgantown

Morning Morgantown
Buy your dreams a dollar down
Morning any town you name
Morning’s just the same

I’d like to buy you everything
A wooden bird with painted wings
A window full of colored rings
In morning Morgantown

But the only thing I have to give
To make you smile, to win you with
Are all the mornings still to live
In morning Morgantown


Page 3 of 712345...Last »