Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

Carilah dia, di dunia yang tak nampak di mata.

1 comment

Itulah yang terbaik,walau kamu tidak setuju, gagah-gagahkan juga untuk cuba bersetuju, tatkala kebanyakan kita tidak bersedia untuk menuju ke dia, tatkala kita takut akan subjek kehilangan dan kemusnahan, tatkala kita lebih suka tidur di tilam yang empuk, makanan tersedia enak dan nyaman versi kita, tatkala kita bersolat dalam tertib dan penuh adab, dia pun datang. Adakah kamu bersedia untuk itu? Dia bukanlah sekadar kata-kata atau nama..

Carilah dia, di dunia yang tak nampak di mata, itu kata-kata yang tertulis dalam kitab ‘musyawarrah burung’ karya Farid’uddin Attar..ini karya beliau yang terbaik bagi gua, cari dan bacalah untuk kita menuju ke subjek kesempurnaan versi kita. Terbaik sebab bahasanya terlalu indah dan bermakna, ceritanya di olah sangat menarik.

Gua medengar cerita tentang buku/kita itu sudah lama..dan dapat dalam bebrapa tahun lepas..versi inggerisnya ‘birds conference..tapi tak menarik sgt dan terlalu intelektual..apabila di terjemahkan ke bahasa Indonesia, ianya jadi menarik dan berjiwa.
Tak banyak orang yang baca cuba terjemahkan makna kata-katanya dalam kehidupan ini, mereka hanya sekadar membaca dan letakkan di rak buku, sebab ianya tentang kebenaran hakiki. Kebenaran hakiki itu umpama kita bercerita tentang perjalanan darah, kita melihat jantung, hati dan limpa..ianya bukanlah indah, tapi itulah kebenaran. Ianya bukan tentang rupa paras yang cantik menawan, atau yang indah-indah belaka..ianya tentang dunia yang tak nampak di mata.

Gua sedang mempraktikalkannya dalam kehidupan ini..gua mahu pulang dalam keadaan dan suasana yang redup..maknanya gua yang tunggu dan nampak dia datang..itu sebab wajib bagi kita belajar mengenal..belajar mengenal bermakna kita bersetuju dengan alam ini dan menerima seadanya, bukannya hal-hal tentang dunia yang mahu itu ini. Dunia ini penuh dengan mimpi yang tak sampai dan kadang menghampakan..Kalau kita belajar tasauf, kita bukannya belajar bagaimana untuk membodek Tuhan semesta alam..Kita bukannya penonton yang menonton kehebatan si pemain bola, ianya tentang kita yang sedang bermain bola. Kitalah sebahagian dari ceritanya. Kalau kita kata kita bertarikat tapi masih kemaruk tentang subjek haloba dan dunia yang penuh nafsu nafsi. gua tidak berminat..mungkin betul pada mereka, ya masing-masing kita punya cerita. Bini gua lagi tinggi ilmu dia dari gua, thats ok for me, walaupun dia tak banyak tahu, tapi mungkin kejujuran atau level mengenal dia yang hanya di tahap itu, dan Tuhan bersetuju, sedangkan gua yang menyelongkar isi dalam dan luar, pun masih di reject, jadi apa yang gua boloeh cakap lagi?ha ha ha…
Karma demi karma telah dan sedang gua lalui, kebahagiaan atau musibah ianya perjalanan, adakah gua mengeluh dan merungut? Ianya umpama kita makan yang enak atau pahitnya hanya di kerongkong dan lidah, bila sampai ke perut menjadi najis.

Selainnya?..ianya hanyalah watak dan kerja kita di dunia ini…

Share This Article On Facebook

468 ad
  1. pehh dlm la bro..blapis2 maknenye hehe

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.