Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

BODOH DAN KEBODOHAN

0 comments

Tidak ada salahnya jika kita ini berada di kalangan mereka yang bodoh dan sering buat silap. Tidak ada salahnya juga jika telah ditakdirkan kita akan menempuh onak dan duri dari awal titik sampai ke penghujungnya.

Manusia memang suka menghukum mengikut apa yang mereka rasa dan percaya kerana kita hidup dalam dunia yang penuh keseragaman sikap dan perbuatannya.

Semua kita kalau boleh tidak suka dilabelkan sebagai orang yang bodoh. Kita semua mahu jadi orang pandai, walau bodoh juga diperlukan dalam hidup manusia walaupun kita tidak menyukainya. Buktinya sebahagian hidup kita ini tidak kira siapa pun kita, akan dipenuhi dengan cerita-cerita cerdik dan bodoh.

Menilik diri kita sendiri, kita adalah makhluk yang kacak dan lawa belaka walau kita kurus, gemuk atau muka kita empat segi sekalipun. Kadang-kadang saya merasa gelihati pun ada bila melihat gelagat manusia apabila melihat wajah mereka sendiri di cermin, di dalam tandas awam umpamanya.

Belek macam-mana pun wajah kita macam tu juga. Tapi itulah, sekurang-kurang itu baik juga untuk meyakinkan diri kita sendiri tentang kejadian dan ketentuan alam.

Tidak akan ada cerita seorang manusia itu dari awal hidupnya pandai sehingga keakhir hayatnya termasuklah tokoh-tokoh genius seperti Mozart mahu pun Einstein. Biasanya mereka-mereka yang bijak ini biasanya hanya bijak dalam bab-bab tertentu saja, bab-bab yang lain umpamanya menguruskan diri dan kehidupan, kebanyakannya gagal dan banyak benda-benda bodoh yang mereka lakukan sebenarnya. Hatta menguruskan diri sendiri pun mungkin mereka tidak mampu.

Kita adalah pengembara di mukabumi Tuhan ini. Tidak kira apa peranan kita pun, kita masih juga seorang pengembara. Kita berjaya mengaut sebanyak mungkin hasil dunia, pun kita masih bergelar pengembara. Kita tewas dalam pertarungan hidup yang semakin menindas hari ini, pun kita masih juga bergelar pengembara.

Saya dilahir dan dibesarkan di sini. Ini negara kita dan saya salah seorang warganegara di bumi yang saya sayang. Saya boleh saja kata saya beruntung tidak dilahirkan di Korea Utara atau di Papua New Guinea sana. Saya juga boleh saja bersyukur kerana tidak dilahirkan di kaki lima jalan atau ditinggalkan di Rumah Kebajikan se usia bayi.

Atau saya boleh saja bersyukur kerana dilahirkan cukup sifat walau tidaklah cerdik sangat dalam bab-bab bagaimana mahu menjadi pelakon yang hebat dan bijak.

Saya sering berasa cemburu tatkala melihat orang gila atau yang tidak waras akal fikirnya mengoyak nilai wang 100 ringgit yang diberi kepada mereka oleh para penderma tanpa rasa rugi atau bersalah. Saya tidak mampu melakukan seperti mereka.

Saya akan berterimakasih dan bersyukur kerana diberi 100 ringgit dan akan mengatakan inilah hari yang terbaik antara yang terbaik yang pernah saya lalui.

Pengertian bodoh itu sama ertinya dengan kurang pandai atau kurang arif. Cuma perkataan ‘bodoh’ itu agak kasar berbanding kurang cerdik tapi dari segi maknanya lebih kurang samalah. Melakukan perkara bodoh dan orang bodoh itu memang berbeza dari segi makna dan pengertiannya tapi masih berada dalam satu ‘folder’ juga.

Dalam kehidupan kita, ada perkara yang kita pandai dan ada perkara yang yang kita kurang pandai, mungkin sebab itu bukan bidang kita. Jika motorsikal atau kereta saya rosak, saya akan hantar ke bengkel untuk diperiksa. Saya tidak punya kepandaian tentang membaiki kereta atau motor kerana itu bukan bidang saya.

Menginjak ke usia yang semakin ke depan, banyak perkara terutama dalam hal-hal yang melibatkan kehidupan moden dan pentadbirannya, saya lambat ‘catch up’ dan ‘blur’.

Umpamanya sehingga ke hari ini walau sudah berpuluh kali isteri saya mengajar bagaimana untuk membuka televisyen dan astro dengan menggunakan ‘remote control’, saya masih lagi terkial-kial tak tahu nak tekan butang yang mana satu?

Nyata kebodohan saya itu jika itu perkataan dan makna yang sesuai, tidaklah mendatangkan rasa rendah diri kerana kita perlu menghormati cerita yang Tuhan bentangkan untuk kita. Jika sampai masa untuk kita jadi bodoh, bodohlah kita!

Kadang-kadang kita berpura-pura tahu tentang suatu perkara itu padahal kita tak tahu dan faham sangat pun. Tapi itulah, bagi saya tidak ada salahnya kita menerima apa saja kelebihan dan kelemahan yang ada pada kita untuk disesuaikan dengan kehidupan hari ini.

Para pelajar yang berada di tingkatan 5 tahun ini sedang bergelut dalam menghadapi peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) termasuk anak perempuan saya. Semua kita kalau boleh mahukan yang terbaik untuk anak kita, walau sijil SPM hari ini semakin tidak punya nilainya lagi berbanding di zaman saya dulu atau sebelumnya.

Apapun saya akan gembira jika anak saya mampu menghadapi musim yang paling penting dalam hidupnya dan jika dia mengalami tekanan atau kecewa, saya akan memberikan nasihat kepadanya setakat yang termampu.

Saya percaya acuan itu sudah sedia ada untuk setiap manusia tentang apa isi dan masa depan setiap kita yang bergelar manusia. Perencanaan itu hanya penyebab pada setiap siri takdir dan kejadian.

Apa pun kegagalan bukanlah alasan untuk kita kecewa dan berputus asa dalam hidup kerana takdir itu di dalamnya penuh dengan cerita-cerita misteri yang tidak pernah kita jangkakan apa akan berlaku walau sedetik ke depan.

Dalam melayari proses kehidupan dan segala masalahnya, banyak perkara bodoh yang mungkin kita telah lakukan, tapi di antara benda-benda bodoh yang kita lakukan itu, terdapat perkara yang sangat bodoh yang telah kita lakukan hingga mengakibatkan segalanya menjadi kacau dan mencacatkan keindahan lorong takdir yang kita lalui itu.

Cuma semalam adalah tentang semalam. Kita sedang hidup di masa ini, saat ini. Yang paling penting..inilah kita seadanya…

KOLEKSI ARTIKEL MALAYMAIL ONLINE


ANTARA SWEET CHARITY DAN GOD BLESS

0 comments

Penyanyi terkenal kelahiran Singapura Ramli Sarip baru saja mendapat gelaran ‘Datuk’ dari Kerajaan Negeri Melaka baru-baru ini. Beliau menerima anugerah tersebut bersempena sambutan ulang tahun ke-75 Yang Dipertua Negeri Melaka, Tun Mohd Khalil Yaakob. Tahniah Datuk Ramli Sarip!

Saya mula mendengar lagu Sweet Charity sewaktu album pertama mereka lagi yang berjudul ‘Sweet Charity’ yang diterbitkan pada tahun 1979. Waktu itu saya di darjah 6 sekolah rendah.

Bagi saya Ramli Sarip punya tone rock yang ‘pure’ sewaktu di usia mudanya terutama sewaktu bersama Sweet Charity dulu. Apabila beliau bergerak secara solo dan cuba masuk ke dunia folk dengan imej menyanyi sambil bermain gitar tong, itu tak kena sangat bagi saya sebab beliau seorang penyanyi rock, bukan folk singer-songwriter.

Pun mesej yang disampaikan di dalam lagu-lagu melalaui album solonya bagi saya bolehlah layan walau kebanyakan lagu dan liriknya tidaklah menepati cita-rasa saya sangat.

Saya cukup suka lagu Bayang-Bayang yang terdapat dalam album pertama mereka. Tak lama kemudian baru saya tahu yang penyanyi asal lagu itu adalah kumpulan Foreigner. Judul lagunya ‘Double Vision’. Tapi tak apalah. Kalau cover lagu orang kita boleh bikin sama sedap itu bagi saya ok lah…

Tahun 1981 album Sweet Charity ( Sejuta Wajah ) mula ke pasaran, dari kota ianya melarat ke kampung-kampung. Kesannya saya dan anak-anak muda sebaya yang rugged kebanyakannya semuanya demam rock, melalak saban malam di tepi tembok menyanyikan lagu ‘Di Tahun 2000’ diiring gitar tong sehingga satu ketika sampai datang polis peronda membuatkan kami lari lintang pukang!

Itulah penangan Sweet Charity, sebuah kumpulan muzik rock yang berasal dari Singapura ke atas anak-anak muda waktu itu yang mula dilanda demam rock. Bagi saya kumpulan Sweet Charity adalah kumpulan rock yang terbaik dan bertaraf lagenda di Malaysia juga di Singapura.

Dua band yang paling berpengaruh bagi saya, Sweet Charity dan Blues Gang. Dua band ini punya ‘attitude’ mengikut aliran muzik yang mereka fahami. Dan mereka merupakan band yang bijak dan hebat.

Saya akui, menilai perkembangan muzik dari sudut artistik dan kreativiti, Singapura lebih menonjol berbanding Malaysia di era 60an, 70an dan 80an dulu. Banyak produk mereka yang bagus dan berkualiti seperti kumpulan Kembara, M.Nasir, Black Dog Bone, Raushanfikir, Love Hunters antaranya.

Kalau di tahun 60an dulu kumpulan Swallows dan A.Romzi and The Hooks lebih rebel dan rugged berbanding band 60an kita. Penyanyi solo mereka juga banyak yang bagus-bagus seperti Ismail Haron dan A.Ramlie.

Saya melihat Singapura atau mungkin mereka melihat diri mereka sebagai Melayu Singapura yang kuat dengan nilai Melayu dan budayanya. Singapura kecil saja, Melayu di sana juga golongan yang minoriti tapi itulah, kepayahan buat mereka lebih bekerja keras berbanding artis dan kumpulan muzik kita yang manja dan kuat berangan sehingga kebanyakan mereka seperti burung belatuk yang kebanyakannya hanya tahu menyanyikan lagu-lagu cinta dan kecewa saja.

Dalam muzik Sweet Charity terdapat berbagai elemen di dalamnya. Ada rock, dangdut, asli, joget, blues, pop antaranya. Cuma mereka banyak memainkan lagu-lagu cover atau saduran. Penerbit album mereka, Hussein Ajmain juga banyak mencipta lagu-lagu dan lirik untuk Sweet Charity.

Saya suka dengan petikan gitar Rosli Muhalim. Beliau punya tone yang sedap dan menarik walau solo-solonya banyak menciplak lagu-lagu dari kumpulan rock barat. Tapi yang menarikanya solo yang dibikinnya walaupun meniru namun tetap memberi nyawa dan pengisian pada setiap lagu yang didendangkan. Umpamanya lagu Sejuta Wajah yang mana solonya dicedok dari solo lagu Belladona nyanyian kumpulan UFO.

Apabila saya ke Kuala Lumpur, saya mula mendengar lagu-lagu God Bless dari Indonesia pula. Sudahnya bila saya bandingkan God Bless dengan Sweet Charity, jauh sangat perbezaannya. Malah tidak adil juga untuk membandingkan siapa hebat di antara mereka kerana masing-masing punya keistimewaan dan Sweet Charity juga ada merakamkan kembli lagu-lagu God Bless di dalam album-album mereka.

Album pertama God Bless, yang judulnya God Bless ( 1975 ) yang mengandungi lagu Padi di atas Huma dan Cermin ( 1980 )yang terkandung lagu Anak Adam di dalamnya sangat mantap. Penuh dengan elemen rock dan progresif. Itu seperti saya mendengar album terbitan tahun 1972 kumpulan Yes, Close to the Edge atau pengaruh dari muzik Genesis, terutama dari segi soundnya yang ‘raw’.

Perbezaan ketara yang saya lihat antara Sweet Charity dan God Bless adalah dari segi konsep dan cerita. Lagu-lagu dan lirik Sweet Charity kebanyakannya lagu saduran, lirik pun mereka terpaksa menggunakan khidmat penulis lirik yang tidaklah berkesan sangat bagi saya.

Berbeza dengan God Bless yang mana lirik-lirik mereka banyak menceritakan tentang kehidupan dan alam ini sampai ke dasarnya. Lirik-lirik mereka menyatu dalam jiwa warga-warga marhaen. Dengarkan saja lagu Balada Sejuta Wajah atau Rumah Kita antaranya.

Seperkara juga God Bless dianggotai oleh pemuzik di mana kefahaman mereka tentang muzik dan falsafah itu seiring. Bahkan kebanyakan lagu dan lirik digubah sendiri oleh mereka. Bahasa yang digunakan dalam lagu-lagu mereka juga berkualiti dan kena dengan konsep muzik mereka.

God Bless ditubuhkan pada awal tahun 70an oleh penyanyinya Ahmad Albar, Ian Antono ( elektrik Gitar ) Donny Fattah ( Bass ) dan Abadi Soesman ( keyboard ) yang mana kesemua mereka ini merupakan pemuzik yang hebat terutama Donny Fattah dan Abadi Soesman.

Mereka berjaya menghasilkan 6 buah album penuh dari tahun 1975 sehingga ke tahun 2009 iaitu God Bless ( 1975 ), Cermin ( 1980 ), Semut Hitam ( 1988 ), Raksasa ( 1989 ), Apa Khabar ( 1997 ) dan 36th ( 2009 ).

Pun dari segi suara dan aura untuk muzik rock , bagi saya Ramli lebih menonjol dari Ahmad Albar. Tapi untuk aliran muzik yang mereka bawa, progresif rock, keutamaan lebih kepada muzik dan susunannya berbanding vokal. Kita lihat kumpulan muzik progresif terkenal dunia seperti Yes dan Rush.

Yes melalui penyanyinya Jon Anderson bukanlah seorang penyanyi rock melainkan punya nada suara yang tinggi, begitu juga dengan penyanyi kumpulan Rush, Alex Lifeson, suaranya juga hanya sesuai untuk konsep muzik yang mereka bawa saja.

Untuk gitar pula, saya lebih suka tone dan gabungan antara Wan Ahmad dan Rosli Muhalim berbanding Ian Antono. Cuma dari segi muzik dan konsep keseluruhannya saya memilih God Bless berbanding Sweet Charity.

Apabila Gong 2000 ditubuhkan pada awal tahun 90an hasil serpihan dari kumpulan God Bless, itu bagi saya tidaklah menarik sangat kerana mereka hanya memainkan lagu-lagu dari album God Bless yang terdahulu.

Lagu-lagu dan konsep muzik mereka juga tidak jauh beza dengan muzik God Bless.

**KOLEKSI ARTIKEL MALAYMAIL ONLINE


ANTARA BAHA ZAIN DAN DUNIA ANAK MUDA HARI INI

0 comments

Apabila Datuk Baharuddin Zainal atau nama penanya Baha Zain dinobatkan sebagai Sasterawan Negara yang ke-12 pada 15hb Mac 2013 yang lalu, pelbagai respon dan pendapat yang saya terima dari rakan-rakan. Ada yang suka dan ada yang tak suka ada yang bersetuju dan ada yang tidak bersetuju…

Untungnya saya punya ramai kawan bijak pandai yang berada di kanan dan kiri. Cuma yang saya pasti kecuali SN A.Samad Said (Datuk), ramaikah anak-anak muda hari ini yang kenal Baha Zain?

Saya tanya juga pendapat kawan-kawan yang sealiran seperti SM Zakir ( setiausaha agung PENA) juga kepada Zainal Rashid Ahmad( penulis, penerbit dan pemikir Melayu ) tentang kelayakan Baha Zain sebagai penerima anugerah SN. Rata-rata mereka bersetuju dan berkata itu adalah pilihan yang paling tepat.

Pun bagi penerima anugerah SN tahun 1982, Shahnon Ahmad seperti yang saya baca pendapatnya dalam portal Malaysiakini pada pada 18hb Mac 2013, agak kurang bersetuju dan menolak pemilihan tersebut. Emel yang dihantarnya melalui Dr Faisal Tehrani ke Mkini juga menyatakan :

“Shahnon melihat Baha Zain , yang diumumkan penganugerahan itu oleh Timbalan Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin, tidak berupaya dalam kritikan sastera”

Begitu juga bila saya tanyakan kepada Jimadie Shah Othman ( penulis dan penyair ) yang katanya:

“Kalau ditanya apa perasaan saya dengan penganugerahan anugerah sastera negara kepada Baha Zain, jawapan saya tiada perasaan. Saya tak mengikuti dengan dekat, kecuali yang di dalam Teluk Gong, saya tak pernah jatuh cinta dengan karya-karya Baha.
Bagaimanapun, bagi saya itu soal nombor dua. Saya tak pertikaikan soal kualiti, ia hanya soal rasa atau selera. Kedua, bidang seni bukan pencak silat. Dalam seni tak ada nombor satu atau nombor dua. Cuma, masalah yang merunsingkan saya apabila orang tak ambil kisah lagi dengan anugerah ini. Ia menjadi tak lebih penting daripada Maharaja Lawak atau Anugerah Bintang Popular.
Ini gelanggang sebenar Baha, untuk menempatkan dirinya dalam masyarakat sebenar. Jika itu boleh dilakukan, prestij itu akan datang sekali. Seperti beliau menyumbang dalam Telok Gong lama dahulu.”
Jimadie Shah Othman

Makanya saya pun terpanggil dan diberi peluang untuk mengulas tentang beliau dalam konteks kefahaman yang saya selesa, berterus terang dan terbuka.

Saya tidak akan mengulas seperti para bijak pandai yang bijak berkata dan bermadah seloka. Saya hanya akan mengulas dalam konteks yang biasa-biasa saja.

Beliau dilahirkan pada 22hb Mei 1939 dan berasal dari Hutan Melintang, Perak telah menerima pelbagai anugerah Sastera seperti Tokoh Pena pada 17hb Disember 2011 kerana lama terlibat dalam penulisan dan aktif dalam PENA.

Saya juga peminat sastera Melayu dan saya tahu Baha Zain adalah sasterawan penting yang banyak berjasa kepada negara dan atas sebab jasanya itulah beliau dianugerahkan dengan pelbagai anugerah dan darjat sesuai dengan jasanya.

Tahun 2000 dulu, terutamanya pada setiap jumaat pertama awal bulan, saya sering berkunjung ke PENA(Persatuan Penulis Nasional Malaysia ) yang lokasinya terletak berdekatan dengan bangunan Dewan Bahasa dan Pustaka.

Saya ke sana kerana belajar membiasakan diri dengan bernyanyi dan berlagu di hadapan khalayak. Tidak ada bayaran, pun itu tidak mengapa kerana saya menyanyikan lagu ciptaan sendiri, jadi itu saya anggap satu ruang promosi untuk saya dikenali, pun selama setahun saya di situ, nama saya mereka pun ingat-ingat lupa juga. Yang menerima saya itulah anak-anak muda yang moden dan terbuka yang asing dari PENA.

Pun begitu, kesannya saya kenal dengan beberapa nama besar penggiat dalam dunia sastera dan puisi Melayu seperti SM Zakir, Zainal Rashid Ahmad, Sutung Umar RS( yang waktu itu menjadi setiausaha agungnya) Rahimidin Idris dan beberapa nama lagilah.

Datuk Baha Zain sering ke PENA kerana beliau memang orang penting, dihormati dan diraikan di sana. Saya selalu juga menonton beliau bersajak dalam bahasa yang indah tapi berkesan. Caranya cara orang lama, kiasnya cara orang lama yang banyak makan garam, gitulah…

Membaca wawancara ekslusifnya dalam majalah Dewan Sastera di keluaran beberapa bulan yang lepas, tokoh penyair, pemikir sastera dan penulis ini agak terbuka dalam banyak hal. Tidak dinafikan beliau juga punya hubungan yang baik dengan mereka-mereka yang bertaraf legenda dan bergelar Sasterawan Negara seperti Usman Awang dan Keris Mas. Salah satu sebabnya mereka bekerja di bawah satu bumbung di DBP(Dewan Bahasa dan Pustaka) waktu itu di awal tahun 70an dulu.

Menariknya juga dalam isu tersebut ada dikupas tentang peristiwa 13 Mei dan isu Teluk Gong di tahun 1969 dan dasar mereka yang menentang kerajaan tentang isu bahasa waktu itu.

Baha juga terlibat dalam isu pemansuhan PPSMI (Pengajaran dan Pembelajaran Sains dan Matematik dalam bahasa Inggeris ) sehingga tercetusnya demo pada 7hb Mac 2009. Antara yang terlibat dalam demo tersebut selain beliau itulah Sasterawan Negara Datuk A.Samad Said dan pengerusiGMP( Gerakan Mansuhkan PPSMI) juga bekas pengarah DBP Datuk Dr Hassan Ahmad( Allahyarham).

Hari ini, seperti saya melihat PENA itu seperti sebuah pentas yang jauh di kayangan sana, yang terpencil dan yang tinggal hanyalah mereka yang seakan para dewa-dewa yang hanya memuji antara sesama mereka, begitulah saya melihat jarak antara Datuk Baha Zain( yang pernah menjadi presiden PENA pada 2008-2010) dan anak-anak muda hari ini.

Seperti yang dikatakan Baha Zain itu PENA, PENA itu Baha Zain, persoalan dan cabarannya, masih relevankah PENA untuk mewakili suara anak-anak muda hari ini yang nyata dan nampaknya semakin jauh dan tersisih dari mereka?

Berbeza sekali apabila saya melihat sikap dan rasa kemanusiaan yang terdapat dalam diri Datuk A.Samad Said. Beliau masih akan menyapa dan bertanya khabar saya seadanya ketika tiap kali bertembung di KL Sentral mahupun di dalam LRT. Bahkan bukan hanya saya, sesiapa saja yang menyapanya akan disambutnya dengan rasa hormat dan sifat kemanusiaan yang terpuji.

Di kalangan semua Sasterawan Negara sejak zaman Keris Mas (1981) sehinggalah ke zaman Datuk Baha Zain ( 2013), bagi saya yang paling merakyat dan dekat dengan masyarakat terutamanya di kalangan masyarakat marhaen itu lah Bapak A.Samad Said.

Dunia sastera dan budaya hari ini semakin terbuka. Ini bukan masanya kita bermadah seloka sambil mengajak masyarakat menerima dan datang kepada kita dalam bentuk yang kita mahu. Ini zaman di mana kita harus belajar bagaimana mahu memahami kehendak dan mahu mereka.

Apapun diucapkan tahniah kepada Datuk Baha Zain sebagai Sasterawan Negara yang ke – 12.


M.NASIR YANG TERLUPA ASAL USULNYA-BAHAGIAN 2

0 comments

Pelbagai respon yang saya terima kesan tulisan tentang Datuk M.Nasir di keluaran yang lalu. Ada yang bersetuju dan ada juga yang mempersoalkan. Saya terima apa saja pandangan dengan hati yang terbuka.

Seperti yang saya bualkan dengan seorang sahabat yang juga peminat M.Nasir yang baginya M.Nasir tetap seorang insan yang hebat terutama dari segi muzik dan susunannya. Saya tidak mempersoalkan tentang itu. Yang saya persoalkan adalah tentang ‘roots’ dan susur galur muzik yang diperjuangkannya.

Apabila bercerita tentang ‘roots’ muzik, saya rasa itu penting untuk kita faham tentang hala dan genre yang kita bawakan.

Pertama kali ke studio Luncai Emas di awal tahun 90an dulu bergaul dan mengenal insan seni bernama M.Nasir sambil membelek-belek koleksi piring hitam artis-artis barat miliknya saya tahu kita punya citarasa yang sama dalam muzik dan kefahamannya.

Beliau juga membesar dengan lagu Dylan, Al Stewart, Beatles, Pink Floyd, Cat Steven, Earth Wind and Fire antaranya. Itu lah yang saya maksudkan dengan ‘roots’. Begitu juga tentang kefahamannya tentang hakikat dan kejiwaan.

Dan perkara paling penting bagi saya jika kita seorang singer-songwriter, bikinlah lagu untuk buat orang berfikir ! Itu satu tanggungjawab bagi seorang pengkarya bergantung pada tahap kefahaman mereka.

Jika Amy, Jamal atau Saleem itu tidak ada dalam fikiran saya pun sebab mereka bagi saya hanya duduk dalam genre komersial sejak dari awal karier, begitu juga Ramli Sarip, beliau seorang penyanyi rock, bukan folk singer song-writer.

Sudahnya sahabat saya itu menyatakan , “ M.Nasir sudah tua bro!”, dan kami pun ketawa di suatu petang yang nyaman itu.

Roger Waters pun sudah tua juga, pun masih maintan rugged. Sting pun begitu juga…Mengapa perlu menjadi ‘poyo’ jika kita sudah solid ?

Nusrat Fateh Ali Khan sehingga Akhir hayat kekal dengan idealisma dan apa yang diperjuangkannya sehingga dunia mengkaguminya.

Perjalanan yang paling menarik bagi seorang pengkarya adalah seperti yang John Lennon lakukan, dari konvensional kepada tidak konvensional.

Berbeza pula dengan M.Nasir yang mana perjalanan seninya dari tidak konvensional kepada konvensional.

Satu hal yang harus diakui juga ramai kenalan saya , mereka ini adalah peminat yang membesar dengan lagu-lagu M.Nasir. Di usia yang hampir mencecah separuh abad ini kami membicarakan tentang topik dan isu tersebut dalam ruang yang lebih matang dan terbuka.

Saya tidak punya apa kepentingan dalam menyuarakan pendapat dan saya tidak ada hal juga jika M.Nasir itu seorang jutawan hasil penat-lelahnya berjuang dalam dunia muzik dan industrinya, cuma seperti yang saya ralat, beliau seolah mengambus lorong yang telah beliau bina sejak awal berkarya dulu.

Pentingnya bukan untuk beliau, tapi generasi yang akan datang. Tapi apalah yang nak dikisahkannya sangat pun?

Saya akui M.Nasir adalah satu watak menarik dari spesis yang ‘rare’ untuk ditemui. Hebat kerana mampu melepasi ruang mainstream dan lagu-lagunya yang bermesej itu diterima ramai. Juga beliau tahu apa ramuan yang masyarakat Melayu suka .

Seperkara juga tentang pengetahuan beliau tentang hakikat, kefahaman dan sifat keterbukaannya. Banyak perkara yang saya setuju yang mana bagi saya jika kita boleh membezakan antara ilmu usul dan ilmu hukum, kita mampu bermuzakarah dalam ruang yang lebih terbuka dan bukan semua manusia akan faham tentang perkara itu.

Lagu Tanya Sama Itu Hud-Hud yang diciptanya yang mana liriknya adalah pengaruh dari kitab Penyair dan ahli sufi Farid ud-Din Attar yang judulnya ‘The Conference of the Birds’ atau dalam versi Indonesianya ‘Musyawarah Burung’ adalah antara lagu komersial terbaik yang pernah diciptanya yang berjaya menembusi pasaran komersial sehingga menang Anugerah Juara Lagu tahun 1994.

Itulah klimaks pencapaiannya sebagai seorang penyanyi dan komposer.

The Conference of the Birds adalah karangan penyair dan pujangga kelahiran Persia Barat Farid ud-Din Attar atau nama sebenarnya Abu Hamid bin Abu Bakr Ibrahim ( lahir tahun 1120 dan meninggal pada tahun 1230 ) yang terhebat.

Hebat kerana pengisian dan gubahan bahasa yang indah serta jalan ceritanya yang berkisar tentang perjalanan nafsu dan diri kita sendiri sehinggalah ke titiknya, untuk sebuah permulaan dalam mengenal diri.

Saya salut M.Nasir kerana berjaya membuka minda dan mengenengahkan kepada masyarakat tentang perkara-perkara serius yang melibatkan kejiwaan.

Berbalik tentang hal komersial , Itu jugalah yang terjadi kepada penyanyi folk Indonesia Gombloh yang juga akur dengan kehendak mainstream di awal tahun 80an dulu. Beliau gagal mempertahankan idealismanya dalam berkarya.

Pun walaupun karyanya laku di pasaran komersial , Gombloh masih lagi hidup dengan watak bohemian dan menyatu dengan golongan marhaen dan gelandangan sehingga ke akhirnya. Masih rabak sehinga ke akhir hayatnya.

Begitu juga dengan Bob Dylan yang poyo dengan album Saved nya di tahun 80 dulu. Saya hanya mendengar Dylan melalui album pertamanya Bob Dylan ( 1962 ) sehingga album Street Legal ( 1978 ). Suaranya bila sudah semakin tua semakin sengau dan kurang dari segi intonasi. Memang tak sedap langsung!

M.Nasir juga dalam keadaan usianya yang semakin ke depan, dari segi suara dan intonasinya sudah tidak sama seperti di zaman Kembara dan album-album solonya yang terdahulu.

Tanpa Loloq, kata M.Nasir beliau telah patah sebelah sayapnya. Pun setiap manusia hadir ke dunia dalam bentuk dan acuannya yang tersendiri. Kerana kita juga akan pulang tanpa teman dan meninggalkan apa saja yang baharu sifatnya. Jadi bagi saya itu bukanlah penyebabnya.

Saya tidak akan bandingkan M.Nasir dengan seniman hebat dunia yang bernaung di bawah label ‘Real World’ milik Peter Gabriel seperti Nusrat Fateh ( Pakistan ) mahupun Salif Keita ( Mali ) atau dengan Iwan Fals sekalipun, tapi untuk negara kita yang serba-serbinya lemah gemalai ini, alangkah baiknya jika kita memiliki seorang ikon yang rugged, berilmu dan rebel seperti Bob Marley, Lennon, Bono antaranya.

Masyarakat kita sudah lama lemas dalam ayat-ayat cinta yang layu dan penuh rindu-dendam.


Page 5 of 125« First...34567...102030...Last »