Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

DIA ADA DALAM SUKA DAN DUKA..

0 comments

Siang tadi saya ziarah Jimadie dan keluarganya di kediaman mereka di Taman Putra Prima, Puchong. Adam Azfar anak sulung mereka telah pergi meninggalkan Jimadi dan keluarganya, juga kita, kawan-kawan dekat. Anak Jim, umurnya 7 tahun, sepatutnya sudah bersekolah darjah 1 tahun ini. Tapi itulah, skrip hidup kita ni bukannya kita boleh duga pun.

Saya waktu itu sedang menuju ke Kuala Lumpur dengan isteri untuk mencari sedikit barangan dan keperluan. Apabila mendapat pesanan sms dari Amin Iskandar, perjalanan dan langkah saya terhenti seketika, “Anak jim dah meninggal” kata Amin dalam pesanan sms nya yang saya baca. Akhirnya saya berkata dalam ini, ‘inilah moment yang terbaik untuk Jimadie dan keluarganya’…

Sedih, saya faham tentang itu, tapi itulah yang terbaik yang akan berlaku dalam hidup kita, kematian walau pun semua akan menempuhnya, adalah suatu yang ‘rare’ dan akan diingati. Jimadie akan ingat hari ini sebagai tarikh yang penting dalam hidupnya, selagi hayatnya masih ada. Ingat kerana itu yang telah sebati dalam darah dan dagingnya. Pergi kerana itu tanggungjawab si anak terhadap penciptanya. Anak membesar dalam dakapan kita, siang malam pagi dan petang, sehingga tumbuh benih kasih sayang tersemat dan apabila ia tertanggal dan hilang lenyap, memang akan meninggalkan kesan pada kita.

Adam anaknya memang ditakdirkan hanya untuk singgah sementara untuk bermanja dan bermain-main di taman hati Jimadie sekeluarga. Kita sentiasa menatang dan merancang segala yang terbaik yang kita mampu untuk anak-anak kita, tapi di celah-celah siri kebahagiaan, babak sedih memang ada dan akan terjadi…apa saja boleh berlaku, dan kita kalau boleh memang tidak mahu hal-hal yang tidak baik terjadi dalam hidup kita, nafsu kita sentiasa beraja seakan kitalah yang menentukan arah tuju hidup kita ini, tapi itu hanyalah perjalanan yang disediakan oleh Nya, untuk Dia..Dari Dia untuk Dia juga segalanya.

Saya tidak akan bertanya mengapa Tuhan jadikan semua cerita ini untuk kita hadap. Tapi saya cuba memahami dan percaya bahawa setiap yang buruk atau baik itu adalah dariNya. Sirr adalah cerita milikNya, kita tidak tidak akan tahu. Tapi jika kita dilahirkan ke dunia dengan kurniaan airmata untuk duka dan suka, kita akan memahaminya. Untuk sebuah rahsia dari yang maha agung, kita adalah umpama habuk yang tidak punya apa-apa,itulah kita.

Jika suka dan duka adalah milikNya juga…kita hanya perlu belajar bagaiamana mahu menjadi seorang pencinta yang setia…

Al-Fatihah untuk Adam Azfar ( 7 tahun ), anak sulung Jimadie Shah Othman, kawan kita.


REDUP – DI DALAM DAN DI LUAR

0 comments

Dua tahun tanpa album penuh, untuk tahun ini saya akan terbitkan album saya yang ke 11..yang judulnya REDUP…

1-PESTA JIWA (2001)
2-PESTA JIWA 2 ( 2002 )
3 – ITU PADANG…AKU DI SITU ( 2003 )
4- AKU DAN BULAN ( 2004)
5- YANG TERLINTAS DI FIKIRAN ( 2007 )
6 – SAKRAT ( 2008 )
7 – DARI RAKYAT UNTUK RAKYAT ( 2009 )
8 – SAJAK A.SAMAD SAID ( RINDU IBU ) DILAGUKAN OLEH MEOR YUSOF AZIDDIN ( 2010 ) ( SINGLE 3 LAGU )
9 – KOMPILASI KOMPLIKASI ( 2010 )
10 – SOCIETY – JALAN ( 2011 )
11 – TIKA HUJAN KUBERDOA ( 2013 ) SINGLE

Untuk album baru yang ke 11 ini, terdapat 7 lagu semuanya yang saya rakam di studio ‘Kerbauworks’milik Joe Kidd dan Bullet. Konsepnya akustik sepenuhnya hanya dengan 1 gitar dan vokal.

Menyanyi pun secara live untuk 7 lagu. Lagu-lagunya ..Rumah kita, Blues buat aminah di Nano Kaca, Hidup untuk mati, Kita manusia…inilah ceritanya, Percayalah,Bulan dan Indah yang terindah. Lagu Bulan saya rakam semula. Lagu itu saya rakam pada tahun 2004 sewaktu dengan RS Murthi.

Mesej di dalam album ini adalah sepenuhnya tentang kehidupan dan tahap redupnya cuaca dalam diri kita, Untuk mereka yang sukakan suasana yang redup dan nyaman. Umur pun dah 46 tahun .

Memang sangat cepat waktu berlalu. Saya pun nak rileks, perjalanan pun semakin ke dalam. Saya tidak impikan apa-apa cuma kalau album ini laku, senang lah sikit kehidupan saya dan anak bini saya. Kalau tak jalan yang ini pun sudah terbiasa…hidup perlu diteruskan!

Dalam hidup ini saya mampu lakukan apa yang saya mahu lakukan terutamanya dalam hal-hal yang melibatkan citarasa dan idealism. Ada lagu bercerita tentang kesederhanaan, ada yang bercerita tentang kehidupan yang jujur. Ada cerita tentang semangat dan kepercayaan.

Ada lagu bercerita tentang kehidupan yang biasa-biasa saja..Dan ada cerita tentang dalam hidup ini, ini lah kita seadanya..ia memang personal, tapi kita boleh berkongsi dalam bentuk kefahaman yang kita faham. Masing-masing punya interprasi…

Sehingga hari ini dengan sejumlah album yang saya hasilkan, semuanya adalah dari pertolongan Tuhan semata. Prosesnya kadang telus, kadang senget tapi itulah, kita masih berkepentingan walau apa pun istilah yang kita cuba huraikan untuk menterjemahkan makna tersirat atau tersurat. Hakikatnya kita hanya manusia, bukan malaikat.

Pun nilai kepentingan bagi warga marhaen seperti saya tidaklah keterlaluan…Kenyataannya sebagai seorang pengkarya dan penyanyi folk indipenden, saya masih tidak mampu hidup senang sebagaimana mereka yang berada di arena mainstream dan komersial…

Saya berterimakasih dengan Joe Kidd dan Bullet untuk sesi rakaman di studio Kerbauworks milik mereka. Juga tuan punya gitar akustik yang sudi meminjamkan gitarnya untuk saya guna dalam studio, Mr Manan dengan gitar miliknya, Gibson acoustic Hummingbird Artist.

Menarik tentang gitar tersebut adalah kerana ia limited edition keluaran syarikat tersebut. Hanya 40 buah gitar saja diedarkan di seluruh dunia. Bodynya dreadnought dan kayunya Sitka Spruce.

Main gitar mahal ni dari segi soundnya sama juga dengan gitar biasa. Dari segi note bunyinya sama. Cuma dari segi feel dan karakter. Justin Bieber pun pakai gitar yang sama juga(Hummingbird) cuma dia bukan pemain gitar akustik. Satunya dia banyak duit dan mampu beli apa saja barang yang dia mahu.

Saya pada mulanya nak guna gitar milik seorang kawan walau akhirnya saya rasa untuk rakaman body dreadnought yang paling digunakan. Tapi bila Bullet cakap” hang pakai gitar ni!”, saya rasa seronoklah juga..

Untuk mendapatkan tone menggunakan gitar yang berjenama seperti Gibson Hummingbird yang saya guna itu, kita perlu mendapatkan feel akustik. Saya memang pemuzik folk yang bermain gitar tong dari dulu sampai sekarang.

Saya boleh main elektrik tapi tidak menyeluruh atau solid seperti saya bermain akustik. Antara pemain gitar akustik yang saya suka itulah Mike Oldfield.

Cuma acuan permainan saya agak agresif dan kasar, itu sebab pembawaan dalaman yang penuh dengan nilai-nilai abstrak di dalamnya, yang saya terjemahkan melalui karya.

Untuk tajuk album, saya akhirnya judulkan tajuknya ‘Redup’…itu sesuai dengan keadaan dan situasi saya saat ini. Saya sudah letih sebenarnya hidup sebagai seorang manusia yang banyak berfikir, kita perlu berehat dan merehatkan minda kita dengan perkara-perkara yang memenatkan minda.

Jiwa statik kerana ia folder yang maha luas, pun akhirnya kita bersetuju nilai keseimbangan itu lebih bermanfaat untuk jiwa, sebab ke dua-duanya perlu seimbang dan senada untuk menghasilkan makna kesederhanaan…

Terimakasih untuk mereka yang terlibat dalam pembikinan album ini, Dome Nikong, Joe Kidd, Bullet dan En Manan.


SIAPA GILA ?

0 comments

Ramai orang gila datang berjumpa dan berbual-bual dengan saya. Kebanyakannya gila isim atau mereka yang sudah longgar urat-urat saraf dan mental. Mereka anggap saya ini sebahagian dari mereka, mungkin.

Cuma bezanya saya masih berkepentingan, sedangkan mereka tidak. Mereka sudah bebas dari belenggu akal dan fikir sedang saya masih mengira dan berkira tentang banyak perkara dan hal di dalam dan luar diri. Saya tidak tahu bila saya akan lepas dan bebas seperti mereka.

Ada seorang lelaki berserban, ini yang terbaru. Beberapa minggu lepas dia datang kepada saya dan dia bagi saya cuma longgar tapi tidak menyusahkan saya sebenarnya. Habis saya dan dia bernyanyi, dia pun beredar. Saya tanya nak ke mana? Katanya balik ke Ipoh. Beberapa hari selepas itu dia muncul lagi dan gayanya sangat ceria dan bahagia dengan apa yang sedang dilaluinya.Seolah dunia ini miliknya seorang.

Setelah mendapat panggilan talipon dari hand-phone cap ayam nya, dia bercakap dan berlegar-legar gaya seorang peniaga yang berjaya dan sukses, penuh dengan gelak ketawa sehingga datang seorang polis beruniform menghampirinya. Cara dia menjawab pertanyaan polis itu pun penuh dengan lagak dan gaya, yang membuatkan saya rasa mahu ketawa tapi saya tahan juga.

Satu yang pasti, setiap kali mereka mendekati saya dan berbicara sepatah dua, saya akan termenung dan bermenung.

Dalam hidup ini kita perlu lepaskan semua persoalan terutama yang negatif. Bila jadi beban masalah itu akan bertenggek dalam otak fikir kita tidak mahu keluar dan bila overload, akal fikir kita akan terputus dan jika itu berlaku, bermulalah siri hijrah kita ke alam yang misteri. Misteri kerana apa yang ada di dalam akal fikir orang gila, saya tidak tahu.

Kita bercerita tentang kesakitan, adakah mereka merasai seperti yang kita rasa? Sebab yang menyebabkan rasa sakit itu adalah dari akal fikir kita. Umpama kita makan, sedapnya hanya sampai di tekak, sampai ke perut akan menjadi najis.

Saya masih beranggapan sehingga ke saat ini yang orang gila adalah orang yang terbaik dari segala orang yang tidak gila, seperti kita. Mereka bebas dan lepas…kita melihat mereka senget tapi mereka akan merasakan merekalah yang paling sempurna di dunia. Dunia ini memang milik mereka sepenuhnya walau dalam konteks yang hanya mereka yang faham.

Jika kita bertanya, satu 2 + 3, mereka mungkin akan menjawap 70. Apa saja angka yang terdetik itulah jawapannya. Saya bersetuju dengan jawapan itu sebab, dunia ini sudah menjadi milik mereka, apa lagi yang kita boleh sangsi atau nafikan lagi?

Kita menganggap banyak perkara di dunia ini tidak betul dan perlu diperbetulkan, tapi bagi mereka dunia ini memang sempurna sesempurna kejadian alam ini yang sudah tertulis di sana lagi.

Siapa yang gila sebenarnya, kita atau mereka?


ADAM, AKU DAN MUZIK

0 comments

Hari ni saya cuti busking, sempena hari mengundi se Malaysia. Hari ini juga saya berkurung di rumah, bertungkus lumus menyiapkan buku baru, yang judulnya ‘Adam, aku dan muzik’. Ceritanya banyak berkisar tentang Adam anak saya yang mengidap autisma dan karier muzik saya yang berjalan seiring dengan usianya…

Yang pastinya inilah kenyataan hidup..ada suka, ada duka…

Saya ada perancangan juga untuk tulis biografi tentang perjalanan muzik saya, tapi saya putuskan untuk selitkan kisah Adam di dalamnya kerana dia adalah sebahagian dari semangat yang menggerakkan saya walau dalam diam…

Banyak yang saya faham dari Adam tentang hidup dan kepercayaan. Dia adalah guru saya selamanya…dia adalah cermin untuk saya tatap wajah saya sendiri di situ…


Page 1 of 212