Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

AKU, MUZIK DAN HARI INI…

0 comments

Sudah lama saya tidak mengikuti perkembangan muzik underground, atas mahupun bawah. Dua tiga hari lepas saya berbual-bual dengan seorang kenalan blogger yang datang ke KL Sentral. Banyak hal juga yang dibualkan termasuklah hal-hal muzik.

Sewaktu di sekolah menengah di kampung dulu, saya tampal di dinding bilik saya poster Led Zeppelin, Black Sabbath, Pink Floyd dan banyak lagi. Waktu itu semangat untuk ambil tahu pasal muzik memang di tahap ‘gila’. Hatta beg sekolah saya pun di tulis dengan marker pen luar dalam nama-nama band yang hebat-hebat waktu itu. Ha ha ha

Sehingga beberapa tahun juga saya dalam keadaan begitu. Terlalu banyak ‘hero’. Dalam hal agama dan falsafah hero-hero saya adalah penyair-penyair agung yang kebanyakannya tidak konvensional dan revolusioner. Sheikh Siti Jenar, Iqbal, Hamzah Fansuri, Kahlil Gibran, Fariuddin Attar dan banyak lagilah. Dalam hal muzik pun begitu juga. Semua hero-hero saya dalam muzik seperti yang saya selalu tulis dan ingat tentang mereka dan akhirnya itu semua hanyalah ‘semalam’. Tidak ada semalam, tidak adalah hari ini. Namun yang semalam itu hanyalah semalam yang telah berlalu dan tidak akan datang kembali. Pun harus diakui

mereka-mereka itu adalah sisi-sisi cerah dan gelap untuk kita membentuk acuan imej kita sendiri. Akhirnya kita tidak perlukan
siapa-siapa pun lagi..Inilah kita seadanya dan kita wajib menghargainya.

Apapun saya masih mendengar lagu-lagu Bob Dylan, Nick Drake dan genre-genre yang sewaktu dengannya. Jika kita suka pada lagu-lagu bertemakan kehidupan dan kemanusiaan wajib kita mendengar Dylan, seperti bagaimana dia menyindir sikap tamak dan kuasa manusia dalam lagunya ‘master of war’ atau bagaimana kita mahu membentuk jatidiri kita sebagai lelaki yang penuh dengan ciri-ciri kelakian yang keras,ultimate dan ego seperti dalam lagunya ‘Dont think twice, its allright’. Saya membesar dengan lirik-lirik Dylan, Cat Steven, Smiths, Floyd, Beatles, Fals, Ebiet, Gombloh dll dan dari situ banyak yang saya dapat dan faham apa itu kehidupan, politik, alam, kemanusiaan dan Tuhan. Bukankah itu banyak membantu kita dalam banyak hal-hal yang bersangkut-paut dengan kehidupan dan kematian?

Hari ini saya pegang konsep ‘pandang satu pada yang banyak, banyak pada yang satu’. Realistik dalam hal-hal kehidupan bagi saya adalah jalan terbaik untuk kita terus hidup dan berkarya mengikut acuan dan ramuan yang kita faham, dan kita sedang menjalaninya. Kita pun tidak tahu kita ini di fasa yang keberapa. Yang kita tahu masa sedang berjalan dan kita perlu memandang kehadapan. Kita sedang memikul beban yang sarat dengan muatan dan keperluan yang kita simpulkan sebagai keseimbangan untuk sebuah kehidupan.

Share This Article On Facebook

468 ad

Comments are closed.