Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

Impian Yang terbantut..Ha ha ha

0 comments

Baru-baru ini saya brsembang dengan seorang kawan yang sangat suka muzik metal. Apabila bercerita tentang rock dan metal sudah tentulah yang kita utamakan adalah kehebatan sang pemain gitar. Bermula dari Chastain, Vinnie Moore, Jason Becker, McCalpine, Marty Friedman, Malmsteen, Gilmour dan banyak lagilah. Semuanya memang hebat dan bagus belaka.

Teringat sewaktu di kampung kita berlumba-lumba untuk jadi bagus dalam permaianan gitar. Gitar tong adalah sejenis instrumen yang mana ianya sinonim dengan anak muda berbangsa melayu dan saya sebahagian dari mereka. Salah satu sebab ianya murah dan mampu di beli. Kalau dulu gitar tong jenama ‘Kapok’ hanya berharga rm 40 lebih kurang. Saya percaya dari situlah lahirnya gitaris-gitaris hebat kita seperti Man Kidal, Arwah Samad dan banyak lagilah.

Untuk jadi bagus kita kena praktis, praktis dan praktis. Asasnya ‘counting’ perlulah tepat dan konsisten. Untuk jadi bagus kita kena main sampai orang cakap kita bagus, bukan kita yang cakap kita bagus. Dan yang lebih penting kita kena gila. Tak cukup sekadar biasa-biasa atau gitu-gitu saja. Gila itu seperti kita praktis pagi, petang, siang dan malam dan rasa muzik itu dalam diri kita selalu.

Apabila sudah bagus, seorang gitaris itu akan fikir nak bagus solo macam malmsteen, Vinnie Moore, Chastain atau slow sikit macam Gilmour tapi sedap dan lunak. Begitulah saya mula berfikir yang mana akhirnya saya terpaksa matikan impian untuk menjadi seorang gitaris yang solo laju-laju macam roket kepada lebih akustik yang ada asas-asas rhumba, klasikal dan flamenco yang kuat. Saya simpati pada kawan-kawan gitaris yang hebat menyolo dengan muzik metal yang laju. Masalahnya kemana mereka nak pergi? Yang mana akhirnya mereka akan kecewa untuk mengejar impian sebgagai seorang gitaris dan menukar karier menjadi pekerja kilang. Kecewa kerana di sini majoriti masyarakat kita tidak akan faham dan dapat menerima muzik yang sebegitu. Masyarakat bukan nak tengok solo Shahrul Ekamatatra melainkan suara penyanyi Rahmat yang penuh melodi dan kemelayuan dan lagu sentuhan kecundang atau pusara lebuhraya penuh dengan lenggok dan skema sentimental mendayu yang meruntun hati anak muda rugged berambut panjang lepas bahu. Jadi itulah kenyataannya. Ha ha ha

Akhirnya jika kita bagus..Kita akan memilih kemana kita nak pergi. Pilihan untuk kita adalah bermain muzik di pub, hotel atau majlis komersial yang mana pilihan muzik yang mereka mahu adalah lagu evergreen. top 40 dan klasik nasional. Kita boleh buangkan impian kita untuk jadi gitaris yang solo laju macam roket dan beralih kepada muzik yang biasa-biasa saja. Itulah kenyataannya dan kalau kita tak suka kita boleh simpan gitar dalam reban ayam, jual atau sebagailah dan beralih untuk kerja makan gaji atau berniaga.

Dan itulah yang selalu saya fikirkan dulu dan akhirnya hari ini saya faham yang paling penting dalam hidup ini adalah jika kita tahu kita main muzik untuk apa sebenarnya. Kalau untuk cari makan kita kena betul-betul faham kerja kita adalah menghiburkan khalayak. Itu saja dan balik rumah duduk dalam bilik sorang-sorang kita masih boleh menyolo laju macam roket untuk layan jiwa yang kacau. Ha ha ha

Share This Article On Facebook

468 ad

Comments are closed.