Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

Yang ada hanyalah KITA

0 comments

Apabila Neil Amstrong pertama kali mendaratkan kaki ke bulan, ianya menjadi kebanggaan dan sejarah kepada kita para manusia. Saya rasa ada rasa bangga dalam diri beliau ketika itu tetapi itulah seperti katanya selepas kejayaan itu, yang maksudnya lebih kurang – betapa kerdilnya beliau ketika berada di alam semesta. Betapa kita manusia itu umpama huma sesama kita, tidak punya apa langsung melainkan nyawa untuk mensyukuri nikmat ‘hidup’ dan ‘Rasa’.

Apalah kegemilangan walau setinggi manapun kita ini jika dibandingkan dengan sifat dan kejadian alam dan pencipta. Sedang kita masih berakus-rakusan menghitung laba dan kuasa, mahu kemanakah kita dengan sifat yang tamak itu?

Apabila saya duduk melepak sambil menonton channel History yang bercerita tentang alam semesta yang maha luas tak bertepi itu, saya bayangkan si A sedang sibuk mengira-ngira hartanya yang dirasakannya tak pernah cukup itu, si B pula sedang memasang angan-angan untuk berkuasa seakan menjadi orang kanan Tuhan. Si C pula sibuk mahu berbunuh antara sesama sendiri demi kepentingan duniawi. Bukankah kita bila-bila masa boleh padam? Bukankah kita ini hanya berjalan di atas skrip ceritaNya?

Boleh saja jika watak kita itu penuh saja dengan sikap tamak dan haloba dek kerana lupanya kita tentang siapa kita. Cuma malang jika kita dalam keadaan yang begitu, sangat malang hidup sebagai manusia yang jenis begitu.

Semua kita ada itu nafsu, lenyapkanlah perlahan-lahan dan seimbangkan seadanya kerana itu bukanlah jawapan selama kita masih di sini.

Apalah kita ini jika dicampakkan kita di tengah cakrawala yang maha luas dan hebat itu. Mana hebat kita tika itu? Mana harta kita tika itu? Mana keluarga kita tika itu? Yang hanya ada ‘KITA.’

johann Sebastian Bach (1685 – 1750)

Orchestral Suite (Ouverture) No. 3 in D Major, mov. II – Air, BWV 1068

Composed by Johann Sebastian Bach in 1717, during his years in K├Âthen, Germany.


LAGU CINTA KETUHANAN

0 comments

Sedang saya nyanyikan lagu hit tahun 50an’Only You’ yang dipopularkan oleh kumpulan vokal dari Amerika, The Platters, seorang lelaki Cina usia awal 50an datang kepada saya yang dia sangat menyukai lagu tersebut. Katanya lagu itu baginya bukan untuk cinta sesama manusia, tapi Tuhan. Saya kata itu bergantung pada tahap kefahamannya. Usia menjadikan kita semakin matang dalam kefahaman.

Saya teringat akan lagu cinta yang popular Melayu tahun 1992, Fantasia musim cinta nyanyian Iwan Dangdut yang liriknya ditulis oleh A.Wahid Nasir. Lagu itu lagu cinta yang popular. di usia remaja dan untuk orang muda yang bercinta itu lagu cinta sesama manusia sesuai dengan kefahaman mereka. Tapi untuk yang berumur 30an ke atas jika mereka faham apa yang tersirat, itu lagu ketuhanan antara khalik dan pencipta. Saya faham tentang itu cuma itu mengikut tahap faham masing-masing.

Apapun saya hormat Iwan kerana hijrahnya bagi saya menarik dan konsisten. Juga DR Sam atau Azmil Mustaffa. Sebab ianya bukan sepatutnya menjadi satu trend atau culture shock. Lagu Fantasia Musim Cinta itu memang untuk Iwan dan proses hijrahnya.

Untuk saya juga lagu itu untuk Tuhan, bukan manusia..Banyak lagu-lagu ketuhanan yang popular ditulis oleh lyricist terkenal seperti Amin Shahab, M.Nasir atau J.S Kevin. Mereka faham apa yang ditulis atau mereka juga secara tidak langsung memanipulasi minda anak muda yang asyik bercinta. Itu kita katakan keseimbangan. Keseimbangan kerana mereka mahu jual lirik dan jika lagu itu popular mereka akan mendapat hasil yang lumayan juga kerana asasnya kita ini masih manusia dan sukakan kesenangan materi, level hanyalah sekadar level..ianya tidak bermakna apa-apa pun . Selagi kita bernafsu..kawan baik yang sangat kita perlukan adalah ringgit…ringgit ada dalam ketuhanan, politik, agama..apa saja…

Itu sebab bagi saya kecuali kalau jalan kita itu seperti Shekh Siti Jenar yang sanggup meninggalkan dunia dan materinya demi untuk proses penyatuan, itu saya salutlah tapi kalau setakat tulis lirik lagu ketuhanan itu biasa saja, kecuali kalau kita masih di tahap mengenal, itu tidak mengapalah kerana cinta itu hanyalah sekadar ‘musim dan kepentingan’.

Untuk saya secara peribadi antara lagu ketuhanan yang terbaik adalah lagu Anak Wayang yang liriknya ditulis oleh Sawong Jabo. Terbaik kerana ianya sudah melepasi tahap memuja dan rindu-dendam. Ianya nyata dan jelas apabila katanya, Mencintaimu adalah mencintai hidup juga ‘Airmata bukan lagi duka..’

Apabila kita faham yang kita ini adalah sebahagian dari kejadian, kita akan belajar bagaimana untuk meneutralkan rasa cinta itu. Apabila dua itu dikira masih DU A, ianya masih di tahap angan-angan. ianya sepatutnya SE..Dua menjadi satu masih lagi baharu sifatnya. Seperti lagu ‘ Seiring dan sejalan, seindah bunga di taman nyanyian Broery/Sharifah Aini. Ha ha ha

Boleh saja jika tidak bersetuju dengan pendapat saya. Makna dan opini hanya mengikut persepsi saya..jadi ianya terbuka

Saya sukakan lagu-lagu cinta lama dan liriknya seperti lagu Jangan adik angan-angan nyanyian P.Ramlee. Liriknya secara jelas bagi saya tentang hakikat dan pengertiannya.

* Siang tadi orang gila itu datang lagi kepada saya. Katanya’ Bang, saya O.K.U , boleh bagi duit sikit? Saya nak makan..Hari ini dia tidk berbaju dan hanya berseluar pendek..Saya pun hulurkan rm 2.. diambilnya duit itu sambil menadah tangan ke langit. 15 minit kemudian saya bertembung dengan orang gila itu sambil dikelilingi pihak polis.. Mungkin esok dia sudah tidak berkeliaran lagi di KL Sentral.


SKRIP DAN CERITANYA

0 comments

Sedar tak sedar umur saya sudah menjangkau 45 tahun.Dalam meniti usia yang sebegini banyak sistem urat dalam badan yang sudah mengendur dan tidak seperti 20 tahun lalu. Memandu terlalu lama pun dah timbul bengkak-bengkak urat kaki. Selagi hidup kita raikanlah mana yang boleh dan termampu.

Dalam hal ehwal perjalanan pula penyatuan dan redha adalah subjek wajib untuk kita tuntut dan faham.Jika segala urusan semakin dipermudahkan itu sudah memadai. Perhubungan saya dengan Tuhan dan alam pun semakin baik, juga kurang merungut dan mengeluh.

Semalam ada orang gila bernyanyi berlagu bersama saya. Bila dia sampai dan ucapkan Assalamualaikum dalam nada yang tegang, saya sudah agak dia sudah masuk ke zon lain, mungkin tanpa kerelaannya. Siang tadi pun pemuda itu datang lagi seperti semalam cuma hari ini dia tunjukkan kad OKU dan kad pesakit mental.

Saya memandangnya dengan rasa sedih juga kerana badannya masih tegap dan sihat, banyak perkara yang perlu dilaluinya sesuai dengan fitrahnya manusia yang normal. Tapi itulah, kerja Tuhan bukannya kita boleh agak. Bila saya nyanyi lagu raya rasa gembiranya tidak terkira, bila nyanyi lagu orang putih frekuensinya agak tidak masuk dengan irama yang saya lagukan. Usai lagu, dia mengucapkan salam lagi dan lagi, sehingga 10 kali berulang-alik mengucapkan Assalamualaikum.

Tadi siang saya ke Low Yatt singgah makan roti canai di kedai mamak dengan isteri, pun melihat satu pasangan yang mungkin penagih dadah yang bekerja di situ sebagai pelayan. Pun saya agak ralat juga kerana mereka boleh memilih jalan yang lebih baik sesuai dengan fitrahnya manusia yang normal. Pun apa boleh buat juga, skrip dan kalendar takdir bukan kita yang tentukan.

Cuma itulah, kita diberi pilihan dan keinginan untuk memilih kiri atau kanan. Ke duanya pun penting juga disisiNya, kerana setiap sesuatu itu ada sebab musababnya. Saya melihat pasangan penagih itu mereka juga sedang meraikan takdir mereka walau dalam mood yang berbeza, itu pilihan mereka, apa yang boleh kita kata lagi?

Hidup ini kadang-kadang memang tidak memerlukan jawapan kerana apa yang dihidang itulah yang sedang kita hadap. Kita makan kerana lapar, sampai ke perut menjadi hampas juga. Sekurang-kurang kita masih merasakan nikmat hidup sebagai manusia yang serba lemah, itu sudah memadai. Begitu? Ha ha ha


SELAMAT HARI RAYA

0 comments

Selamat Hari Raya. Tadi saya dan isteri ke Masjid India jam 10 malam. Orang ramai bersesak-sesak sehingga nafas pun naik sesak. Tahun lepas pun malam raya saya ke sana juga. Saya tak suka sangat dengan kesesakan, tapi kalau nak rasa suasana raya di kuala Lumpur ni, eloklah ke sana. Kita boleh melihat pelbagai ragam manusia yang berjual-beli. Pendekata tidak ada ruang kosong langsung di Masjid India terutama di waktu perayaan. Terasa meriahnya suasana raya

Raya tahun ini biasa saja seperti di tahun-tahun lepas, tidak ada yang luarbiasanya. Cuma seronok meraikan anak-anak yang semakin membesar. Ini waktu mereka, waktu kita sudah berlalu.

Kita hidup ni ada masa di atas, ada masa turun. Gitulah mengikut putaran alam. Tahun ini agak menarik kerana nafas masih turun naik seperti biasa. Masih boleh bernyanyi dan berlagu mengikut irama alam yang berbagai.

Kawan-kawan pun ramai yang sudah semakin berjaya dalam apa jua kerjaya yang mereka ceburi. Itu bagus, kita perlu beri sokongan…Rezeki Tuhan bagi, masing-masing ada bahagiannya.

Ada yang sudah semakin terkenal, ada yang sudah semakin faham apa yang tersurat apa yang tersirat. Ada yang kembali menjadi pemuzik setelah sekian lama senyap dan pasif.

Kita perlu akui kita di sini demi ringgit, saya pun begitu juga…Jika berusaha, lambat laun akan ada jalannya juga.

Saya pun sudah menulis di portal online Malaysian Insider. Silalah ke sana untuk membaca tulisan-tulisan saya tentang muzik terutamanya.

Bila kita semakin faham, kita akan duduk di dalam kefahamanNya yang kita rasa selesa bermukim di dalamnya.

SELAMAT HARI RAYA DARI SAYA, ISTERI DAN ANAK-ANAK DAN TERIMAKASIH ATAS SOKONGAN .


Page 1 of 212