Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

Lirik-lirik Album Sakrat

1 comment

99

sembilan puluh sembilan namamu
kulakar pada kartu iman
ikut ku titip kepadang mimpi
awankah bakal menutup siluku
tika linglung menafsir
segala yang pernah bermula
padang mimpi kuĀ  pun rentung
menghirup nafas renta

pada segala yang punya nama
apakah aku juga didalamnya
sembilan puluh sembilan
oh namamu

kunaksir agar ruangmu masih
dapat ku nyeroboti
aku ingin diam sang bayi
aku ingin nyala pertapa

bergulir dalam lengkung bianglala
sembilan puluh sembilan namamu
dimanakah awal yang akhir
akan kukenderai jahar angin kepusarmu
mencicipi gizi maknawi

Catatan ditaman

puisi tak mau membenih disini
meski angin mendesah
dan sunyi berdakapan
mencicipi dingin malam

bulan pada bersembunyi
disebalik rumpun bambu
meluluhkan bayang-bayang
dan kata-katapun seperti
enggan mengapung
dikolam fikir yang kelam

Dalang

aku menatap lembar nasib
yang terbakar dikamar
gigil tubuh,apakah
ditulari takut
atau bara kata-katamu
yang menggelinding dikuping

kenapa tidak kusadari
ular yang mendelik
dan berdesis itu
bersembunyi disebalik tubuhmu

Kota angan

kota angan
mendakap berahi
tika sang tualang
menyandar mimpi kedada perawan

kota angan
menyita gelisah
ada kala dendam pecah
dan basah

gema kudus tak mampu
menampan gerah
iman pun menggelepar dalam diam
kota angan
kegalauan

Pulang

sehelai daun
kering tandus gugur
sebenarnya ia pulang

seekor ikan
renangi laut terbentang
sebenarnya ia pun pulang…

seorang aku
mengitari keakuanku
alpa….
sesungguhnya
akan pulang jua
dalam hitungannya….

Sakrat

sewaktu kau tiba
angin semilir jadi malu
untuk bertamu dikamar ini
membiarkan debar mengapung

tanpa disedari
ruang sempit ini dibalut gigil
lemas dan resah
gerah yang gelisah
gelora membadai kehalkum

segala keempukan duniawi
kini bagai ilusi tak tergapai
bergelut arakan kumulonimbus
berpinar segalanya menggelepar

pedih memilir
darah seakan enggan menyusuri rongga
dan sekoyongnya sejat
hati jiwadiri
terngadah kembali pasrah

Secangkir kasih

secangkir kasih
yang kuhirup
sejak pertemuan itu
kuhirup lagi…
berulangkali

kerana,
secangkir kasihmu
tak pernah kontang
dan aku peminum
yang tak pernah puas

Segenggam tanya,buat penunggu ragu

apa yang bakal kau titip
setelah sekoyongnya
bukit luluh oleh lenturan
suara itu
laut yang sering
menggendong gemuruh
menyodor sunyi pada pantai
dan tanah seperti kasur
sedang dibenahi

kala hujaman mata binar
melumatkan pilihan
pena,belati dan doa pun menjadi debu
sedang kau yang berpendar
dalam linglung
masih mengincar saat mau mengacung tashid

Seru

serulah namaku
dihujung penantianmu
tika gegar dan runcing
kesetiaan
sesekali igauan liar
merenggut tulus tanpa sedar

serulah namaku
keutuhannya akan datang
mimpi ngeri akan hilang
alunan rindu membayang
elusan rindu membayang
membahangkan nyala kasih

Terimakasih , realiti

tika buah mimpi ranum
meniduri malam yang harum
tekad dan angan berpencak
menakluki diri

aku pun menjadi seorang pelupa
ingin menyeretmu
kealam khayali
terimakasih,realiti
lantaran sempat menyentak
alpa dalam diri


Lirik-lirik & Kord lagu dari Album Aku & Bulan

0 comments

Sepantas Berjalanlah Kau

Sepantasnya berjalanlah kau
kesisi tanpa menegurku
kan ku sapamu sediamnya
menghormatimu seperti aku
menerima hukum alam
maka kemarilah kesisiku
irama yang bermain
tak mampu ku lepaskan
ku biarkan ia berlegar
sebelum lenyap dan hilang
dan launganku itu
adalah nafas bagai api
leburkanlah mimpiku
dudukilah singgahku yang kau lepaskan
diakan menantimu
ketentuan yang di tentukan

Hei Pak Abu

hei Pak Abu anakmu ponteng sekolah
dia ada dimeja snooker
seluar hijau baju tengkorak
rokok dibibir tak mahu lepas
minggu lepas kau tempeleng cikgunya
kerana merotan anakmu dikhalayak ramai
sebab dia kurang ajar
di selaknya skirt pelajar perempuan sekelas
virus orang kita semua mahu jadi dewasa
gengster sini, gengster sana
hei Pak Abu anakmu ada dilokap
di tangkap polis kerana mencuri
10 tin guiness stout di restoran Ah Chong
bersama 3 rakan sekelas
hei Pak Abu anak perempuanmu dah lari rumah
ikut jantan motor yang menjadi idolanya
kerja dikilang tak mahu lagi
konon nak jadi model pakwenya boleh rekomenkan
hei Pak Abu, anak perempuanmu buat hal lagi
dia sudah mengandung hasil perkongsian dengan pakwenya
mana kau nak letak mukamu
sana sini orang berkata
anak-anak di zaman ini sukar di kawal lagi
guru sekolah dilarang merotan
kalau dibuit mak bapak melenting
hei Pak Abu

Di langit Yang Jelas

Serikanlah suasana malam
untuk sebuah cheritera
mimpi tak berpenghujung
manusiakanlah aku
sebagaimana kau mengisbatkan lakuku
AKU KEKERINGAN
berjalan dipermukaan
ada engkau dan hikmahmu
dan ku berpijak
DI LANGIT YANG JELAS!!
layangkanlah sutera malamku
aku kan terharu
sedetik yang setahunmu
mengadaplah,hadapilah sukacita
umpama makan malammu
ITUKAH INDAHMU?

Mungkin

mungkin aku akan faham
bilamana mata bertentang
tak sesukar yang di gambarkan
MUNGKIN
mungkin mata aku kelam
walau siaran diradio
masih berbunyi
mungkin
apakah yang mereka tahu
tentang keabadian
tentang pengabadian
ataupun buta matahati
buta matahatimu
mungkin aku akan longlai
yang pasti disisimu
bukan dia atau mereka
Mungkin…

Aku Manusia Hari Ini

katakanlah ,apabila kata2
berintikan rasa yang bukan mimpi shahdu
buaikanlah musik di hatimu
dengan irama realiti cita-cita bukan mimpi
dan ku pecahkan tembok yang kau kukuhkan
aku kan berupaya
aku manusia hari ini
katakanlahakan kubakarkan
kertas perjanjian lama
aku mahu HARI INI
pecahkanlah STATIK semalammu
kita manusia HARI INi
kita manusia zaman ini

Revolusi Mental

Bm F#
Suasana apakah yang kulalui hari ini?
Bm F#
mengadap wajah-wajah dan cerita yang sama berulangkali
A D F# Bm
marilah kita ubah episod yang telah basi
A D F#
kerana engkau lebih memerlukannya
Bm
untuk yang tersembunyi
Bm
satu kapal satulah nakhoda
F#
layari dan tentukanlah
Bm F#
nasibmu sendirian itulah ceritamu
A D F# Bm
tak perlu engkau hebahkan andainya kau berjaya
A D F#
tiada siapa yang akan mendengar
Bm A G F#
kau hebahkanlah pada dirimu sendiri
Bm A G F#
kerana dia lebih mengerti hatimu
Bm A G F#
kau hebahkanlah dan berpestalah untuknya
Bm A G F#
kerana dia lebih memahami
G/F#
REVOLUSI MENTAL

Kalau Perlu Aku Katakan

intro: Dmaj/Gmaj7
Dmaj7/Gmaj7/Dmaj7/Gmaj7
kalau perlu aku katakan,akan aku katakan
Em/A/G/A/D/Bm/G/A/D
walau dalam diam ( disuasana yang murung ini )2x
tak perlu lagi pandangan basa basimu
berikanlah aku air suam
dari gelas layak sang pengemis (2x)
G/A/F#m/Bm7/G/A/D
aku mahu tidur lama,apabila usai semua
G/A/F#m/Bm7/
kebahagiaan ini memadailah
E/A
tak perlu mimpi indah syurga
catatan ini mungkin kosong
aku tahu kau pun sama
lalu apakah yang kau mahu
di saat yang tak di duga ini (2x)

Bulan

disini kau ada bulan
di dalam bukan yang diluar
hanyalah untuk kau fahami
indahnya tiap kejadian
setiap kita yang bernyawa
dikurniakan satu bulan
isbatkanlah jangan kau nafikan
tuk merasai keindahan
bulan yang diluar
hanyalah untuk keindahan luaran
mungkin kau kan dibutakan
oleh duniawi
yang tak punya rasa


Lirik-lirik dan Kord lagu Album Itu Padang..Aku Disitu

0 comments

Langit Makin Gelap

Menanti mu…
Seperti semalam
Dimusim yang tak menentu…
Buat ku gelisah…
Aku pun mencangkung
Ditengah padang lalang
Dan kubuka…
Kubukakan bajuku
Lemparkan keudara…
Dan angin, membawa ku kepadamu
Dalam amarah aku luahkan
Emosi kesan kekecewaan
Melihat nasib penghuni alam
Kesengsaraan yang berpanjangan
Yang berkuasa bertuhan kan nafsu…
Mereka bahagia melihat angka kematian
Insan yang naif…
Insan yang naif
Cahaya mentari
Menyentapku
Bangunkan aku dari mimpi siang…
Terus ke jendela…
Langit makin gelap…
Langit makin gelap…
Langit makin gelap…

Hari Hari Autistik

intro :Cmaj7/Fmaj7
Dm/G/C
Dan Adam ada disini…
Am/E/A
dunianya teka-tekiku
Bm/G/D/A
pandang demi pandang…
Bm/F#/G
dimanakah dia…
Dm/G/C
bawalah aku keduniamu
Am/E/A
kita sedarah bukankah
Bm/G/D/A
dan kutatap wajahnya semahuku…
Bm/F#/G
kerana dia aku…
Cmaj7/Fmaj7
walau kubiar…dia berlari
Cmaj7/Fmaj7
dan kan kubuka semua ikatan
C/G/F
agar dia…bebas apa saja
C/G/F
untuk bermimpi tentang apa saja
Cmaj7/Fmaj7
walau sebenar semua jawab
Cmaj7/Fmaj7
ada didiri…tak kunafikan…
C/G/F
dia adalah hidup ku…
C/G/F
dia adalah nafasku…
Am/G/F/G/Am/G/F/Cmaj7
dia..alasan, agar aku lebih berdiri…
Fmaj7/Cmaj7/Fmaj7
disini…
Dm/G/C
tiada kunafikan…
Am/E/A
dialah pembimbing…
Bm/G/D/A/Bm/F#/G
untuk aku…lebih beralasan dalam menghargai…

Sketch (Subuh 3:15)

intro: G/D/A2x
A
Matikan lah perasaan
G
jika ia menghukummu
D Fmaj7
membawamu keawang awang
A
bahkan menewaskan mu
A
itu bukanlah mimpi suci
G
jika ia membebankan
D Fmaj
buat kau jadi pemimpi
A
kau biar jiwamu didalam
E/A/E/A/D/A/E
hidup hanyalah mimpi siang
E/A/E/A/D
kau kan kepeningan
E/A/E/A/D/A/E
bila batu batu menghempap
Bm/G/E
kaulah pengembara yang gagal
Bm/G/E
kaulah pengembara yang gagal
A
keluarkanlah dirimu
G
sebab waktu masih siang
D Fmaj7
matahari masih berfungsi…
A
setetap dan seadanya
A/G
keluar dan berfikirlah sebelum terlambat
D maj7
sebelum kau putus asa…
A
atas kekalahan semalam…

Itu Padang…Aku Di Situ

intro: G
G
Itu padang aku di situ
Fmaj7
dalam diri hijaukan mimpi..
Em/D
Hijaukan mimpi
G
Kuberguling bagaikan mati
Fmaj7
berputaran bagai mentari
Em/D
bagai mentari
G/B/C
Semalaman aku di lenyapkan
G/B/C
dalam malam padang yang hijau
Am/Fmaj7
subur aroma tubuh
A/D
aroma tubuh
G
Itu bulan aku di situ
Fmaj7
kuning wajah serikan mimpi
Em/D
serikan mimpi
G
Seri alam akrabkan mimpi
Fmaj7
bergelora ombak di jiwa
Em/D
ombak di jiwa

Lagu LaraRia

Mari menyanyikan
lagu lararia
dan muzik bergema
berdansalah sambil menangis
berdansalah sambil menangis
kau kuncilah suaramu
aku mahu bersuara
mungkin sumbang
tapi telingaku positif saat ini
telingaku positif saat ini…
aku mungkin berlakon
diwaktu yang tak diduga ini
biarkan langit bercahaya
biarkan mereka terpedaya…
mari menyanyikan lagu kurun kelima belas
marilah berlakon
dendangkan lagu lararia…
dendangkan lagu lararia…

Lagu Sofa Biru

intro: G/B/Em/C/Am/D7/G/D7
G/B/Em/C
Kebekuanmu penyebab kedinginan
Am/D7/
setelah sandiwara semalam
G/D7
semalam yang hampas
G/B/Em/C
kau pecahkan pintu kau bakar emosi ini
Am/D7/G/G
kau mahu egoku pecahkan kaca mimpiku
B/B/
lihatlah sofa biru
Em/C
musim-musim yang menghukum
G
aku belum mati
D/Em/C
aku masih disofa ini masih…
G
aku belum mati…
D/Em/B/C/D7
aku masih disofa ini masih disofa ini…
G/B/Em/C
esok hari cuti akan ku bentangkan layar
Am/D7/G
aku masih disitu oh bukankah…

Usah Biar Ku Beku

Nyatakanlah semahu perasaan mu
usah biar ku beku
dan kukutipkan semua bunga ditaman
taburkan dihalaman mu
engkau adalah aku
aku adalah dia
usah biarku beku untuk selamanya
usah biar ku beku…………….
berderetan lampu lampu dijalanan
kubentangkan untuk mu
sehamparan permaidani dijalanan
semuanya untuk mu…………..

Dari Warung Kopi

Dan waktu pun terus berlalu tanpa batas nya
seiring bersama takdir penentu
kita pun semakin dalam mengerti erti kehidupan
dan kita lalui dan rasai segala luka
mengerti dan makin menghargai waktu
hidup hanyalah lakonan cuma…
keseimbangan
dan akhirnya
kita disini
menghirup udara segar
dimeja makan…diwarung kopi…
betapa indah nya suasana
dan bercerita itu impian…
itu ambisi mentalisasi
oh alangkah…alangkah asyiknya
betapa menyatu nya waktu
dan kita semakin mengerti tujuan kita
semakin memahami destinasi pun
akhirnya kita selesa begini
disaat ini…

Sama antara sesama

intro: C/F/C/G/Am/C/E7
Dmaj7/Gmaj7/Dmaj7/Gmaj7
biarkan kata kata berterbangan
Dmaj7/Gmaj7/Dmaj7/Gmaj7
bagai kupu-kupu selepas hujan
Em/A/F#m/B7
lambang perhiasan semu
Em/A/Dmaj7/Gmaj7
lambang perhiasan semu
Dmaj7/Gmaj7/Dmaj7/Gmaj7
datanglah aku tunggumu di sini
Dmaj7/Gmaj7/Dmaj7/Gmaj7
aku dan kupu-kupu didinding itu
Em/A/F#m/B7
jadi perhiasan untuk kau tatap
Em/A/Dmaj7/Gmaj7
jadi perhiasan untuk kau tatap
Am/F
DIMANAKAH kau…
C/E
kaLa tubuh ku hangus
Bm/G
dimamah mentari
D/A
ditengah padang yang luas
E/A
di manakah kau…
E/A
kala ku mendongok kelangit
Bm/E/A
yang ku tatap hanya awan
Am/F/Dm/E
aku tertipu lagi…
Bm/G/Em/F#
Aku tertipu lagi
Dmaj7/Gmaj/Dmaj7/Gmaj7
kehadiranku hanyalah lakaran
Dmaj7/Gmaj7/Dmaj7/Gmaj7
campuran warna warna
Dmaj7/Gmaj7
yang di gaulkan
Em/A/
sehingga menjadi kita
F#m/B7
SAMA ANTARA SESAMA
Em/A/Dmaj7/Gmaj7
Sehingga menjadi kita antara sesama

Berjalan Seadaanya

kau tahu dimulutmu
ada kata-kata
kau tahu dihatimu siapa dirimu
didirimu itu
dan sedalam dalam mu
ada batu permata
perlukah kau gilap
perlukah kau gilap?
perlukah kau gilap…?
kau adalah takdir yang sentiasa disitu
untuk mu…untuk mu
kau tahu dimimpimu
ada angan-angan…
matikanlah ambisi
berjalanlah seadanya
berjalanlah seadanya………

Mari Bersendiri

Mari bersendiri
menemani diri
disudut jendela
yang telah kusingkap
biarkan angin pagi membelai
tubuh ini
kualunkan lagu
luahan nurani
mungkin tak semerdu
namun memadai
hiburkan jiwaku yang sengsara
aku selalu bertanya pada diri sendiri
mengapa kita diciptakan dan saling memerlukan
aku selalu bertanya pada diri sendiri
mengapa kita bersengketa antara sesama
atau memang itu memang kehendak manusiawi
yang memang megah akan perasaan hasad yang
menguasai diri…
yang menghukum diri
yang menyeksa dirimu
diantara kita
harus ada pegangan
walaupun berbeza
tujuannya sama
isikan jiwamu dengan kasih sayang


Lirik-lirik Album Pesta Jiwa II

0 comments

Hayatilah Kecewa Ini

hayatilah kecewa ini
kalau memang engkau punya
bulan masih di pangkuan
walau kemana halamu
walau kemana halamu
disini ada luka
dibola mata dan hati telus
irama yang mengasyik
usah kau bangun dulu
usah kau bangun dulu
seharian bercerita
aku pun singkaplah jendela
walau tembus dek sinar mentari
hayatilah kecewa ini
dihadapanku…ada dia
dan mataku masih menatapnya
inikah nikmat
engkau buat aku gila
kau buat aku gila

Catatan 1

aku berjalan ditengah kota
berjalan jalan tanpa tujuan
terlanggar bahu jalan
aduh sakitnya
terus berjalan sambil berkhayal
tenggelam dalam irama alam
enyahkan riuh kota
adus aysiknya
hujan turun pula..
basahkan aku , semua basah
dingin seluruh tubuhku
terus berjalan,didalam hujan
menafikan murung waktu…
basah itu menyegarkan
ada masa kehendak jiwa
sukar diramalkan
cerita dunia tak akan habis
insan sengketa demi kuasa
mengharukan aduh dunia
melihat sang semut saling bersatu
berpegang pegang bersentuh sentuh
aku termangu,aduh malunya
sedangkan kita yang memang pandai
terlalu pandai hingga nafsu menguasai diri
kerana nafsu jadikan rakus
itu makanan untuk manusia
KETAWALAH…KETAWALAH…
aku tersentak dari lamunan
hujan berhenti,aku pun sampai
dipintu rumah,aduh penatnya


Sama antara sesama

biarkan kata kata berterbangan
bagai kupu-kupu selepas hujan
lambang perhiasan semu
lambang perhiasan semu
datanglah aku tunggumu di sini
aku dan kupu-kupu didinding itu
jadi perhiasan untuk kau tatap
jadi perhiasan untuk kau tatap
DIMANAKAH kau…
kata tubuh ku hangus
dimamah mentari
ditengah padang yang luas
di manakah kau…
kala ku mendongok kelangit
yang ku tatap hanya awan
aku tertipu lagi…
kehadiranku hanyalah lakaran
campuran warna warna
yang di gaulkan
sehingga menjadi kita
SAMA ANTARA SESAMA

Biarkan Mulut Berbicara

biarkan mulut berbicara
dari atas bumbung nestapa
kesedihan hanyalah luahan
LUAHKANLAH
biarkan aku kesejukan
diatas padang antartika
moga kebekuan menyatukan
aku dengannya
ladang yang terbakar
derita nestapa
DUKACITA itu memang milik kita
itulah alamku .. BEBASKANLAH aku
bagai kupu-kupu yang BERTERBANGAN
alamku,birukanlah aku
moga mudah aku bernafas
ceriakanlah suasana itu
oh alamku

Semalam telah mati ,itu katamu

ceritakanlah kepadaku
setelah usai kusutmu
dan bunyikanlah
iramamu
dalam nada yang sunyi
aku kan cuba mengerti
walau pintu terkunci
semalam telah mati
itu katamu
semalam telah mati
itu katamu
ceritakanlah lagi
melodi yang kau pecahkan
seperti jambatan yang mati
dan engkau pun di situ
aku dibawah mentari
sinarnya menyegarkan
hargai dan berbaringlah disisiku (2x)
dan telah kusiapkan
butir butir mimpi
yang ku kenal pasti
dan telah ku siapkan
semuanya hanyalah untukmu
ceritalah kepadaku
tentang padang yang hujau
sehijau hati yang kudus
dan engkau pun disitu
aku tak akan mungkir janji
bukakanlah pintu mu
SEMALAM TELAH MATI… ITU KATAMU

Ini Padang

ini padang
untuk kita berlari
luahkan apa yang perlu
berlari dan berlarilah
ini padang
sebidang tanah yang lapang
selapang lapangnya
yang engkau lihat
dataran kaki langit
berlari berlarilah
berlarilah semahumu
akan sampai waktunya
kau akan lemah sendiri
kau akan lemah sendiri
ini padang
untuk kita lelapkan mata
selepas penat berlari
TATAPLAH MATAHARI mu
MATAHARI mu

Untuk orang kita

kota ini mungkin mengerti
akan sikap engkau dan aku
debu panas yang mencacatkan
wajah wajah yang dulu suci
engkau dibawah
sinar lampun jalan
aku disini kegelapan
sanggupkah engkau
untuk menyapa ku
agar dapat
aku melihat aku
demi masa yang pantas
beredar
erti kemanusiaan
yang tiada lagi
amanah semakan engkau
kau alpakan
janji hanya tinggal janji
janji hanya tinggal janji

Pesan

sudah bangunkah anak ku?
anak ayah yang seorang
permata bondamu
yang sentiasa disisimu
bukalah mata mu hai manja
mentari telah menunggu
untuk kita nikmati
berapa berertinya
HIDUP INI…
lihatlah sekeliling mu
alam panas yang menanti
agar kau perlu tabah
dalam mengharungi
lihatlah sekeliling mu
semua orang perlu berlari
untuk memahami erti hidup
yang lemah akan ketinggalan
peluklah ayah mu hai manja
biarku bawa bersama
bersama harapan
ayah dan ibu mu


Bingkai Tanpa Wajah

subuh yang menyegarkan
aroma vitamin hakiki
ku selak jendela waktu
lontarkan wajah kebulan
sesempurna kejadian
benamkan riuh rendah kehidupan
biarlah aku begini
aku nak kecil yang keriangan
bingkai yang ku bina
telah ku siapkan
hanya menunggu waktu
untuk ku gantung
didinding mimpi
untuk ku gantung
didinding mimpi
tiasa wajahku di situ
yang kau lihat hanya bingkai
sebab wajah itu ada disini
kusingkap untuk kutatap
padamkanlah lampu subuh
bergegaslah untuk beradu
usai mimpi satu minit
ini waktunya … ini waktunya
untuk kau pergi
untuk kau pergi

Hanya engkau

hanya engkau
yang mengerti
perasaan hati ini
kian lama ku mencari
baru kini ku temui
dimata mu ada sinar
kebahagiaan yang abadi
rasa kasih makin segar
hanya engkau ku dambakan
kasih ku…

Pesta Jiwa

aku adalah pengembara
mengembara merentasi
langit yang berlapis
ada masa..aku gagal
masih berusaha
perjalanan ku
bagai warna warna surreal
itu ABSTRAK untuk difahami
ada msaa ku sendiri
GAGAL memahami
kita adalah pengembara jiwa
yang sentiasa
menuju kesitu
keasalmu untuk kembali
kembali padanya…


Page 1 of 212