Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

MIMPI INDAH BOLLYWOOD DAN HOLLYWOOD

0 comments

Bollywood adalah dunia hebat milik pengkarya muzik dan filem yang berjaya mencipta dan menterjemahkan makna angan-angan dan syurga dalam pemikiran masyarakat dunia timur dan barat. Yang indah itu para hero dan heroinnya, cerita-cerita kayangan yang penuh dengan unsur-unsur kasta dan darjat antara miskin dan kaya, maka khayallah kita diulit mimpi indah selama tiga jam untuk setiap tempoh filem yang ditayangkan. Dalam tempoh itu kita akan dibawa ke alam angan-angan yang melekakan dengan topik cerita stereotype yang boleh di agak pangkal dan hujungnya. Tidak hairanlah masyarakat di sana miskin dan melarat belaka kerana mereka telah dididik bagaimana untuk melarikan diri dari dunia nyata ciptaan Bollywood. Cerita-cerita tentang syurga segalanya mesti indah belaka, mesti happy ending..kalau ending tak best, panggung wayang akan dibakar oleh para peminat yang ekstrim. Ha ha ha

Cuma seperkara yang saya sangat kagum tentang Bollywood adalah pengaruh lagu di tahun 60an dan 70an era komposer hebat Rahul Dev Burman(1939-1994) dan beberapa nama lagi. Di waktu era beliau banyak penyanyi-penyanyi hebat legenda diketengahkan seperti Mohd Rafi, Kishore Kumar, Asha Boyle(isterinya), Mukesh dan Lata Mageshkar. Saya sangat kagum dengan melodi-melodi indah yang dicipta waktu itu sehingga bagi saya jika dibandingkan dengan mana-mana irama di hollywood jika kita maksudkan dengan muzik-muzik yang romantik, Bollywood lebih hebat sehinggalah era digital dan disco seperti komposer disco Bappi Lahiri mucul menenggelamkan karya hebat Rahul Dev Burman.

Sememangnya di sana orang seni di pandang sangat tinggi oleh masyarakat sehingga dianggap dewa, satu level yang paling tinggi melebih darjat seorang menteri atau ahli politik. Tidak hairanlah M.G.R berjaya dari seorang bintang filem sehinggalah diangkat sebagai menteri yang bertaraf jutawan.

Dunia menterjemahkan makna syurga dan neraka, orang baik dan orang jahat, kaya dan miskin dalam bentuk faham yang hanya berlegar di ruang pemikiran yang terbatas, maka berlumba-lumbalah kita untuk merealisasikan makna yang sudah di standardkan untuk kita mencapainya. Malangnya penyucian jiwa itu amat kurang ditekankah. Itu sebabnya walaupun kita berlumba-lumba untuk menunaikan ibadat di tanah suci, membuat kebaikan untuk mendapatkan ganjaranNya, jiwa kita masih miskin dengan nilai-nilai dalaman yang penuh dengan karat dan daki duniawi. Kita menjadi manusia yang tamak, penuh hasad, miskin jiwa kerana kita tidak fokus pada tuntutan dan isi cerita yang sebenarnya. Kita guna formula baik buruk yang kita mudah faham walau ianya mimpi yang tak sampai dan penuh dengan angan-angan maka kita adalah milik Bollywood dan Hollywood dulu, kini dan selamanya. Ha ha ha

movie: Yaadon Ki Baraat (1973)
singers: Kishore Kumar & Asha Bhosle
md: R D Burman


GURU

0 comments

Guru yang paling baik bagi kita adalah diri kita sendiri. Oleh itu fahamilah kehendaknya seiring nafas kita yang turun naik ini.

Sewaktu kecil guru agama saya di kampung namanya Pak Derih. Sesudah dewasa saya banyak berguru juga untuk menambah ilmu pengetahuan tentang alam dan pengetahuan serta Tuhan pencipta alam. Guru-guru saya kebanyakannya tidak konvensional dan mereka punya karakter yang tersendiri. Imej luaran itu tidak penting bagi saya. Yang penting apa yang mereka miliki, itu yang kita mahu . Luaran itu tidak penting kerana sifatnya baharu. Jadi apa watak sekalipun ianya hanyalah sekadar watak yang kita mainkan. Walau provokatif mahupun sarkastik, yang penting saya dapat apa yang saya mahu. Ha ha ha

Saya sukakan sesuatu yang ‘asli’ dan ‘jujur’. Apabila kita belajar untuk mengenal Tuhan dan alam ini bagi saya, kita fokus pada yang itu sahaja, bukan ganjaran mahupun selain dariNya.

Musim berganti dan akhirnya kitapun perlulah mempraktikalkan apa yang kita tahu dan faham untuk diterjemahkan ke dalam kehidupan yang sedang kita lalui ini. Teori itu masih lagi di tahap angan-angan dan hanyalah sekadar teori semata.

Saya akui ‘busking’ itu salah satu cara saya belajar mempraktikalkan makna hidup dalam ertikata yang sebenarnya. Setiap hari saya lalui dengan cerita dan pengalaman yang berbeza. Kerja saya nampak mudah, bernyanyi berlagu menghiburkan angin lalu. Saya tahu saya semakin menyatu dengan watak saya sendiri. Setiap watak atau gerak adalah nadi dari Tuhan pencipta alam…

Ada seorang brader mabuk berbangsa India tiba-tiba memaki saya dengan kata-kata lucah, saya ‘cool’ dan tiada ekspresi atau sebarang reaksi marah atau terhibur- Neutral. Namun banyak mereka yang terhibur dan segalanya adalah milik yang empunya alam ini. Inilah yang Tuhan mahu saya lakukan dan saya bersetuju dan fokus dengan watak saya.

Bagus kalau kita selalu berkata pada hati, ” bernyanyilah untuk Tuhan, nescaya kita tidak akan kesunyian. Bukankah Dia maha mendengar?”

Guru – Hari ini mereka adalah guru-guru saya belaka. Isteri saya, anak-anak saya, mereka yang suka mahupun membenci saya malah yang memandang dengan suka mahupun sinis adalah guru-guru saya juga. Mereka mengajar saya makna kesabaran kerana saya tahu puncak bahagia itu letaknya di singgahsana jiwa yang tenang selalu.

Segalanya adalah sebahagian cerita untuk melengkapkan makna sebuah kesempurnaan.


ARTIS, MATERI DAN ANGAN-ANGAN

0 comments

Selalu semenjak dua menjak ni bila saya terselak cerita hal-hal artis sensasi tanahair kita hari ini di dalam akhbar, apa-apa hal atau masalah pun mereka akan pergi umrah untuk mendapat jawapan dan ketenangan. Nak bercerai pergi umrah, nak kawin pergi umrah. Nak rujuk pun pergi umrah. Pendekata umrah adalah jawapan bagi setiap persoalan terutamanya pasal nikah kawin. Begitu ke? Pun bukanlah semua artis begitu..

Pertamanya mungkin untuk menunjukkan status artis yang menunjukkan mereka juga golongan yang berkemampuan sebab kitapun sedia maklum nak pergi umrah kosnya bukanlah murah, melibatkan rm yang banyak juga. Seperkara lagi mungkin nak tunjukkan imej islamik mereka yang semuanya akan berasa seronok untuk dikongsikan dengan peminat hatta hal-hal berkaitan ibadah sekalipun.

Artis adalah pelakon di mata masyarakat dan kehidupan ini adalah lakonan juga. Dalam setiap lakonan yang kita tontonkan perlulah ikhlas terutamanya dalam hal-hal ibadat. Takkan semuanya perlu untuk semua orang tahu? Begitu ke?

Mencari keluhuran jiwa adalah subjek ritual dan spiritual yang amat dalam dan misteri antara insan dan pencipta. Mengapa perlu jauh ke sana untuk membersih jiwa sedang jiwa itu ada di sini, hanya kita yang tidak faham dan tak mahu faham. Nak mengenal Tuhan pun perlu glamour-glamour pakai cermin mata gelap ke?

Saya berpendapat para artis baik pelakon mahupun penyanyi tidaklah sesuai untuk kita jadikan ‘ikon’ atau ‘hero’. Mereka hidup dalam dunia angan-angan dan keliru. Khayal dengan kilau materi yang mungkin membutakan mata dan pandangan. Apa boleh buat, kita memang suka dibutakan sejak dulu lagi dengan gossip dan hiburan nakal yang faedahnya pada kita bagi saya hanya 1 persen. 1 persen itu sebab mereka juga sebahagian dari kejadian alam ini. Ke memang kita suka menatap keindahan yang hanya di mata itu?

Pun memang begitulah dunia para artis…maka berduyun-duyunlah para ibu-bapa menghantar anak mereka untuk ujibakat program realiti ..Ha ha ha


APA ADA DALAM LAGU?

0 comments

Apabila pintu terbuka, kita pun masuk untuk singgah bermukim di dalamnya. Seperti katanya hidup ini hanya sebuah persinggahan, kita pun melangkah lagi dan seterusnyalah tanpa penyudah.

Cuba perhatikan lirik lagu penyanyi J.Mizan ini yang judulnya ‘Mencari kesayanganku’. Di penghujungnya si pengembara tak jumpa pun nama Cik Diana yang mempunyai gadis jelita itu. Tapi si pengembara tidak emosional, malah ucapkan terimakasih lagi. Ha ha ha

Juga mengingatkan saya tentang kitab Fariuddin Attar, Mushawarrah burung…segalanya berkisar tentang ‘mengenal diri’ dan pencarian yang sudahnya jawapan pada kebahagiaan itu hanyalah apabila kita membelek diri kita sendiri tanpa ada sebarang penafian lagi.

Ataupun cuba kita dengar lagu Datuk Ahmad Jais, judul lagunya ‘berikan ku sinarmu’ ..yang dalam salah satu rangkapnya berkata ‘ walau dah berjumpa tapi tak sekata’..dan lagi ‘ ku tetap bersabar hingga akhir zaman, walau bongkok tiga, kau pasti ku nantikan’. Cuma kalau dah bongkok tiga pun tak kenal lagi agak sedihlah juga…

Saya suka mengkaji lirik-lirik lagu lama..banyak yang berkias dan sangat misteri bahasa dan maksudnya. Mereka yang menulis itu bukan sebarangan orang…

Cumanya setiap maksud dalam lagu itu segalanya bergantung atas kefahaman kita sendiri untuk menilai maksud yang tersirat di dalamnya. Kebanyakannya lagu-lagu cintalah sebab kita di sinipun atas dasar cinta juga. Cinta yang abadi hanya pada diri dan pencipta. Cerita di dunia ini hanya sekadar di dunia sahaja. Di sini pentas untuk kita berkasih sayang sesuai dengan status kita sebagai khalifah di muka bumi Tuhan ini. Kita bertanggungjawab terhadap amanah yang sedang kita pikul ini.

Berbalik pada lagu-lagu lama…Dengarlah klasik nasional…di mana jua anda berada. Ha ha ha


Page 1 of 212