Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

Kehidupan, kemanusiaan dan Gombloh

0 comments

Saya mula mendengar lagu Gombloh tahun 1986 dulu. Itulah, berkumpul dengan kawan-kawan sealiran di Pasar seperti Johari Hamid, Ajeed, Bob, Imuda, Pakya dan lain-lain kawan termasuk dari geng anak alam, banyak knowledge yang kita boleh dapat. Saya ke Kuala Lumpur tahun 1985, mula dengar lagu folk sejak 1982 dengan Ebiet. Folk adalah untuk santapan jiwa, memang tak hensem tapi itulah, kehendak jiwa ni bukannya nak tengok yang hensem pun. Sebabnya jiwa itu matahati yang merasa kenikmatannya.

Jadi kelompok kawan-kawan saya ni memang spesis yang rare. Jenerasi Woodstock, muzik 70an, apa lagi? Ha ha ha..Hari-hari melepak di Pasar Seni yang memang menempatkan orang-orang macam kami, waktu itulah..

Berbalik kepada cerita penyanyi folk Gombloh yang lahir di Jawa Timur 14hb julai 1948 dan meninggal dunia pada 9hb januari 1988 ni tadi, itulah seperti saya katakan tadi..saya membesar dengan lagu-lagu folk. Yang terbaik untuk reference adalah Indonesia kalau dari rumpun nusantara kita. Pertamanya kerana kalau di sana, tukang sapu jalanan pun jenis golongan yang faham seni dan budaya dalam konteks yang lebih terbuka. Kalau di sini, maaf cakaplah..kita tidak dididik dengan knowledge muzik yang pelbagai. Jadi kelompok yang menjadi ikutan anak muda kita dulu hanyalah URTV dan yang sewaktu dengannnya. Jadi apa yang kita boleh expect dengan level pemikiran masyarakat dalam menilai seni dan budaya? Kita hanya meletakkan muzik hanya dilingkaran angan-angan yang buat kita jadi manusia yang jenis suka berangan tentang Hollywood dan Bollywood. Pengisian untuk jiwa kita khususkan pada kategori nasyid? Ha ha ha

Gombloh – Saya dengar Ebiet, Franky Sahilatua, Iwan Fals, Leo Kristi, Sawong Jabo dan beberapa nama lagi. Cuma Gombloh bagi saya muzik dan liriknya terutama waktu beliau bersama dengan grup Lemon Trees agak ke depan dan lebih mantap. Dengan konsep muzik art rock, blues, folk dan lirik-lirik yang penuh dengan elemen kemanusiaan, kehidupan, nasionalisme, ketuhanan, saya kagum dan banyak ilmu pengetahuan yang kita boleh dapat melalui karya-karya Gombloh.

Semangat nasionalismanya kuat, cerita tentang kehidupannya memang untuk rakyat marhen. Cerita tentang Tuhannya penuh dengan elemen-elemen mistikal dan kejawaan seperti lagunya ‘sekar mayang’ dan Hong Wilaheng’.

Cuma apabila Gombloh beralih ke karier solo dengan album Apel(1983) saya rasa idealisme dalam berkarya agak mengendur sedikit, pun masih lagi hebat.

Bermula dengan album Nadia dan Atmosphere(1978) sehinggalah Gombloh& Lemon Trees berjaya menghasilkan 10 album pada tahun-tahun berikutnya sehinga tahun 1983. Selepas itu beliau beralih ke karier solo yang mana lagu hitnya ‘kugadaikan cintaku'(1986) meletup di pasaran muzik Indonesia.

Gombloh memang real, bagus kalau anak-anak muda hari ini menjadikan karya muzik dan lirik Gombloh sebagai bahan rujukan.

Gombloh Lemon Tree’s Anno 69 – Pesan Buat Kaum Belia (1981)

Proloog :
“sebetulnya aku tidak begitu suka basa-basi. tetapi karena desakan hati nurani dari seorang anak manusia yang merasa tidak akan berarti apa-apa dalam masyarakat. sekiranya tidak ada simpati dan bantuan dari teman dan kerabatnya yang berupa doa semangat, prinsip peranan, dan tenaga dalam soal apapun.

maka aku sebagai yang bersangkutan sudah seharusnya mengucapkan banyak-banyak terima kasih. semoga tuhan melimpahkan rachmat pada umat yang sepantasnya menerima rachmat itu.

dan terimakasihku pada para penggemar yang sudi meluangkan waktunya untuk mendengarkan oleh-olehku ini

(Gombloh, Des 1981)

musisi :
Gombloh, Ratih, Sulih, Sunatha Tanjung, Joko, Dewak Dewabrata, Simon Keriting, Saud Happynes Hutatimur, Wachid Aji

Share This Article On Facebook

468 ad

Comments are closed.