Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

AKU BUKAN ROBOT

0 comments

Saya telah bersembang-sembang sekejap dengan seorang kawan saya malam tadi. Kawan saya ni sering bertukar-tukar kerja dari satu tempat ke satu tempat. Tadi juga dia menyatakan akan berpindah kerja lagi . Untuk tahun ini sahaja sudah beberapa kali dia berhenti untuk bekerja di tempat baru. Sebab-musabababnya sangat jelas untuk dia membuat keputusan dan bagi saya dia tahu apa yang dia buat, itu yang paling penting.

Menjadi seorang pekerja, kita akan dibayar gaji dan akan bekerja di atas kehendak majikan. Gaji yang dibayar pula kalau boleh semaksimumnya pihak majikan akan memerah dan menggunakan tenaga dan idea kita untuk keuntungan syarikat. Yang pastinya kita ini juga manusia. Manusia perlu ada ruang dan masa untuk dirinya sendiri. Itu kita kata ‘quality of life’.

Saya kenal seorang lagi kawan saya yang bekerja di sebuah kilang di Shah Alam yang mana setiap hari dia akan berulang alik dari rumahnya di Keramat dengan menggunakan tren Putra dan Komuter. Jam 6.15 pagi dia sudah bergerak dari rumahnya. Hasil kesabarannya, sudah 10 tahun dia menjalani rutin yang sudah menjadi alah bisa, tegal biasa kepadanya. dia akan sampai ke rumah paling lewat jam 8 malam setiap hari.

Saya pernah bekerja di Yamaha Music selama 10 tahun dari tahun 1996-2004. Apa pilihan yang saya ada waktu itu? Banyak benda yang kita tak dapat nak buat. Nak busking pun susah. Nak main musik di pub pun payah sebab waktu kerja habis jam 10 malam dan kerja pula ada syif. Itu belum lagi masuk bab sakit kepala sebab seperti yang saya kata tadi, kita bekerja atas kehendak majikan. Kalau majikan nak kita punya sales 50k ke atas setiap bulan kita kenalah buat juga walau itu bukannya sesuatu yang mudah juga. Kalau tak achieve target kena berjawablah di dalam meeting yang di adakan seminggu sekali. Makin lama kita kerja tanggungjawab makin besar. Lagi banyak gaji kita dapat lagi banyak tanggungjawab yang perlu kita pikul. Bila masuk bab politik kerja, saya give up. Resign dan seperti burung yang bebas saya boleh buat apa yang saya suka. Pun kita cakap memanglah senang tapi nak melaksanakan kerja sebagai seorang ‘busker’bukanlah sesuatu yang mudah seperti yang kita angan-angankan. Tapi satu yang pasti, ada bahagia hadir di jiwa dan terasa beban yang sarat sudah kita lepaskan.

Bukan senang nak senang. Hijrah itu perlu sebenarnya sebab kita perlu faham apa yang kita mahu sebenarnya dalam hidup ini. Hidup di dunia ini bukanlah mudah sebab kita ni bukannya dilahirkan sebagai anak orang kaya atau anak raja. Masalah utama warga marhen adalah ringgit yang mencukupi. Dengan beban dan kos sara hidup di kota yang semakin tinggi kita perlu bekerja-keras demi untuk terus hidup, bukan untuk jadi kaya.

Itulah pentingnya memahami makna bahagia. Ada orang bahagia itu bila punya wang yang banyak. Bagi saya wang yang banyak kalau boleh bikin kita sakit kepala tak berbaloi juga. Bahagia itu jika kita letakkan ianya di jiwa, kita akan merasa ‘nikmat’ hidup yang sebenarnya. Perlu di ingat bahagia adalah hasil campur tolah bahagi dan darab segala macam rencah suka duka hidup kita, digaulkan semuanya itu lah bahagia. Kita perlu terima takdir kita se adanya. Dan yang paling penting Allah itu sentiasa ada di sini, bersama kita se adanya Dia, se adanya kita.

Share This Article On Facebook

468 ad

Comments are closed.