Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

SELAMAT TAHUN BARU!

0 comments

Tahun baru adalah sekadar hari yang selalu kita rayakan mengikut cara kita masing-masing. Sepanjang tahun ini, saya melalui dan mengharungi musim yang pelbagai rasa suka dan dukanya. Kita harus gaulkan segalanya menjadi satu ramuan yang ikhlas untuk disajikan pada pencipta. Ikhlas itu suka dan dukalah. Mana ada hidup ini penuh dengan segala subjek sukacita je? Ha ha ha..Maknanya subjek duka itu pun sebenarnya lebih mendewasakan kita, menjadikan kita jenis manusia yang suka belajar untuk memajukan tahap akal kita dalam berfikir.

Sudah beberapa tahun saya memblog di sini. Dari tulisan yang merapu ikut suka saya saja sampailah saya mula berfikir bagaimana untuk menulis dengan lebih baik dari masa ke semasa dan diharap sama-sama kita mendapat sedikit bahan-bahan ilmiah untuk kita kongsikan bersama.

Untuk musim-musim muzik saya, saya sebenarnya masih belajar benda-benda baru dan juga lama. Tidak ada penghujungnya. Saat ini pun saya cuba untuk improvisekan teknik rhumba dan flamenco. Ianya sesuatu yang harus kita teruskan kerana jalan itu masih panjang. Mungkin berliku dan mungkin tidak. Apa ada hal pun…

Jika kita berminat dengan sesuatu itu, kita jangan give-up dan berbahagialah dengan apa yang kita lakukan di dunia ini. Pandangan jika ada sinisnya jangan kita hiraukan kerana hanya kita saja yang tahu apa yang kita mahu dalam hidup ini. Hidup ini tidaklah panjang tempohnya, maka apa yang kita mahu sebenarnya? Jika kita merasa cukup dengan apa yang kita ada mengikut ketentuanNya, saya rasa dunia ini sudah kita miliki walau bukan sepenuhnya, ia sudah memadai. Janganlah bandingkan nasib kita dengan nasib orang lain, itu tidak adil sebenarnya. Kita perlu lebih relaks dan dengar setiap detik jantung kita yang berdegup. Itu lebih baik dari kita suka mengambil tahu hal yang tak sepatutnya kita tahu mengikut faham kita.

Selamat tahun baru kepada pembaca blog pestajiwa. Berpestalah kita meraikan hidup ini kerana jiwa itu sebenarnya hanya sukakan kedamaian dan Dia tidak memerlukan apa-apapun, Dia let go kepada kita untuk menguruskan apa yang kita mahu dan suka.

Selamat Tahun Baru!

Trainspotting Video

The Passenger Lyrics:
I am the passenger
And I ride and I ride
I ride through the citys backside
I see the stars come out of the sky
Yeah, theyre bright in a hollow sky
You know it looks so good tonight
I am the passenger
I stay under glass
I look through my window so bright
I see the stars come out tonight
I see the bright and hollow sky
Over the citys a rip in the sky
And everything looks good tonight
Singin la la la la la-la-la la
La la la la la-la-la la
La la la la la-la-la la la-la
Get into the car
Well be the passenger
Well ride through the city tonight
See the citys ripped insides
Well see the bright and hollow sky
Well see the stars that shine so bright
The sky was made for us tonight
Oh the passenger
How how he rides
Oh the passenger
He rides and he rides
He looks through his window
What does he see?
He sees the bright and hollow sky
He see the stars come out tonight
He sees the citys ripped backsides
He sees the winding ocean drive
And everything was made for you and me
All of it was made for you and me
cause it just belongs to you and me
So lets take a ride and see whats mine
Singing…
Oh, the passenger
He rides and he rides
He sees things from under glass
He looks through his windows eye
He sees the things he knows are his
He sees the bright and hollow sky
He sees the city asleep at night
He sees the stars are out tonight
And all of it is yours and mine
And all of it is yours and mine
Oh, lets ride and ride and ride and ride…
Singing…


Menghormati Suasana dan Persekitaran

0 comments

Menghormati suasana dan persekitaran mungkin perkara yang terbaik yang mampu kita lakukan jika kita berjaya menangani dan menghadapinya dalam makna yang nyata tika ini.

Sudah lama saya tidak membuat persembahan di hotel 5 bintang. Baru-baru ini saya dijemput oleh seorang pemuzik hebat orang lama untuk membuat persembahan bersamanya di sebuah hotel. Saya sebenarnya seorang yang gagal dalam bab-bab disiplin. Yang itu saya terpaksa akui, maknanya saya masih selesa dengan gaya dan cara juga ideologi saya. Pun dengan bakat yang saya ada sepatutnya melayakkan saya untuk berada di sana. Tapi itulah – 7 tahun lepas saya pernah di jemput untuk membuat persembahan di hotel. Saya lakukan itu kerana duit sebenarnya. Jadi setelah bersetuju saya dengan kawan pemuzik saya kami pun ke sana, hotel Mandarin Oriental. Disiplinnya cukup mudah, kita perlu kelihatan seperti orang kaya. Pakai tie, baju dan seluar hitam. Rambut mesti disisir rapi, sesempurna malaikat kalau boleh. Tapi itulah juga, saya datang dengan rambut panjang yang diikat, seluar jeans hitam dan baju hitam yang tidak bergosok. Hasilnya kawan yang memperkenalkan saya kena hentam dengan bos sebab menjemput saya dan kawan saya pun hentam saya secukupnya. Adakah cukup dengan sekadar maaf? Syaratnya mudah, kita dibayar untuk menghiburkan tetamu yang kelihatannya datang dari golongan elitis, jika kita bersetuju dengan syarat dan pekerjaan, kita perlu mengikut cara mereka. Kesannya sejak dari malam itu saya tidak pernah dijemput lagi, mungkin sudah di blacklist oleh mana-mana ejen. Ha ha ha

Sehinggalah saya dijemput semula untuk perform pada malam krismas lalu. Saya pun beli baju hitam baru, kasut baru, tie baru, memang kemas sehingga ejen yang datang menyapa saya dengan mesra. Ha ha ha..

Saya respek kawan pemuzik yang perform dengan saya. Saya kenal brader tu sudah lama, sejak saya bekerja di Yamaha muzik lagi. Dia sudah berusia, mungkin awal 60an tapi masih steady dan gayanya sangat professional walau dalam poket duit kosong. Duit kosong kerana itu yang dia beritahu saya, dah 4 bulan dia tak ada job selepas 2 tahun perform di hotel Hilton dengan pemuzik dari Cuba. Brader ni sewaktu dia mengikat kontrak di Hilton selalu dia datang ke KL Sentral dan menyapa saya yang saban hari busking di situ. Setiap kali dia datang diberinya saya gula-gula dan perkara terbaik dalam hidupnya dari apa yang dia beritahu saya dia sudah 6 bulan berhenti minum alkohol. Selalu juga dia jemput saya untuk perform dengan dia, tapi timing tak kena selalu, saya selalu ada komitmen lain sehinggalah malam krismas lalu.

Inilah masalahnya. Saya dibesarkan dengan lagu-lagu yang mengajak manusia berfikir, sehingga kita juga menjadi sebahagian daripadanya. Apabila kita membesar ego kita selalu mengatakan kita betul tanpa mempedulikan apa orang lain fikir. Dan saya akui juga saya lebih selesa busking dengan cara saya sendiri dari bermain di hotel walau dalam masa yang sama saya juga bersetuju dengan syaratnya secara perlahan-lahan. Kita dalam suatu masa bukan hanya perlu sekadar bijak tapi harus bijaksana dalam menangani suasana.

Hasilnya semua orang bergembira malam itu. Kita hiburkan mereka-mereka yang mahu menari dan buangkan persoalan dengan lagu-lagu yang mereka suka. Manager hotel puas hati, ejen juga puas hati, para pengunjung yang datang makan menari keriangan, apa lagi? Ha ha ha…

Kadang-kadang kita ini macam lilin, menerangi hidup orang lain dalam masa yang sama kita semakin terbakar. Tapi inilah juga harga yang perlu kita bayar untuk itu.


Tekanan..

0 comments

1 – Baru-baru ini saya perform dalam satu majlis di sebuah hotel di Kuala Lumpur. Berjumpa dan berkenalan dengan seorang kawan yang suka menyanyi di situ. Brader ni manager syarikat yang menjemput saya untuk buat persembahan di situ dan brader ni juga suka muzik rock dan sebelum ni katanya dia bekerja di sebuah syarikat telekomukisi dan pangkatnya manager. Wah saya kata baguslah, tapi dia kata pangkat tinggi ni kepala lagi sakit kena bambu sana-sana dengan bos. Ha ha ha..Dia berceritalah dengan saya, pernah sekali dalam satu meeting dia sudah kena bambu dengan bos dan pressurenya sampai dia masuk hospital, nasib baik tak padam. Dia respek saya sebab menjadi pemuzik walaupun berkerjaya sebagai ‘street musician’. Saya cakap pada brader tu, saya pun dulu bekerja makan gaji juga tapi pangkat tak lah manager, cuma kuli saja. Pun teruk juga pressurenya. Memang tension bila time meeting. Ha ha ha. Itu yang bila dah over limit, kita resignlah..

Saya bersetuju dengan brader ni. Dalam dunia ni kita masih memandang pangkat dan darjat, itu kita tak dapat nafikan. Kita tengok dalam tentera, ada prebet, koperal, sarjan sampailah ke kolonel. Dalam syarikat saya bekerja dulu pun, saya kena bambu dengan bos. Bos kena bambu dengan bos atas. Itu biasalah..Ha ha ha

Bila dah jadi busker dan pemuzik bebas, saya rasa senang hati walau masih struggle mencari duit. Mungkin rezeki pun semakin dipermudahkan jadi saya bersyukurlah dengan apa yang saya dapat.

2 – Semalam sewaktu pulang dari Cristmas eve function, saya naik teksi untuk pulang ke rumah. Nak dapat teksi punyalah payah. Jenuh menunggu barulah dapat. Maklumlah kawasan Bukit Bintang. Bukit Bintang ni memang tempat yang paling saya tak suka untuk berkunjung. Memang padat dan sibuk 24 jam. Driver teksi tu berbangsa India. Umurnya awal 50an. Dia dok bersembang dengan saya pasal kehidupan dan kesihatan. Katanya hari ini semua makanan pun dah tak asli macam dulu lagi, semuanya ada chemical. Sayur yang kita belipun ada chemical. Betul juga katanya. Katanya dia susah hati sebab hidup kena cari duit, masaalah ada banyak. Saya kata pada driver teksi tu, dalam hidup kita kena ‘take it easy’. Ha ha ha

Dia tengok saya macam muda lagi dan tak macam umur 44 tahun. Katanya lagi untunglah saya jadi pemuzik sebab main muzik ni boleh release tension atau ketegangan. Saya hanya ketawa saja dengan pandangannya. Muzik bagi saya sesuatu yang surreal dan mistikal juga bergantung sejauh mana faham kita tentangnya. Apapun semuanya dari Tuhan dan milikNya juga. Interprasi membentuk persepsi. Persepsi yang paling penting ada di diri kita sendiri bagaimana kita mengolah dan menganyam kehidupan ini untuk menjadi menarik atau sebagainya.

Apapun berbahagialah dengan watak kita di dunia ini.


Walau Apapun, Hidup perlu di Teruskan…

0 comments

Anak saya yang paling tua, perempuan dan umurnya 15 tahun. Semalam dia mendapat keputusan PMR nya..Keputusannya 5B dan 3C. Saya dan ibunya mengucapkan tahniah kerana bagi kami keputusan itu tetap cemerlang. Kalau anak saya itu dapat 5E pun bagi saya tetap cemerlang. Tidak ada bezanya 9A atau 9E. Tidak ada bezanya bagi saya. Saya tidak menganggap bidang akademik ini satu-satunya yang mesti kita percaya dan wajib lulus. Sebabnya di hadapan kita terbentang dunia yang maha luas untuk kita kerjakan. Yang penting bagi saya adalah apa yang kita mahu hadap dalam hidup ini. Sekolah mendidik dan programkan kita untuk menjadi lawyer, ahli akademik, engineer, doktor dan segala kerjaya yang hebat akan tetapi mungkin 5 persen yang mungkin mampu mencapai impian itu. Ianya bukan semudah yang kita impikan kerana permainannya bukan hanya sijil dan anugerah kerana yang paling penting hanya duit, connection dan kuasa yang sedang menguasai. dan yang paling nyata belanja sekolah anak-anak tetap mahal dan membebankan walau dibaginya rm 100 untuk meringankan beban itu. Dikurangkanya yang itu , dilebihkannya yang lagi satu. Jadi sama saja belanjanya.

Anak saya 4 orang bersekolah, tolak seorang OKU, kos untuk mereka tetap mencedcah ratusan ringgit juga. Dalam 1 subjek, berapa buah buku yang perlu kita beli? Mungkin ada 3 subjek atau lebih, semuanya duit dan kena beli, bukannya percuma.

Dulu waktu saya menunggu keputusan SRP tahun 1982 dulu, sehari sebelum keputusan saya tak tidur lena sebab takut gagal. Gagal adalah perkara yang tidak boleh diterima oleh kebanyakan ibu-bapa terutamanya bagi bapa saya. Syukurlah saya lulus dengan keputusan yang agak baik, jadi legalah. Kalau tak lulus tak tahulah apa akan jadi. Mungkin saya akan dirotan oleh bapa saya. Pandangan orang dulu-dulu memang begitu. Yang paling baik kerja dengan gomen contohnya kerja jadi guru, ke dua kerja polis dan ketiga askar. Kalau jadi engineer, lawyer atau doktor tu lagilah memang boleh jadi wakil rakyatlah. Ha ha ha

Tapi itu dulu, itu pandangan yang kolonial. Pemikiran lama sudah tidak relevan untuk hari ini. Hari ini bagi saya tetap kreativiti dan usaha keras serta jujur dengan apa yang kita mahu itu yang akan buat kita berjaya. Mungkin kita tidak kaya-raya tapi kalau kaya-raya kena tangkap pasal rasuah pun apa gunanya?

Jadi dalam hidup ini saya mahu anak-anak saya bergembira dengan hidup mereka. Jangan terlalu bergantung dengan keputusan akademik. Lulus atau gagal kita mesti percaya hari esok matahari akan tetap bersinar selagi kita mampu membuka mata. Dan yang paling penting walau apa dan siapapun kita, Tuhan itu sentiasa ada di sini, di jiwa kita.

Saya pinjam kata-kata seorang kawan baik yang saya kenal, Mie- Tshirt – KERJA SENDIRI LEBIH BAIK DARI MAKAN GAJI. Mata saya terbuka tentang hal ini sejak tahun 80an di kampung saya Bruas, seorang kawan yang lebih tua dari saya yang kerjanya menjual daging dan seorang lagi saudara saya yang bekerjaya sebagai seorang guru. Jadi sayapun seakan tidak yakin dengan kerjayanya. Saya bandingkanlah kerjanya dengan kerja saudara saya itu. Katanya, berapa pendapatan seorang guru itu? Cara dia bertanya walau hanya gurauan buat saya berfikir tentang kenyataannya waktu itu dia sudah punya rumah sendiri, kereta besar dan segala kemewahan cara orang kampung. Maknanya dalam umur yang muda dia sudah berjaya dan sukses. Cuma yang pentingnya kita perlulah beringat.

Jadi, walau apapun..Hidup perlu di teruskan..

Inipun saya sedang mendownload lagu-lagu yang anak perempuan saya nak. Dia suka Yokan, Mizuno Saaya, Taylor Swift dan banyak lagilah lagu-lagu baru yang saya tak pernah dengar. Ha ha ha..

* Takziah kepada anak kawan saya, Fandi( Ronasina) yang baru kematian anaknya yang OKU semalam. Dia sedang aman di syorga sana..Insyaallah..


Page 1 of 41234