Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

TENTANG BAHAGIA DAN CERITA SEEKOR BABI

0 comments

Semalam ( 25hb julai 2013 ) seorang mamat datang kepada saya…saya rasa umurnya dalam lingkungan awal 30an…katanya dia hormat cara saya dan saya pun perlu hormat cara dia juga..katanya dia kenal dalaman saya dan saya pun mesti kenal dalamannya juga.

Katanya lagi dia respek saya dan saya pun perlu respek dia juga sebab katanya kita dalam aliran kefahaman yang sama…selepas itu diambilnya buku Sembang Tepi Jalan saya senaskah dan selepas bersalaman, terus mahu berlalu pergi…

Saya tanya kenapa ambil buku saya itu? katanya sebab saya kenal dia dan dia kenal saya maka saya perlu benarkan dia mengambil buku saya itu…

Saya kata buku itu perlu dibayar kerana saya hanya mendapat royalti dari setiap hasil jualan..kalau nak ambil album-album saya ambillah…sebab kadang-kadang ada seorang hamba Allah yang mungkin isim juga yang sering datang berjumpa saya, umurnya pun dah menjangkau 50an saya kira. Katanya dia nak album saya, tapi cuma ada rm 5 saja..saya kata ambillah..tak ada masalah..

Maka mamat yang mungkin isim itu tadi pun letaklah semula buku yang diambilnya itu ke tempat asal dia mengambilnya tadi. Saya malas melayannya bersembang sangat kerana dia sudah diluar jangkauan…

katanya dia sudah mengenal yang di dalam dan mampu melakukan apa saja sebab dia dan saya berada di tahap dunia, bukan amatur lagi…ha ha ha

Mamat itu asalnya dari dunia persilatan melalui ism dan caranya dan dia waktu itu dalam keadaan yang tegang sebenarnya. Mulutnya pun berbau minuman keras tapi yang itu saya tidak kisahlah, tapi pantang dicuit dia akan cepat melenting…

Akhirnya dia pun berlalu pergi dan saya menarik nafas lega. Itulah dan itulah yang selalu terjadi…

Benda ni sebenarnya tidaklah rumit jika kita faham di mana duduknya tahap faham kita dalam mengenal. Dan biasanya orang yang faham, mereka akan tenang selalu…Kerana Allah itu suka diam dalam jiwa yang tenang. Kalau jiwa kita berserabut macamana Dia nak duduk?

Antara jiwa dan minda itu dua hal yang berbeza. Folder kejiwaan memang luas, seluas angkasa yang tidak ada hujungnya. Jika kita letakkan ilmu Allah itu di dalam jiwa punca segala rahsia itu, insyaallah kita tidak akan isim atau melalut perasan yang bukan-bukan.

Kalau antara hati perasaan pun kita tidak boleh nak bezakan, macamana kita nak belajar mengenal?

Masalah akan datang jika kita letakkan ilmu Allah itu di dalam minda. Minda tidak akan rileks, malah akan merangsangkan perasaan kita tentang hal-hal yang melibatkan nafsu dan kebendaan. Jadi akhirnya kita akan kata kita inilah insan yang terpilih, yang nombor satu, yang bersih dan suci, wali Allah dan macam-macam lagilah..Segalanya akan keluar melalui ismi dan perlakuan kita..dan apabila keadaan tidak terkawal, habislah…bagi saya itu semua tidak ada dalam list seorang pencari yang sejati…

Untuk mengenal yang di dalam, kita perlu belajar bagaimana mahu mengosongkan fikiran kita akan hal-hal dunia…Kita akan dapat memahami nya jika kita belajar atau ada inisiatif untuk mahu mengikis sedikit demi sedikit cerita nafsu dan daki duniawi.

Apabila kita sudah sampai kepada tahap fahamnya tanpa kita sedar, kita tidak akan memerlukan apa-apa lagi selain Dia…Dia ada dan kita pun bahagia…itu yang penting…

Cerita dari seorang pencerita, dulu kala ada seorang manusia yang tinggi darjatnya disisi masyarakat, yang kaya-raya tapi banyak melakukan dosa dan silap dalam hidupnya. atas sumpahan maka dijadikanlah dia seekor babi sebagai karma yang perlu ditebusnya. Untuk menjadikannya hidup semula seperti manusia, maka dia perlu ditembak sehingga mati. Dan selepas itu si kaya itu akan kembali menjadi manusia baru yang suci tanpa dosa…

Makanya si kaya itu pun jadilah seekor babi. Sehingga akhirnya babi itu mendapat pasangan dan beranak-pinak hidup dalam bahagia sebagai makhluk Tuhan juga walau dihina kerana hodoh dan jijik. Pada suatu hari datanglah seorang penembak mahu menembak babi itu.

Tiba-tiba penembak itu terkejut mendengar rayuan babi itu yang katanya janganlah dia ditembak kerana dia sudah mendapat kebahagiaan hidup setelah menjadi babi dan tidak mahu menjadi manusia lagi…akhirnya penembak itu pun membatallah niatnya untuk menembak babi itu tadi…

Begitulah ceritanya..jangan bimbang, bahagia ada di mana-mana walau siapa pun kita…carilah suisnya yang ada di dalam itu…


TENTANG CERITA DAN TAKDIR KITA YANG SETERUSNYA…

0 comments

Saya melihat anak-anak saya yang dua orang ini, Aqeef( 11 tahun ) dan Gibran ( 8 tahun ),hidup mereka sangat mudah, tidak banyak perkara yang perlu mereka fikirkan. Apabila mengantuk mereka pun terlena. Esoknya mereka akan bangun dari tidur seperti biasa.

Berbanding kita yang sudah semakin berusia ini. Cuma anak saya yang sulung, umurnya 17 tahun agak susah tidur. Dia mula memikirkan tentang banyak perkara yang akan dilalui dalam hidupnya masa kini dan mendatang.

Mungkin memikirkan tentang apa akan jadi di masa depannya, apa dia akan jadi beberapa tahun akan datang. Mungkin dia risau untuk menghadapi peperiksaan SPM yang akan dihadapinya. Dia mula berfikir tentang banyak perkara dalam hidupnya. Hidup ini tidaklah semudah yang kita rencanakan sebenarnya.

Saya lebih suka jika anak saya itu lebih relaks dan tenang dalam menghadapi hidup dan masa depannya kerana jika kita percaya kepada takdir dan ceritanya, kita akan menjadi lebih tenang dan jika kita percaya bahawa Kepada Allah lah tempat kita untuk berserah, kita akan lebih tenang dalam menghadapi hari-hari muka. Saya suka jika anak-anak saya kekal dengan kefahaman dan didikan ugama yang dididik ibu mereka.

Saya akui saya agak pincang dalam bab mendidik anak-anak. Segala-galanya saya serahkan atas kebijaksanaan isteri saya dalam melaksanakan.

Saya suka jika anak-anak saya duduk dalam asas kepercayaan yang umum faham dan selesa apa itu ugama dan apa itu Tuhan sebagaimana yang syariaat kita telah tetapkan. Itu penting untuk pembentukan akal dan fikiran mereka.

Kalau anak saya nombor 2, Adam ( 15 tahun ) pun agak susah juga mahu tidur. Yang itu saya serahkan kepada Tuhan dan takdirnya, kerana saya tidak mampu menjenguk atau mengagak emosi dalamannya.Kadang-kadang dia bercakap seorang diri seakan ada kawan bercakapnya.

Sikap Adam memang suspen juga kadang-kadang. Kalau tiba-tiba dia menunjuk ke arah luar tingkap dan menyebut ‘hantu’, kita akan suspen juga sebenarnya. Sebab dia mungkin nampak benda yang kita tidak nampak.

Tapi saya selalu tidak mahu fikir akan hal-hal yang selain dari yang nyata. Saya kalau boleh mahu kita kekal fokus tentang diri dan ketenangan. Jiwa perlu tenang untuk diam dalam kebahagiaan.

Sewaktu kecil dulu saya tidak pernah bayangkan apa saya akan jadi 20 tahun akan datang. Otak kiri saya yang banyak berfungsi berbanding otak kanan sebenarnya.

Dulu saya selalu fikir kita akan dengan mudah menyelesaikan masalah kehidupan ini sepertimana yang adik-beradik saya lalui. Kebetulan saya yang paling bongsu. Kakak-kakak dan abang-abang saya semuanya mempunyai kehidupan dan keselesaan hidup dalam konteks asas untuk sebuah kehidupan. Contohnya punya rumah sendiri, kereta sendiri, makan pakai semuanya cukup malah dikurniakan rezeki yang berlebihan.

Untuk saya mungkin tidak selancar perjalanan mereka. Pun inilah takdir cerita untuk saya hadap. Saya akui terlalu banyak proses yang terpaksa kita hadapi jika memilih haluan dan jalan sendiri, apatah lagi jika sudah berkeluarga.

Tapi inilah kehidupan dan selagi masih ada nilai kita dalam mentafsir makna bahagia, kita tidak akan berpatah ke belakang. Saya percaya takdir hidup kita ini sepenuhnya dalam perencanaan dari Dia yang maha tahu..Wallahualam…


MEMPRAKTIKALKAN ERTI KESEIMBANGAN

0 comments

Saya pernah membuat persembahan muzik dan nyanyi untuk kanak-kanak berumur 10 tahun sempena majlis harijadinya. Rancangan awal bapanya yang menjemput saya untuk membuat persembahan untuk kawan-kawan bisnisnya. Tapi last minute cancel dan bapanya terpaksa keluar kerana ada urusan kerja. Jadi saya menyanyi dalam keadaan tekanan sebenarnya. Bayangkan terpaksa melayan ciarasa kanak-kanak yang kebanyakan mereka waktu itu sedang demam Gangnam Style.

Sudahnya saya pun terpaksalah melayan dengan menyanyi lagu kanak-kanak dan juga lagu Orang Kampung. Rata-rata kanak-kanak yang kebanyakannya berbangsa Tionghua itu bukannya kenal saya pun. Apapun saya cuba untuk menjadi seorang yang professional di dalam kerjaya.

Apabila kita menjadikan muzik sebagai satu kerjaya untuk cari makan, maka kita perlu mempraktikalkan makna keseimbangan, dan itulah yang cuba saya lakukan.

Apa pun busking atau menyanyi untuk pertunjukan formal dan komersial dan berkarya adalah 2 perkara berbeza. Saya sehingga sekarang sejak dari album pertama sehinggalah ke album baru, Redup kekal dengan idealisma dan konsep dalam berkarya. Yang itu adalah kemahuan jiwa. Saya tidak akan menyanyikan lagu-lagu yang tidak sesuai dengan kehendak jiwa saya, dan itulah yang saya lakukan walau dari segi pulangan tidaklah membawa hasil yang lumayan, tapi sudah itu kemahuan jiwa, apa lagi yang boleh kita persoalkan.

Apa pun ada 2 pilihan, mereka yang tidak kenal karya-karya saya biasanya akan membeli album inggeris, lagu-lagu cover dalam konsep unplugged. Saya rasa itulah perkara yang terbaik yang pernah saya lakukan…


ANTARA KITA DAN MEREKA

0 comments

Saya sebenarnya termasuk dalam golongan warga marhen dan itulah kenyataannya dari dulu hinggalah ke hari ini. Saya mula memikirkan tentang kesempurnaan dan keselesaan baru setahun dua ni saja. Sebelumnya saya tak kisah sangat tentang keselesaan hidup di Kuala Lumpur ni. Itulah kelemahan saya yang (jika ada ) selalu saya kesalkan dalam hidup yang semu ini.

Apabila anak-anak semakin membesar, barulah saya terasa sangat kesan dan betapa sempitnya rumah sewa yang sedang saya diami ini.

Hari ini Kuala Lumpur sudah sempit dan menjadi kota kapitalis yang kejam kepada warga marhen seperti saya. Kita yang sudah beranak pinak ni masih tinggal di flat 2 bilik dengan kadar sewa yang agak tinggi. 5 tahun lepas saya dan famili tinggal di Ipoh, menyewa rumah teres 3 bilik yang agak selesa dengan kadar sewa rm 300. Memang selesa dan masih murah.

Di sini kita nak cari rumah sewa teres satu hal, nak cari rumah flat yang ada 3 bilik pun satu hal juga. Kalau ada pun, nun di hujung dunia lah…

Inilah masalah jika kita tidak punya banyak wang dan harta. Memang terasa sebenarnya. Kuala Lumpur hanya selesa pada warga elit yang berkemampuan sahaja sebenarnya.

Dan Kuala Lumpur tidak akan adil kepada warga marhen seperti kita..inilah kenyataannya…kenyataannya juga saya terpaksa tinggal di sini kerana inilah pusat kemajuan dari segi sosial, seni dan artistik berkembang…

Hanya dengan keajaiban saja yang mampu mengubah takdir hidup kita, selainnya…apa yang mampu kita lakukan hanyalah..Kalaulah…kalau dapat itu, kalau dapat ini…atau kita matikan angan-angan dan duduk di dalam kenyataan hidup?


Page 1 of 212