Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

DUIT DAN KEHIDUPAN

0 comments

Kuala Lumpur adalah pusat segala cerita yang menarik jika kita punya inisiatif untuk menyusul apa yangada di dalamnya. Ini bukan cerita budak sekolah yang jawapannya mesti betul mengikut apa yang telah ditetapkan untuk kita lulus periksa, atau ajaran fekah yang menuntut kita menjadi manusia baik demi ganjaran pahala mahupun syurga.

Ini adalah kenyataan hidup yang realistik yang mana konsep syurga dan neraka itu adalah dalam satu acuan jua, di mana kita adalah sebahagian dari pelengkap isi ceritanya, di mana buruk dan baik, dosa dan pahala bercampur menjadi satu acuan pelengkap kesempurnaan versi kehidupan dan kenyataan hidup.

belasan tahun saya menghabiskan sebahagian masa di jalanan. Terlalu banyak cerita yang dapat kita pelajari dan hadamkan di situ. Tentang kehidupan, sikap manusia yang berwarna-warni. Kita tidak boleh menafikan kehidupan ini kerana kita adalah pelengkap segala cerita. Maknanya setiap kita yang bernyawa ini penting walau siapa pun kita.

Luangkanlah masa menyusuri lorong kehidupan yang terang mahupun gelap itu. Masih ramai para gelandangan yang tidur di kaki lima mahupun di bawah jambatan.

Ada orang gila, ada yang macam gila, ada yang malas bekerja walau badan masih sihat, ada yang menjadi penagih yang membuat kerja menjaga parking haram demi kelangsungan hidup atas dasar kepentingan mereka sebagai manusia yang perlu duit untuk terus hidup dan menagih.

Kita bercerita tentang golongan pendatang yang semakin memenuhi negara kita ini. Ianya semakin menyesakkan dengan segala macam bau yang ada di dalamnya. Ditambah pula dengan kemasukan 3 ribu orang pelarian dari Syria yang bakal menumpang di negara kita ini tidak lama lagi.

Seorang kawan merungut dengan jumlah pendatang asing yang terlalu ramai mendiami negara kita ini. Apa yang mampu kita lakukan? Kalau 100 orang mungkin kita mampu mengawalnya. Kalau 10 juta orang?

Kita boleh katakan ini kifarah mahupun suratan hidup. Semua kita pasti melaluinya, musim sukar mahupun senang. Sukar mudah menjadikan kita terdesak demi untuk terus hidup, senang mudah menjadikan kita alpa tentang siapa kita dan untuk apa kita di sini sebenarnya?

Semenjak dua menjak ini udara dan pernafasan kita pula tersangkut-sangkut angkara jerebu bikinan manusia. Dunia ini semakin rapuh dan reput dan kita juga adalah penyebabnya. Segala isi cerita tentang dunia ini adalah tentang kita, para penghuninya.

Maka itu hospital dan klinik akan sesak dengan para pesakit yang perlukan ubat. Farmasi tidak akan kosong dengan para pelanggan dari mula beroperasi sampailah ke jam 10 malam. Segalanya tetap bermotifkan perniagaan.

Untuk segalanya juga, duit adalah perkara utama dalam hidup bagi kebanyakan kita jika hidup di kota seperti di Kuala Lumpur ini. Keselesaan bukanlah suatu yang percuma, segalanya harus dibeli bergantung pada tahap kemampuan kita. nak ke klinik mahupun farmasi kita perlukan duit yang mencukupi.

Memang ada yang tidak memerlukan duit untuk terus hidup, melainkan selesa dengan cara hidup mereka yang gelandangan, tanpa rumah mahupun segalanya. Tapi itu mungkin satu antara seribu.

Seperti yang saya terbaca baru-baru ini dalam sebuah portal online tentang kisah deejay terkenal Noramin yang kehilangan dompetnya dengan sejumlah wang rm 2500. Gelandangan yang menjumpai dompet tersebut telah memulangkan wang tersebut dan enggan mengambil sebarang ganjaran atas keikhlasannya itu.

Gelandangan itu bahagia dengan kehidupannya yang bebas dan lepas dari belenggu ringgit dan dunia. Atau mungkin kekecewaannya yang maksimum terhadap masa lalu yang penuh salah dan silap menjadikannya manusia baru yang hanya mahu hidup sebelum mati datang menjemput.

Baru-baru ini dua orang anak muda yang juga kenalan saya datang dan kita berbual tentang hakikat kehidupan yang sebenar. Mereka ini masih muda, punya inisiatif untuk menyingkap lebih dalam akan makna kehidupan yang sebenar dan itu bagi saya suatu usaha yang harus dipuji.

Walau sedalam manapun kita ini menjenguk tabir rahsiaNya, selagi kita ini masih makan dan minum dan sibuk dengan hal dunia, ianya hanyalah sekadar cerita semata. Cuma ilmu dan kefahaman itu perlu juga dikongsi jika bersesuaian dengan tahap akal kita dalam memahaminya. Yang jelas kita hanya perlu tahu mengapa dan untuk apa kita di sini sebenarnya?

Selainnya anggaplah kehidupan ini sebuah pentas yang perlu kita lakonkan di mana kita adalah sebahagian dari wataknya. Jadilah pelakon yang bijak dan memahami situasi dan persekitaran.

Duit? Semua kita perlukan duit. Ada duit banyak perkara dan hal yang mampu kita selesaikan. Tidak perlu kaya, asal mencukupi dan segala urusan duniawi dipermudahkan, itu sudah memadai.


LAGU MELAYU HARI INI MAKIN TAK SEDAP

0 comments

Kebanyakan suara penyanyi baru kita hari ini biasa sahaja, kebanyakan mereka juga boleh menyanyi tapi cuma dari segi teknikal sahaja yang bagus. Nak dibanding dengan penyanyi lama, jauh beza. Bezanya penyanyi lama kekal lama, penyanyi baru datang dan pergi mengikut musim.

Penyanyi otai seperti Jamal, Saleem, Hattan (Datuk ) antaranya, kita dengar saja intonasi suara mereka, kita boleh kenal tapi penyanyi hari ini susah kita nak kenal sebab tak ada trademark. Itulah yang membezakan antara penyanyi dulu dan sekarang.

Begitu juga dengan penyanyi era 50an sampailah ke era 90an. Kita boleh kenal suara P.Ramlee, Momo Latif, Normadiah, Saloma, Hail Amir, Latif Ibrahim, Sharifah Aini, D.J.Dave, M.Daud Kilau ( Datuk ), A.Ramlie dan penyanyi-penyanyi popular 60an lainnya.

Kebanyakan mereka punya trademark yang tersendiri dari segi suara terutamanya.

Dari segi lagu pula, lagu-lagu yang popular hari ini kebanyakannya tak sedap dari segi melodi. Kebanyakan lagu-lagu yang saya nyanyikan sewaktu busking adalah lagu Melayu 80an dan 90an, sebabnya orang masih suka dengan melodi yang catchy dan lenggok yang mudah diingat.

Lagu pop 80an kita terutama di era Alleycats, Flybaits, Carefree, Jay Jay antaranya semua golongan menyukainya. Suatu waktu, pernah saya menyanyikan lagu Cukuplah Sekali yang dipopularkan oleh Jay Jay,sehabis lagu itu saya nyanyikan, datanglah seorang lelaki usia awal 50an (berbangsa kacukan Arab saya kira) kepada saya. Sambil menunjukkan tanda bagus dia menghulurkan 20 US dollar.

Walaupun lelaki itu tidak memahami makna bait-bait yang saya nyanyikan tapi disebabkan melodi yang baginya menarik, dia menghargainya.

Lagu Indonesia hari ini lebih mendapat tempat di kalangan pendengar kita berbanding lagu Melayu. Saya bukannya suka sangat dengan lagu pop Indon hari ini, tapi jika kita menyanyikan lagu-lagu seperti Kehilangan ( Firman ), Sandiwara Cinta dan Selimut Tetangga ( Repuvlik ), Bintang Hati ( De Meises ) antaranya, dari kanak-kanak sampailah membawa ke orang dewasa sehinggalah ke warga emas, mereka sangat menyukainya.

Lagu-lagu Indon yang saya sebutkan tadi melodi dan formulanya sama sahaja dengan melodi lagu-lagu popular dari tahun 60an dulu sampailah sekarang.

Kalau di tahun 70an dulu banyak grup pop Indon yang berjaya menembus pasaran muzik tanahair kita. Dlloyd, The Mercys, Favourite Group antaranya memang popular di sini. Dlloyd di zaman kemasyuran mereka pernah mengadakan konsert besar di negara kita ini.

Saya confirm kalau kita menyanyikan lagu Hafiz, mereka tidak akan tahu atau minat. Sebab? Lagunya tidak memikat dari segi melodi. Lagu yang bagus berpandu kepada melodi yang catchy dan mudah diingat. Sampai sekarang saya tak minat untuk menyanyikan lagu Awan Nano ( Hafiz ) sebab lagunya bagi saya tak menarik dari segi melodi dan terlalu meleweh.

Lagu Indon? Perhatikan lagu-lagu mereka yang meletup di sini. Dari Zaman Dyloyd sampailah ke zaman Repuvlik, yang mereka tekankan adalah melodi yang catcy dan mudah selain susunan muzik yang mantap dan menarik.

Band-band pop Indon yang meletup di kalangan masyarakat kita bukannya bagus sangat. Tapi muzik mereka lebih mudah diterima berbanding lagu kita sendiri.

Kalau produk Indon yang betul hebat, real dan saya suka seperti Godbless, Ebiet, Fals, Franky Sahilatua, Gombloh dan Doel Sumbang antaranya. Cuma mereka ini tidaklah tergolongan dalam genre komersial.

Formula yang diguna pakai untuk lagu yang mereka gunakan masih lagi cara lama yang stereotype. Memang kita boleh agak kemana arah melodinya pergi, tapi yang itulah yang disukai ramai.

Kita lihat hari ini, yang mana penyanyi-penyanyi lama kita pun terpaksa memasukkan elemen rap dalam lagu demi untuk mempopularkan lagu tersebut di kalangan remaja, sedang lagu Indon tak payah nak rap pun, orang suka.

Lagu-lagu 50an, 60an, 70an, 80an dan 90an kita lebih sedap berbanding lagu zaman ini. Yang agak menonjol kalau kumpulan yang hadir dengan lagu-lagu yang berkualiti di zaman ini adalah satu dua seperti seperti Hyper Act.

Selebihnya mereka itu budak-budak remaja perempuan bertudung yang kebanyakannya naif, yang lahir di You Tube untuk mempromosikan imej dan produk mereka sambil tersenyum dan masyarakat suka dengan imej mereka yang Islamik itu. itu kita kata trend di zaman ini.

Zaman ini juga kalau kita tengok dari segi penggunaan bahasa pula, pendengar lebih suka bahasa pasar yang lebih santai dengan lirik standard sekolah rendah.

Sewaktu di zaman kanak-kanak, saya sangat terhibur dengan lagu-lagu Datuk M.Daud Kilau, Datuk D.J Dave, Sudirman dan penyanyi seangkatan mereka di zaman itu. Tidak hairanlah saya masih mampu mengingati kebanyakan lirik dan lagu mereka sehingga ke hari ini.

Saya tidak tahu apa yang tidak kena dengan kualiti lagu kita di zaman ini. Kesimpulannya apa sahaja produk yang datang dari Indon, terpaksalah kita terima sebab lagu-lagu mereka lebih mantap dari kita.


ADA APA DENGAN PLASTIK

0 comments

Ada dikalangan mereka yang katanya ‘cool’ mempersoalkan tentang kehidupan yang serba plastik dan mereka mahukan yang ‘real’ dan tak plastik. Apa yang tak plastik? Bagi saya selagi manusia itu bernama manusia yang masih makan dan minum, kita semuanya plastik.

Apa salahnya kalau hidup bergelumang plastik, digelar plastik dan dikelilingi plastik?

Jika dikata ‘plastik’ itu tentang hal yang tidak jujur dan hipokrit, sedikit sebanyak kita juga terpaksa berlakon sesuai dengan watak kita di dunia yang berbagai ragam ini. yang tak plastik apa yang ada di dalam jiwa kita. Apabila diterjemahkan, ia akan menjadi plastik.

Golongan sadhu, sufi atau namakan apa saja watak ‘real’ yang hidup dan selagi masih ada nafsu dan bernafsu, semuanya plastik. Yang tak plastik itu jika kita masih seorang bayi yang baru lahir sehingga berusia 5 tahun, waktu itu nilai kehendak kita terhadap dunia masih kurang.

Dan paling jelas, orang gila itu bagi saya tak plastik. Kalau sekadar buat-buat gila atau gila-gila, itu plastiklah juga namanya.

Apabila dewasa dan berakal kita semakin pandai membentuk imej diri sesuai dengan kehendak kita, tidak kira samada itu imej yang ‘cool’ mahupun ‘poyo’, pun plastiklah juga namanya.

Akal dan nafsu membentuk kehendak dan nilai dalam hidup kita. Cerita dunia adalah tentang hal dan nafsu belaka. Kita cuma mampu mengurangkan tahap nafsu dan kehendak dengan cuba memadamkan sedikit demi sedikit cerita dan mimpi indah duniawi. Itu kita katakan dalam istilah ‘zuhud’ atau apa saja gelaran yang sesuai diguna pakai.

Cerita manusia dan setiap kejadian di mukabumi ini juga memang unik dan magik. Kebesaran Tuhan atas segala kejadian. Bermula dari roh yang ditiupkan ke jasad, maka setiap makhluk termasuklah manusia yakni kita pun bernyawa.

Roh, nyawa, jiwa atau semangat itu sama saja makna dan pengertiannya cuma dari segi sifat dan penyesuaiannya saja yang berbeza.

Roh adalah rahsia zat, yang itu kita pun tak tahu apa cerita dan rahsia di dalamnya. kita cuma menumpang ‘rasa’Nya saja. Jadi roh atau semangat akan hidup dan menyala berpandukan arah dan lorong yang kita sedang tuju ini, selagi kita bernyawa.

Semua kita diberi roh untuk kita bernyawa. Ia membolehkan kita bernafas dan hidup dalam meniti usia dari bayi sehinggalah menuju dewasa. Apabila kita diberi nyawa dan bernama manusia, kita dianugerahkan akal juga nafsu yang membentuk apa yang kita mahu dalam hidup ini, samada kita suka yang hitam mahupun putih.

Tiada siapa yang mengajar kita bagaimana nak cari makan untuk terus hidup selepas saja kita dikeluarkan dari rahim ibu kita. Itu secara fitrahnya kita akan faham sendiri, semuanya dari izinNya jugalah.

Semangat adalah gerak dari yang maha tahu atas segala cerita dan rahsianya. Maka atas izin dari gerak dan rasa, akal pun berfungsi dan kita pun menangis kelaparan sehingga disuakan susu ibu, kita pun terlena.

Di usia kanak-kanak kita diajar tentang agama, Tuhan dan segala yang berkaitan tentang alam ini walau tidaklah sepenuhnya. Kita dididik menjadi manusia yang berdisiplin dan percaya tentang adanya Tuhan, rukun iman mahupun Islam.

Itu kalau dalam agama Islam, kalau agama lain adalah cara mereka masing-masing. Asas untuk membina tahap percaya dalam diri kita bagi saya perlu, itu kitakan adab dalam kehidupan.

Semakin dewasa kita akan semakin faham dan akan diberi pilihan, samada masih selesa bermukim di situ atau meneruskan perjalanan untuk mencari dan mendalami ilmu dan pengetahuan. Takdir membawa kita ke mana yang dimahuNya. Pun kita lah yang memilih lorong mana yang mahu kita ikut bersesuaian dengan jiwa dan kehendak kita.

Sepanjang kita membesar dari usia kanak-kanak, remaja menuju ke dewasa, kita adalah seorang manusia yang berkehendak itu dan ini sesuai dengan sifat kita. Jadi selagi waras, kita ini plastiklah.

Mungkin kita punya cita-cita dan keazaman untuk menolak dunia, tapi itu hanyalah angan-angan, biasanyalah. Sebab selagi tidak gila, kita sama saja seperti manusia-manusia lainnya. Mungkin sikap kita yang mengada-ngada nak jadi lain dari lain, itu saya tak tahulah…tapi selagi bernama manusia, kita ini sama saja seperti orang lain.

Apa yang penting bagaimana kita mahu menyesuaikan diri dengan kehidupan yang plastik hari ini. mahu tidak mahu kita tidak punya banyak pilihan dalam hidup ini.

Saya kalau boleh mahu kampung saya tidak berubah dan kalau boleh saya mahu air sungai yang dulunya menjadi tempat kami mandi masih di situ kekal untuk selama-lamanya.

Kenyataannya hari ni dikampung saya, sungai pun sudah dikambus, hutan semakin gondol kesan pembangunan. Apa daya kita untuk melakukan perubahan waktu mahupun musim?

Saya juga kalau boleh mahu Pasar Seni tempat saya melepak dulu, kekal seperti dulu seperti di tahun 80an dan 90an dulu. Ada kedai mamak di dalamnya, kami boleh melepak dari pagi sampai ke malam. Budak-budak busker boleh busking di laluan pejalan kaki di bahagian luarnya.

Tapi itu dulu, hari ini tempat itu sudah berubah dan kalau itu kita katakan plastik, ya memang plastik sebab Pasar Seni tidak dikurniakan akal dan tidak berkehendak seperti kita para makhluk yang bergelar manusia.

Pandangan saya hari ini terhadap kehidupan mungkin tidak sama seperti sebelumnya. Dalam usia yang semakin menginjak ke depan, saya lebih suka bersikap realistik dan melakonkan watak sesuai dengan waktu dan situasi.

Hari ini saya suka melihat pemandangan para warga dan kawan-kawan yang sanggup bekerja untuk mencari rezeki. Itu menunjukkan mereka punya tanggungjawab terhadap diri dan keluarga mereka. Bagi saya itu ‘real’. Kita sedang duduk di alam yang nyata, inilah kenyataannya.

Dan dunia yang plastik, atau mungkin kita pun sedang menggaulinya atas rasa kita perlu berbuat demikian untuk proses keseimbangan. Inilah bagi saya yang terbaik bagi kita seorang manusia sesuai dengan sifat-sifat kita yang baru.


UNTUK MEREKA YANG KALAH

0 comments

Sebelum ini, seorang lelaki umur dalam lingkungan 50an saya kira, sering singgah di port busking saya, untuk mendengar muzik dan lagu-lagu yang saya mainkan. Pendekata port saya itu sering menjadi tempat singgahnya untuk melayan masalah dan kehidupannya ( yang katanya dia seorang ‘loser’ dan gagal dalam hidup ).

Sejak saya busking di KL Sentral beberapa tahun yang lalu, lelaki ini sudah pun ada di KL Sentral, mundar-mandir tanpa tujuan. Nyata dari caranya dia seorang gelandangan yang tidak punya tempat tinggal dan tempat tidurnya mungkin hanya beralaskan kotak dan tidurnya hanya di tepi bangunan tersebut.

Saban hari juga dia akan menggalas beg yang berisi pakaian, biasanya tengah hari dan malam sekitar jam 9 dia akan kelihatan di KL Sentral, mungkin untuk mandi dan seterusnya mencari tempat tidur di situ.

Saya sebenarnya rimas apabila dia muncul kerana tidak selesa dengan bau arak yang kuat dari mulutnya, tapi itu masalah dia dan kehidupannya.

Lelaki ini tidaklah mabuk cuma apabila saya menyanyi dia akan beraksi melayan perasaan kecewanya. Dan setiap pengunjung yang singgah di tempat saya habis disapanya, seolah saya ini kawan baiknya.

Sehinggalah baru-baru ini dia meluahkan masalahnya kepada saya. Saya berterus-terang memberitahunya yang bau mulutnya sangat kuat dan dia pula berbangga dengan statusnya sebagai seorang kaki minum.

Dia menjadi kaki minum sejak kematian isterinya 7 tahun yang lalu. Atau mungkin esoknya dia akan berkata isterinya telah meninggalkannya kerana tabiatnya itu. saya pun tak tahu mana satu yang betul kerana dalam keadaan khayal apa yang keluar dari mulut kita adalah luahan perasaan yang lepas tanpa akal fikir yang waras.

Katanya dia juga seorang bekas ‘Navy Commando’. Saya katakan padanya tidak ada siapa pun akan berkawan dan mempedulikannnya dalam keadaannya yang begitu.

Saya sering perhatikan setiap kali lelaki ini cuba berbual dengan kebanyakan pengunjung di KL Sentral, tidak ada siapa yang mahu melayannya. Dalam keadaannya yang tidak terurus itu, mana mungkin dia akan mendapat kawan melainkan yang sama nasib dengannya?

Apabila saya menasihatinya sekadar yang termampu, katanya tidak ada siapa berani menegurnya kerana dia seorang bekas komando. Saya kata, tidak kira samada kita ini seorang komando atau seorang menteri sekalipun jika keadaan kita yang berserabut, gagal, tidak terurus, tanpa visi, susah untuk kita meyakini sesiapa termasuk diri kita sekalipun.

Akhirnya saya menasihatinya agar cubalah mengubah cara hidupnya. Semua orang punya masalah, tidak kira orang bawah atau orang atas. Tapi hidup perlu diteruskan selagi kita hidup. Saya tidak kisah sangat dengan tabiatnya yang kaki minum itu, tapi carilah semangatnya yang telah punah dek satu trajedi sedih yang menimpa nasib dan takdirnya.

Apabila kita kecewa dengan takdir yang kita hadapi, itu maknanya kita tidak dapat menerima apa yang telah tersurat untuk kita. Itu juga akan menjadikan kita cuba lari dari masalah dengan menjadi kaki minum atau penagih. Tapi itu bukanlah jawapan, bahkan itu juga akan menjadikan kita manusia yang lebih bermasalah dan berserabut.

Adat dunia memang begitu, jika kita tidak punya apa, tidak ada siapa akan menjadi kawan kita. Hatta manusia pun enggan memandang kita. Saya agak simpati dengan nasib lelaki itu yang setiap pandangannya pada setiap mata yang lalu lalang jarang diendahkan. Dia seperti virus yang perlu dijauhi.

Sehingga ke hari ini saya masih melihat lelaki itu yang masih melayan takdirnya yang malang dan saya tidak tahu bila musim kecewanya akan berakhir. Jika dia mampu mengubah takdirnya, saya tidaklah mendapat apa untung pun tapi saya akan tumpang gembira.

Saya percaya jika masalah hidupnya dapat diselesaikan, dia tidak akan mundar-mandir lagi, atau berdiri melayan perasaan di hadapan saya atau kalau singgahpun hanya untuk mendengar se lagu dua dan kemudian akan berlalu pergi, seperti yang setiap pengunjung lain lakukan.

Dugaan akan sentiasa datang menguji kita. Dalam bentuk yang bagaimana itu terpulanglah kepada skrip takdir yang telah tertulis di atas sana. Kita perlu bersedia untuk sebarang kemungkinan.

Cerita-cerita yang tak best seperti kemalangan, kematian, kegagalan, kecelakaan atau musibah bila-bila akan datang menimpa kita walau kita sedaya upaya menafikan atau yang terbaik kalau boleh kita mahu cerita kita dari A sampailah ke Z itu akan dipenuhi dengan babak-babak yang gembira dan membahagiakan sentiasa.

Di sana sini kebanyakan yang miskin itu biasanya akan mengeluh dengan takdirnya yang miskin harta, manakala yang kaya itu kebanyakannya juga akan mengeluh dengan hartanya yang tak pernah cukup.

Untuk kita padamkan cerita sedih dan malang kita di dunia ini, kita hanya perlu memberi ruang kepada diri kita sendiri, dan jadilah pemenang dalam sandiwara pentas di dunia ini, walau siapapun kita.

Memang menang kalah itu adat, tapi jika kita sering kalah dan kalah lagi, untuk apa kita hidup di dunia ini? Kalau boleh janganlah kekalahan kita ini dijadikan modal pencerita menulis tentang kita yang katanya demi satu pengajaran pada mereka yang membaca.

Menang atau kalah pada saya bukanlah maknanya kita miskin, kita kalah…atau kita kaya, kitalah pemenang. Bukan begitu, ianya berkenaan dengan takdir hidup kita sendiri. Jika segalanya kita letakkan semua ‘hal’ di induk jiwa, kita mampu mengawal minda dan nafsu kita. Dan jika itu berjaya kita lakukan, kita adalah pemenang!


Page 2 of 12512345...102030...Last »