Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

Adakah kita diberi banyak pilihan?

0 comments

Apabila pintu langit semakin terbuka untuk kita, kita pun mendakapnya untuk merealisasikan makna kebahagiaan. Janganlah kita menutup pula dengan mengundang awan-awan yang kelam dan kabur, hilanglah nilai indahnya di situ.

Saya menonton cerita tentang seorang budak yang mengidap ‘autisma’tadi. Saya tersentuh kerana anak saya Adam pun pengidap Autisma. Kesedihan itu memanglah ada, saya ke bilik air untuk menangis sebentar. Apapun Itu memang rezeki saya, saya belajar untuk menjadi manusia yang bersyukur atas segala kurniaannya, buruk mahupun baik.

Jalan suka duka ini tidak akan ada penamatnya. Saat ini suka, sesaat ke depan mungkin duka yang menjemput. Saat ini resah untuk menanti esok yang penuh ujian, pun dia akan datang juga. Sesaat ini kita selesa bernafas, sedang mungkin sesaat ke depan kita menjadi semput lalu mati. Adakah kita diberi banyak pilihan dalam hidup ini?

Sekurang-kurangnya jika kita dilahirkan sebagai orang pekak, kita tidak akan mendengar kata-kata umpat caci yang kurang enak untuk didengar. Sekurang-kurangnya jika kita buta pula, kita tidak dapat menggambar nafsu shahwat duniawi dengan nikmat melihat yang kita miliki. Sekurang-kurangnya jika kita bisu, kita tidak mampu untuk mengumpat dengan nikmat suara yang diberi Tuhan.

Inilah dunia. Pun hari ini mata saya semakin rabun untuk melihat, telinga saya pula kadang-kadang ada masalah juga dari segi pendengaran, suara saya kadang-kadang sedap, kadang-kadang tak sedap. Jadi saya belajar untuk membiasa dan menerima, kerana inilah setakat ini nikmat yang sedang dipinjamkan untuk saya. Adakah kita diberi banyak pilihan untuk sebuah kesempurnaan?

Seperti kata isteri saya, ”bab bercakap memang hebat, tapi habuk pun tak ada”, dan seperti biasa saya akan ketawa akan sindirannya itu. Bukan lucu, tapi mungkin saya sedang mentertawakan diri saya pun boleh jadi juga..ha ha

Sebab saya tidak ada masalah jika dikata saya ini bodoh dan saya juga tidak ada masalah jika dikata saya ini pandai. Saya suka jika kita neutralkan kata-kata itu, masukkan ke dalam washer machine dan perahan dari air yang penuh dengan kotoran itu menjadi milik saya?

Saya tidak ada penafian tentang hukum alam ini, kerana kita sedang berjalan di atas landasan takdirnya. Insyaallah

MUZIK

Freddie Aguilar

Freddie Aguilar is a Pinoy rock musician from the Philippines. He is best known for the hit “Bayan Ko”, which became anthem for the opposition to the Marcos regime during the 1986 rebellion. One of his hits “Anak” (Filipino word for child), became a worldwide hit and was translated into at least seven languages. Ferdinand Pascual Aguilar, a native of Isabela, was born in February 5, 1953. He studied Electrical Engineering at De Guzman Institute of Technology but did not finish the course. In 1973, he married Josephine Quiepo. One of their children, Maegan Aguilar, also became a singer. When he entered the Metro Manila Popular Music Festival in 1978, Freddy Aguilar was almost completely unknown; within weeks he was possibly the best-known musician in Manila, and he has since consolidated that position to become the best known Filipino musician in the world. The song that took him to such great heights, heard for the first time at the 1978 competition, was “Anak,” a folk-rock ballad sung in the local tagalog language. It has since spawned 54 covers in 14 other languages. He subsequently enjoyed great hits with such singles as “Magdalena” and “Bayan Ko.” Prior to the release of “Anak,” Aguilar cut his teeth peforming cover songs and original material for U.S. military personnel stationed on the Islands. Never one to shy away from politics, he wrote several anti-Marcos songs, including “Katarungang” and his “Bayan Ko” became the theme song for Cory Aquino’s anti-Marcos election campaign in 1986. ~ Leon Jackson, All Music Guide Freddie Aguilar is a Pinoy rock musician from the Philippines. He is best known for the hit “Bayan Ko”, which became anthem for the opposition to the Marcos regime during the 1986 rebellion.[citation needed] One of his hits “Anak” (Filipino word for child), became a worldwide hit and was translated into at least seven languages. Biography by: Leon Jackson When he entered the Metro Manila Popular Music Festival in 1978, Freddy Aguilar was almost completely unknown; within weeks he was possibly the best-known musician in Manila, and he has since consolidated that position to become the best known Filipino musician in the world. The song that took him to such great heights, heard for the first time at the 1978 competition, was “Anak,” a folk-rock ballad sung in the local tagalog language. It has since spawned 54 covers in 14 other languages. He subsequently enjoyed great hits with such singles as “Magdalena” and “Bayan Ko.” Prior to the release of “Anak,” Aguilar cut his teeth peforming cover songs and original material for U.S. military personnel stationed on the Islands. Never one to shy away from politics, he wrote several anti-Marcos songs, including “Katarungang” and his “Bayan Ko” became the theme song for Cory Aquino’s anti-Marcos election campaign in 1986.


Aku adalah kamu, kamu bukan Aku

0 comments

Anak saya empat orang semuanya. Yang sulung berumur 15 tahun, masih bersekolah di tingkatan tiga. Anak yang ke dua pula Adam namanya, umurnya 13 tahun. Adam pengidap ‘autisma’. Apapun tempatnya sudah ditetapkan di syorga sini mahupun sana. Kita ni yang masih terkial-kial tak tahu mana nak pergi nanti. Ha ha ha

Anak saya yang ke tiga Aqeef namanya dan yang bongsu Gibran. Aqeef ni umurnya 9 tahun dan Gibran 6 tahun. Anak saya Aqeef dan Gibranlah yang menghidupkan suasana dan mood kami sekeluarga. Mereka dua beradik ni suka berkelahi, berbaik, berkelahi kemudian berbaik semula. Sikap mereka berdua ni memang cukup memeningkan kepala ibu mereka. Saya pun pening juga. Ha ha ha

Baru tadi mereka bergaduh. Punca bergaduhnya kecil sahaja. Si Aqeef mendesak saya supaya memarahi adiknya yang nakal. Saya kata, ‘adik beradik jangan bergaduh, Tuhan tak suka’.
Anak saya si Aqeef ni bicaranya seperti orang dewasa. Dia menyuarakan rasa tak puas hatinya terhadap saya. Katanya saya pilih kasih, terlalu manjakan adiknya. Bila dia meluahkan rasa tak puas hatinya itu, saya biarkan dia luahkan. Saya menjadi pendengar yang setialah.

Oleh kerana Aqeef ni agak matang dari segi pemikirannya, saya cubalah menggunakan saikologi.
Katanya dia akan simpan dendam akan perlakuan adiknya itu. Saya kata kita ni hanya manusia biasa. Semua orang ada buat silap. Katanya orang beriman tak ada buat silap. Saya kata orang berimanpun tidak akan lari dari buat silap. Yang tak buat silap hanya Malaikat.

Kata saya lagi, sifat berdendam itu sahabatnya iblis, sifat memaafkan itu kesukaan Tuhan. Jadi kita nak Tuhan suka kita ke atau iblis suka kita?

Bila saya menggunakan nasihat yang seperti itu, rasanya dia faham dan kemudian segalanya menjadi jernihlah. Begitulah ceritanya..

Bukan mudah untuk kita mengikat tali kasih antara saudara. Ini waktu kecil pun kita tengoklah, anak-anak kecil bergaduh berebutkan barang permainan. Mana ada bab-bab nafsu lagi. Mereka adalah ujian untuk kita sebenarnya. Saya kalau boleh mahu ikatan persaudaraan itu kukuh tersemat di dalam jiwa mereka. Walau saya tidak dapat menduga bagaiamana sikap mereka bila menjelang usia dewasa yang mana waktu itu nafsu dan kehendak biasanya menjadi tajuk utama diari kita manusia, saya usahakan juga, semaikan baja kasih-sayang dalam diri mereka. Itulah, bukan senang nak senang.

Saya jarang marahkan anak-anak. Kadang-kadang ada juga, tapi itulah, kesannya saya akan rasa seperti saya marahkan diri saya sendiri, apatah jika mereka menangis kerana takutkan saya.

Saya bersyukur kerana mereka membesar di depan mata saya dan ibu mereka. Ada rezeki, insyaallah. Jangan takut, Tuhan ada.


Hidup ini indah

0 comments

Bohonglah jika saya katakan yang saya tidak berkemahuan dalam hidup ini. Kita manusia masih berkehendak akan itu ini. Cumanya saya boleh katakan dalam usia yang begini, kehendak dan ghairah saya semakin menguncup. Ianya kehendak jiwa. Sayapun semakin biasa-biasa sahaja rasanya dalam meraikan hidup ini.

Banyak proses yang perlu kita lalui. Di permulaannya memang ada ghairah. Ghairah akan kejayaan, ghairah akan pujian, ghairah untuk menjadi hero. Di pertengahan jalan, ghairah pula untuk mengenal diri. Disangka jika mengenal diri dunia ini kita yang punya. Disangka jika mengenal diri kita akan berada di awang-awangan sambil duduk diantara langit dan bumi.

Namapun kita ini hanyalah pengembara. Dia yang membawa kita ke mana-mana. Dia yang mengembang dan dialah yang menguncupkan kita. Sampai saat ini saya merasakan yang perjalanan saya ini semakin menguncup pula. Ha ha ha
Saya mencintai muzik. Itulah yang saya gaulkan sehingga segalanya menyatu menjadi satu. Setelah lama berjalan barulah nampak hasilnya hari ini. Ini bukan cerita satu hari satu malam. Ini 20 tahun punya perjalanan barulah menampakkan arah dan hasil.

Saya melalui berbagai pengalaman hidup yang realistik dan tidak hensem sepanjang berjalan di lorong yang saya pilih sendiri atau diperuntukkan untuk saya. Segelintir menghormati pun banyak juga yang memandang sinis. Saya pernah bermalam di lokap selama 5 hari 4 malam, dicekup gara-gara disuspek penagih dadah. Saya pernah dihalau sewaktu busking di sebuah kedai makan di restoran Brickfield. Saya pernah busking di Uptown, pulang jam 5.30 pagi menaiki bas dari Uptown Damansara ke KL, bulan puasa pulak tu. Ha ha ha

Saya pernah menaiki motorsikal dari Kl ke kampung saya Bruas, Perak sana. Perjalanan yang sejauh 280km, semata-mata berjumpa mak saya, meminta bantuan kewangan sedikit untuk membeli baju raya anak-anak. Maklumlah raya tinggal 4-5 hari, duit untuk belanja raya tak cukup. Ha ha ha

Saya juga pernah bekerja di hotel bahagian kitchen. Kerja saya mencuci dapur hotel. Waktu kerja dari pukul 11 malam hingga 6 pagi. Siang pula saya busking. Pernah selepas habis waktu kerja pukul 6 pagi saya terus bergegas menaiki bas ke Temerloh kerana dijemput untuk menjadi juri pertandingan karaoke. Dengan bau busuk dengan kasut kerja yang kotor saya menaiki bas. Ha ha ha..

Itu semua adalah perjalanan yang realistik. Itu semua adalah nyata dan tidak hensem atau penuh dengan kemilau bintang di langit yang mengiringi perjalanan hidup saya.

Apa yang membuatkan saya masih lagi hidup dan masih berkarya sehingga hari ini? Semangat. Saya bercita-cita untuk menggauli dunia pemuzik jalanan. Itu yang saya lakukan. Di permulaannya memang ada keseronokan namun ianya umpama kita menatap panorama indah di tasik yang mendamaikan jiwa. Hanya panorama yang kadang-kadang lebih fantasi ceritanya. Kenyataannya dunia busking bukanlah seindah yang saya gambarkan. Namun itulah kehendak jiwa.

Kehendak jiwa kita ni dia bukannya nak yang hensem-hensem sangat. Semuanya cerita yang real, semuanya ujian, semuanya cabaran.

Apa yang menariknya hidup ini? Yang menariknya apabila kita masih merasa yang kita ini dihargai oleh keluarga dan kawan-kawan yang memahami.

Semuanya pengalaman yang sangat mahal dan indah yang pernah saya lalui. Hidup ini memang indah. Sehingga bau tong sampah itu adakalanya seakan bau minyak wangi pula jika kita hidu betul-betul. Tak percaya? Cuba hidup betul-betul bila lori sampah lalu depan kita. Memang wangi baunya, seharum kasturi..Ha ha ha

Daniel Grafton “Dan” Hill IV[1][2] (born 3 June 1954 -Toronto) is a Canadian pop singer and songwriter. He had two major hits with his songs, “Sometimes When We Touch” and “Can’t We Try,” a duet with Vonda Shepard.
Another one of his hit songs was “It’s a Long Road”, which he recorded for the 1982 action movie First Blood. In 1985, he was one of the many Canadian performers to appear on the benefit single “Tears Are Not Enough” by Northern Lights. Although he had many hits in his native Canada, further singles did not fare as well in the United States, where, after “Let the Song Last Forever” in late 1978, he went almost a decade without cracking any of Billboard’s singles charts.


Mengenang arwah bapak.

0 comments

Selamat hari bapa- Saya pun tak perasan yang hari ni hari bapa. Saya seorang bapa juga. Kawan-kawan saya pun banyak yang dah beranak-pinak. Merekapun bapa juga kepada anak-anak mereka.

Arwah bapak saya meninggal pada tahun 1992. Sewaktu dia meninggal saya bekerja di kilang di Kuala Lumpur. Apabila saya mendapat talipon dari keluarga yang bapak saya sudah menghembuskan nafas akhir di hospital Ipoh, saya bergegas pulang ke kampung.

Jujur saya katakan yang saya tidak sedih sewaktu arwah pergi. Saya cuba untuk bersedih, tapi tidak mampu mengeluarkan airmata. Cuma tanggungjawab saya sebagai seorang anak kepada bapa adalah menghormatinya. Dan saya akui saya memang takut pada arwah bapak saya kerana dia seorang yang sangat garang dan sangat jarang menunjukkan kasih sayangnya kepada saya anaknya. Yang itu membuatkan rasa kasih itu tidak terlalu mendalam mungkin. Apapun saya tetap menghormatinya kerana dia adalah bapak saya.
ta
Saat yang paling bening bagi saya adalah sewaktu arwah bapak saya mahu menunaikan fardhu haji pada tahun 1980. Selepas subuh, dia memanggil saya anaknya masuk ke biliknya. Dia menangis sambil mengucup dahi saya. Itulah kali pertama saya rasa yang saya disayangi. Selainnya saya selalu dimarahi juga, salah satu sebabnya waktu kecil saya ini bengap dan bodoh kot. Ha ha ha

Dan antara moment yang saya tidak boleh lupa adalah sewaktu saya mahu berhijrah ke kota tahun 1984 dulu. Kata-katanya begini,” kamu jangan belajar ilmu sesat”, saya ingat pesannya itu sampai hari ini. Cara memandang mata saya seperti memberi amaran pula. Ha ha ha

Arwah sewaktu mudanya seorang yang hebat dan berilmu tinggi. Orang dulu-dulu biasanya gitulah. Adiknya pernah menceritakan kepada saya sewaktu berjumpa di hari meninggalnya. Sayapun tidak pernah berjumpa dengan adik arwah bapak saya itu. Diceritakannya kepada saya antara kehebatan bapak saya, bila ditumbuknya pokok, habis daun-daun luruh. Itu bila dia tengah marahlah. Ha ha ha
Ternganga saya mendengar cerita adik bapak saya itu.

Arwah juga memang sudah tahu jangka hayatnya. Sebelum dia meninggal, semua hutang-hutang sudah diselesaikannya. Saya sempat melawatnya di hospital Ipoh waktu dia dalam keadaan uzur yang amat.

Tahun 1993 saya sedang gila untuk mendalami ilmu-ilmu ketuhanan. Betullah tekaan arwah bapak saya. Saya tak kata ilmu sesat, tapi itulah..ianya adalah subjek yang subjektif untuk kita tafsirkan juga. Bila saya berbai’ah dengan guru saya waktu itu, dilihatnya muka saya menjadi kekuningan. Cara bai’ahnya saya duduk bersila seperti nabi Adam ditempa, sambil berzikir dengan amalan tertentu. Apapun ianya salah satu cabang dari ilmu Allah juga, bagi sayalah..

Maka dia bertanya kepada saya,” dah mintak izin dari bapak saya ke?”, saya kata bapak saya dah meninggal. Jadi dia kata arwah bapak saya dah ‘protect’ saya. Saya pun bukan faham apapun sangat. Bila dia kata begitu, saya pun teringat pesan bapak saya tahun 1984 dulu,” kamu jangan belajar ilmu sesat!”, ha ha ha

Arwah meninggal tahun 1992, saya kehilangannnya. Saya percaya arwah sedang tenang di sana, dikalangan mereka yang beriman dan dilindungi selalu. Al-fatihah untuk allahyarham Meor Hassan Meor Alang yang telah meninggal dunia pada tahun 1992.

Muzik- mari kita dengar fav band saya ‘ Lovehunters. 3 piece band. Paling mantap terutama bila mereka bikin lagu Led-zep. Ha ha ha
Saya mula-mula dengar album diorang ni waktu di kampung dulu waktu band ni release 1st album diorang..’Sehari dalam hidup’


Page 1 of 41234