Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

Fikiran yang terbuka

0 comments

Saya menyintai dunia kefalsafahan kerana di situ ada jawapan untuk kehidupan, keagamaan, kemanusian, Tuhan dan alam. Umpamanya kita lebih menilai kehidupan itu secara keseluruhannya. Kita dididik untuk lebih memahami kehidupan ini dari menghukumnya.

Kita lihat dan menilai seorang pelacur itu sejujurnya. Maknanya kita percaya setiap makhluk itu sudah disediakan watak untuknya. Pelacur, pengemis, penagih dadah, politikus yang rakus, politikus yang jujur. Segalanya telah sedia termaktub dalam hukum alam.

Falsafah juga mendidik diri saya agar lebih menilai setiap kejadian itu tanpa mengira siapa dan apa agama mereka.

Bagi saya tidak ada gunanya kita bertaki atau bertikam lidah untuk menegakkan apa yang kita pegang jika arahnya lebih kepada emosi untuk ke satu sudut yang membawa kemudaratan yang mana ianya akan lebih menyesatkan jika api itu telah kita nyalakan. Kita perlukan kedamaian untuk hidup di dunia yang fana ini.

Lihatlah bayi yang baru lahir itu, suci dan murni. Kita perlu ke situ akhirnya. Suci seperti bayi. Hal dan dunia telah membawa kita menjadi seorang pengembara yang lebih merindukan kilau material dari kehendak jiwa itu sendiri.

Duit mampu menyembuh dan melingkupkan. Kuasa akan menjadikan kita manusia yang lupa bahawa kita ini hanya manusia, asal dari bayi yang suci itu tadi. Bayi tidak perlukan duit mahupun kuasa. Bayi hanya perlukan makanan untuk terus hidup. Bayi hanya perlukan bimbingan, kasih sayang dan belaian dari kedua ibubapanya.

Jadi kesimpulannya, banyakkanlah merenung dan lihatlah dunia ini dari sudut pandang yang lebih adil dan saksama. Keadilan ada di jiwa kita. Kekeliruan hanyalah mainan akal dan perasaan. Kedamaian dan kesejahteraan akan datang jika kita ini faham yang kita ini hanyalah seorang pengembara yang suka untuk mengambil tahu akan subjek ‘memahami’ dan ‘mengerti’. Insyaallah.


Ayah percaya hantu?

0 comments

Seketika sedang saya melepak dengan anak saya, dia bertanya saya soalan yang berbunyi begini, ” ayah percaya hantu?”

Saya katakan pada anak saya, saya memang percaya pada kewujudan makhluk halus, cuma kepercayaan saya kepada Tuhan melebihi segala-galanya berbanding dengan segala kejadian di mukabumi ini. Cuma kita tak boleh takbur. Saya katakan begitu kerana hantu pernah ikut saya balik rumah dan kacau saya sampai tak boleh tidur. Ha ha ha

Itu sepuluh tahun dululah. Jadi dari pengalaman itu kita perlu mengatasi rasa takut dengan menguatkan semangat kita sendiri. Semuanya bergantung kepada diri kita sendiri. Kalau lemah semangat, habislah!

Semalam waktu saya sampai rumah, pukul 12 waktu itu. Mungkin ada benda ikut saya balik kot. Sebab orang rumah saya mimpi orang ketuk pintu rumah dan bila dia baca ayat kursi semuanya menjadi seperti sediakala semula, insyaallah. Bangun pagi terdapat goresan garis-garis di lengannya.
Saya pun tak tau nak kata apa sebab hal-hal mistik ni saya kurang minat nak ambil tahu, tapi kena ambil tahu jugalah sikit lebih kurang.

Kalau kita percaya pada ayat-ayat agama, bacalah jika ia mampu menjadi pendinding atau menambah-yakin keyakinan dalam diri kita sendiri.
Lagipun jika kita belajar ilmu usul, di dalam diri kita penuh dengan huruf-huruf yang terang dan malap. Carilah di mana terdapat huruf yang memang sepatutnya menjadi milik kita andai kita pandai menterjemahkan segala rahsia yang terkandung di dalam badan kita ini.

FOUNTAIN OF SORROW Jackson Browne Lyrics Included- Guitar/ Keyboard/Vocals
Mark Goldenberg – Guitars
Kevin McCormick – Bass/Vocals
Jeff Young – Keys/Vocals
Mauricio Lewak – Drums
Chavonne Morris – Vocals
Althea Mills – Vocals

Looking through some photographs I found inside a drawer
I was taken by a photograph of you
There were one or two I know that you would have liked a little more
But they didn’t show your spirit quite as true

You were turning ’round to see who was behind you
And I took your childish laughter by surprise
And at the moment that my camera happened to find you
There was just a trace of sorrow in your eyes

Now the things that I remember seem so distant and so small
Though it hasn’t really been that long a time
What I was seeing wasn’t what was happening at all
Although for a while, our path did seem to climb
But when you see through love’s illusions, there lies the danger
And your perfect lover just looks like a perfect fool
So you go running off in search of a perfect stranger
While the loneliness seems to spring from your life
Like a fountain from a pool

Fountain of sorrow, fountain of light
You’ve known that hollow sound of your own steps in flight
You’ve had to hide sometimes, but now you’re all right
And it’s good to see your smiling face tonight

Now for you and me it may not be that hard to reach our dreams
But that magic feeling never seems to last
And while the future’s there for anyone to change, still you know it’s seems
It would be easier sometimes to change the past
I’m just one or two years and a couple of changes behind you
In my lessons at love’s pain and heartache school
Where if you feel too free and you need something to remind you
There’s this loneliness springing up from your life
Like a fountain from a pool

Fountain of sorrow, fountain of light
You’ve known that hollow sound of your own steps in flight

You’ve had to hide sometimes but now you’re all right
And it’s good to see your smiling face tonight

Fountain of sorrow, fountain of light
You’ve known that hollow sound of your own steps in flight
You’ve had to struggle, you’ve had to fight
To keep understanding and compassion in sight
You could be laughing at me, you’ve got the right
But you go on smiling so clear and so bright


Bila-bila boleh naik dan turun

0 comments

Suatu petang di Pasar Seni, 1986 saya menonton sorang mamat busking di Pasar Seni. Selection lagu-lagunya buat saya terpikat dan dari situ mula datang rasa hormat pada beliau. Mamat berambut kerinting seperti Lenny Kravitz sekali pandang, dua kali pandang macam orang India pun ada. Tapi beliau ada style dan karismanya sangat kuat. Bagi sayalah, bagi orang lain tak tahulah saya. Cuma penampilannya memang selekeh kesan dari pengalaman masa lalu mungkin, rugged, gelandangan, berkaca-mata bulat hitam. Memang berkharisma dan punya keyakinan tahap tinggi. Ha ha ha

Waktu itu dia memainkan lagu Beatles secara medley saya berpendapat mamat ni memang hebat. Saya pun keraplah menonton beliau busking saban petang di Pasar Seni. Selalu juga beliau busking dengan arwah Sidek the legend juga dengan seorang pemuda India . Jadi kehidupan mereka menjadi minat saya. Saya rasa dari situ hijab saya terbuka untuk menggauli dunia busking. Apa yang ada di dalamnya?

Apa yang saya faham, dunia mamat busker atau nama sebenarnya Wahid ni memang dia yang pilih, dia pilih jalan yang gelap akan gelaplah jalannya. Kalau terang, teranglah. Apapun itu personal hidup beliau. Kita tidak tahu kemana sudahnya cerita kita ini.

Ada seorang kawan saya, suatu waktu dulu bukan main alim dan warak dia ni, sembahyang tak tinggal. Segala suruhan agama dia lakukan. Beberapa tahun kemudian saya jumpa dia sudah berbeza 360 darjah. Ha ha ha

Jadi hal-hal yang melibatkan dunia dan kehidupan ini kita tidak boleh jangka sangat. Apapun saya tetap positif pada setiap makhluk ciptaannya. Kerana setiap sesuatu itu datang dengan bersebab. Yang paling terbaik apabila kita mampu menghadapinya.

Ada juga yang mencintai neraka. Kita lihat mereka sengsara seperti tinggal di dalam neraka, tetapi mereka nampaknya bahagia dan selesa begitu. Jadi apa yang kita boleh persoalkan lagi? Mereka sudah nampak jalan kematian, awal lagi sebelum mati yang nyata. Kita melihat hidup ini penuh dengan bayang-bayang dan impian. Mereka khayal dalam dunia yang dicipta. Surreal tapi real. Mereka melihat kita sebagai terlalu kalkulatif, takut dengan kegagalan dan impian yang kandas.

Hari ini kita di sini, esok mungkin ke situ. Hari ini kita di atas, esok mungkin di bawah. Tidak ada jaminan sebenarnya. Yang nyata, kita hadapi saja segala kemungkinan itu.

M. Nasir
Apokalips
Pencipta: M. Nasir (lagu), Loloq (lirik)
Album: Saudagar Mimpi

1 2 3 Do Re Mi
Apa nak jadi
Alif Bata A B C
Apa nak jadi
Akan terjadi
Hujan pasti berhenti

Ada masanya aku suka berteman
Ada masanya aku suka bersendiri
Ada masanya aku suka berjalan
Ada masanya aku suka berehat

Ada masanya engkau suka berteman
Ada masanya engkau suka bersendiri
Ada masanya engkau suka berjalan
Ada masanya engkau suka apa yang ku suka

Hidup dan nasib roler koster
Susah dan senang bersilih ganti
Bila-bila boleh naik dan turun
Apokalips

1 2 3 Do Re Mi
Apa nak jadi
Alif Bata A B C
Apa nak jadi
Akan terjadi
Hujan pasti berhenti

Ada masanya kita suka berteman
Ada masanya kita suka bersendiri
Ada masanya kita suka berjalan
Ada masanya kita suka

–credit to liriklagu.com for the lyrics–


Berat

0 comments

Hidup memerlukan keseimbangan. Saya bersetuju walau dulupun saya bersetuju dengan kata-kata itu. Cuma dulu kata-kata itu agak tidak seiring dengan kehendak jiwa. Maknanya tidak seiring dan sejalan. Ha ha ha

Apapun saya bersetuju jika dikatakan takdir adalah kesan dari apa yang telah kita lalui. Kalau permainan kita berat, kita akan belajar untuk menghadapi ujian yang berat juga dalam hidup yang nyata ini.

Kalau ianya hanya sekadar angin lalu, kita cuma dapat hembusan sahajalah. Segar tapi hanya sedetik dan mungkin akan melelapkan. Kalau ianya hanya sekadar dipinggiran, kita hanya menjadi penonton sahajalah. Apa yang menariknya kalau hanya sekadar menjadi penonton?
Kalau kita sanggup menjadi sebahagian dari alam dan ciptaan, kita perlu sanggup lebur dalam panas haba atau sejuknya hawa kehidupan ini. Ya, mungkin kita akan karam, mungkin kita akan lemas, mungkin kita akan terbakar tetapi sekurang-kurangnya kita akan lebih memahami dan menghargai makna ‘rasa’ itu sendiri.

Perjalanan adalah kehendak nurani. Keseimbangan itu sampai apabila kita lebih memahami kehendak nurani itu sendiri. Memahami kehendaknya adalah satu proses yang panjang. Panjang kerana ianya bergantung pada tahap kematangan kita dalam mengenalnya. Kefahaman hanyalah permulaan cerita. Proses mengenal mengambil masa yang sangat lama mungkin. Segalanya bergantung kepada tahap matang kita dalam menangani hidup. Hidup adalah hal semata. Hal adalah dunia. Itu kita wajib lebih mengenal ‘hidup’ yang di dalam, kerana yang itu yang abadi selamanya, yang tidak mati.

Jadi bagi saya, hanya sekarang inilah saya baru faham apa makna hidup dan keseimbangan. Ianya adalah kehendak takdir juga dan yang lebih penting kita sedar yang kita sedang meniti di titian silaturrahim.

Selagi kita mampu untuk ketawa dan menangis dalam hidup yang tidak pernah kita duga ini, saya percaya kita sedang belajar untuk menjadi lebih dewasa dari segi akal dan fikiran. Wallahualam


Page 3 of 512345