Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

UNTUK HARI YANG SEMPURNA…

0 comments

Apabila kita ini namanya manusia, memang tidak akan sempurna, ada juga salah dan silap sana sini. Termasuklah diri saya

sendiri. Bila berkawan, kita perlu menilai kelemahan, kekurangan dan kelebihan diri kita seadanya. Apabila digaulkan segala

buruk baik perlakuan kita, itu kesempurnaan yang hakiki.

Sambil mendengar lagu kesukaan saya sepanjang masa, ‘Perfect Day’ dendangan Lou Reed…saya sentiasa merenung nilai dan

peradaban dalam ruang lingkup makna ‘Ketuhanan’dan saya menerima setiap kelemahan yang ada dalam diri setiap manusia itu

seadanya.

Dalam kamus Tuhan tidak ada buruk baik, yang ada cuma penilaian antara kita sesama kita. Pun untuk kita kembali kepadanya

itulah nilai keikhlasan yang ada dalam diri kita, siapa kita seadanya.

Saya percaya orang baik atau jahat masih juga akan berada dalam lingkungan rahman dan rahimnya. Cuma proses kita dalam

kehidupan ini itulah harga yang perlu kita bayar atas segala kelakuan kita di muka bumi ini.

Perkara yang terbaik jika kita ini manusia bagi saya, apabila kita berjaya menilik diri kita ini seadanya…
Selalulah ada percaya dan yakin untuk kita sampai dan faham akan setiap makna langkah kita ini…

Mungkin kita akan menadah tangan berdoa memohon itu ini kepada Tuhan, sedang setiap gerak laku dan niat kita ini sentiasa

dalam perhatiannya. Apabila kita melangkah keluar rumah untuk mencari rezeki, gerak itu datang dariNya jua. TanpaNya kita

kaku, hanya jasad semata…Maka itu pun masih dalam lingkungan makna doa…bukankah Dia itu maha mengerti?

Tidak ada apa, melainkan hanya watak belaka…jalankanlah watak kita ini seadanya…


HIDUP ADALAH ‘JALAN TERUS’!

0 comments

Mungkin kita akan menang, mungkin kita akan kalah dalam percaturan hidup ini. Itu adalah biasa…Kuncinya adalah ‘JALAN TERUS!’.

Jalan terus walau berlopak, berlumpur, semak…jika itu jalannya dan kita tak punya pilihan, Jalan Terus!

Minda kita berlegar akan pesona dan cerita nafsu nafsi dunia..jiwa kita maintain dan setia sepertimana nafas kita yang turun naik.

Apapun yang kita lakukan, ‘dedikasi’ atas apa watak dan kerja kita di dunia ini dan jika kita berasa selesa dengannya, kita adalah pemenang. Walau bukan untuk dunia mengakuinya, sekurang-kurangnya untuk diri kita sendiri.

Seorang kawan saya kerjanya menjual buku. Buku yang dijualnya pula bukanlah bahan-bahan yang komersial melainkan penuh dengan isi-isi ilmiah belaka. Saya perhatikan, pun hidupnya penuh dengan kebahagiaan dan senang hati belaka walau di poket duit bukannya ada sangat melainkan hanya cukup makan dan beli rokok Gudang Garam.

Pun saya sering melihat pekerja-pekerja asing yang tahap senang mereka sangat minimum, pun mereka menerima takdir mereka yang seadanya. Cukup bulan hantar duit ke kampung dalam jumlah yang besar dan makan minum mereka hanya ala kadar sahaja.

Masalahnya jika kita keliru dengan identiti kita sendiri, itu adalah masalah dan jika kita melihat keindahan bulan itu hanya sekadar di permukaannya, memang tidak kemana-manalah kita umpama M.Nasirr yang kalau di dalam kitab Musyawarah Burung karya Fariuddin Attar itu wataknya tidak lebih hanya sebagai burung Merak yang terlalu cintakan keindahan badan dan bulunya sahaja.

Jika begitu, apa yang boleh kita kata lagi?

Kenalilah asal usul kita…itu penting.

Jika hobi kita cari bundle walau siapa pun kita, kaya atau miskin, teruskan! Jika kita busking di tepi jalan atau di mana-mana jika itu bahagiaNya tanpa mengira samada kita ini miskin atau kaya, teruskan juga..kerana tanpa itu, sebahagian watak sebenar kita telah hilang sedikit demi sedikit…

Kenalilah asal usul kita..tanpa itu kita bukanlah siapa-siapa di sisiNya..


TIKA HUJAN KUBERDOA

0 comments

Saya kenal Jimadie Shah Othman sejak awal tahun 2000 lagi dan pernah mengundang beliau membaca sajak sewaktu program Artist Jam at Cm tahun 2003 yang saya anjurkan bersama pelukis Adeputra di Central Market.

Sewaktu saya di Bangsar selalulah melepak dengan beliau bersama rakan-rakan lain di mamak Mydin biasanya. Jimadie ada attitude rugged dalam dirinya, mungkin sebab itu kita boleh rapat sebagai kawan.

Kolobrasi antara saya dan Jimadie dalam bidang penciptaan lagu/lirik juga selalunya menjadi, cuma lagu yang dicipta tidaklah popular di corong radio kerana untuk ke sana agak sukar melainkan jika ada connection atau orang dalam.

Pada tahun 2010,beliau menulis lirik tentang kemesraan antara beliau dan anak sulungnya, Adam Azfar. Jadi sayapun lagukan lirik tersebut menjadi melodi dalam mood folk/country yang riang tapi jujur. Waktu itu anaknya Adam masih sihat dan aktif sebagaimana layaknya seorang kanak-kanak berumur 4 tahun lebih. Judul lagu tersebut ‘Lagu Kereta Kecil’.

Bulan lepas, Jimadie dan keluarganya menerima khabar atau dugaan yang sangat hebat. Adam Azfar anaknya yang berumur 6 tahun disah mengidap penyakit kanser ketumbuhan dalam otak. Saya dan kawan-kawan sangat bersimpati akan nasib yang menimpa beliau sekeluarga. Namun berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul.

Apapun walau sehebat mana dugaan, itu tetap namanya ‘kehidupan’. Dalam hidup ini kita mengalami mimpi, ada yang indah, ada juga yang ngeri.

Sewaktu anaknya di HKL, selalulah saya menjenguk jika ada kelapangan. Dari tak lalu makan dan hisap rokok dua tiga hari, jimadie berjaya bangkit dan cuba kuatkan semangat untuk terus menghadapi hari muka yang mencabar.

Untuk itu saya cadangkan beliau menulis lirik tentang anaknya. Lagu yang dulu ok, tapi moodnya ceria..beliau mengambil masa yang agak lama dan saya tidak memaksa kerana sesuatu yang jujur itu perlu lahir dari dalam, bukan luar.

Maka lahirlah sebuah lirik dedikasi untuk anaknya, Adam Azfar. Judul lagu tersebut, Tika Hujan Kuberdoa’..

Insyaallah kita akan jadikan lagu tersebut dalam waktu yang terdekat sebagai single. Hasil jualan akan diserahkan kepada keluarga Jimadie untuk rawatan anaknya.

Apa pun, saya turut berbangga kerana keprihatinan sikap kawan-kawan dekat dan jauh yang sangat membantu beliau dalam bentuk kewangan dan sokongan.

Kepada Jimadie dan keluarganya, kuatkan lah semangat..