Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

Kenikmatan dan pencapaian itu kadang membutakan

0 comments

Kita hidup kalau boleh memang mahukan kejayaan demi kejayaan. Banyak rahsia mahupun misterinya di situ. Apa ada selepas pencapaian yang gemilang?

M.Nasir( Datuk) selepas mendapat gelaran datuk, kini menjadi duta cokelat Kit Kat. Itulah pencapaian gemilangnya sebagai seorang seniman. Mana karya-karya hebatnya hari ini? Tidak seperti dulu, sewaktu berkasut Fung Keong, berbaju kemeja Western, penuh kharismatik..Itu dululah, suatu masa dulu. Hari ini di depan kamera bukan main bergaya sakan, tak ada lagi muka ketat bila berhadapan kamera. Mungkin inilah harga yang perlu kita bayar untuk menjadi seorang seniman yang bergaya, kaya dan ternama. Ha ha ha ..Apapun saya ucapkan tahniah kepada beliau. Apa boleh buat, perjalanan ini bukan kita boleh duga permainannya.

Kita hanya manusia biasa. Itulah kenyataannya. Kita bukan Gautama Budha yang sanggup meninggalkan kemewahan untuk masuk dan merasai ruang dan musim penderitaan. Kita bukan wali-wali atau ahli sufi hebat seperti Shekh Siti Jenar yang sanggup meninggalkan kemewahan untuk menyatu dengan sang pencipta dan meninggalkan cerita-cerita hampas dunia yang tidak membawa kita kemana-manapun sebenarnya. Kita bukan Jalaluddin Rumi yang membuang kenikmatan dunia dan pangkat setelah berguru dengan gurunya Shamsi Tabriz sehingga kematian gurunya membawa kesengsaraan yang maha hebat . Dari situ barulah terhasil karya-karya masterpiece beliau termasuk ‘ Diwan Shamsi Tabriz’, salah satu kitabnya yang agung di mata dunia dan kyalayak. Kita kata kita baca kitab ‘ Mushawarrah burung’ atau Conference of birds karya agung Fariuddin Attar, malang kita gagal menterjemahkan maknanya dalam bentuk yang praktikal.

Nyatalah, kita di sini hanyalah manusia biasa yang masih perlukan itu ini..nafsu nafsi..

Itu sebab saya salute perjalanan hidup Gombloh, penyanyi folk hebat yang pernah dimiliki Indonesia, hidupnya masih biasa-biasa, masih bergaul dengan komuniti bawahan seperti golongan pelacur bahkan sebahagian hartanya banyak di sedekahkan ke arah kebajikan untuk golongan marhen khususnya. Arwah masih naik bas turun bas walau albumnya laku keras di pasaran, padahal dia mampu memiliki segala kemewahan dunia ini jika itu yang dia mahu.

Apabila saya merenung kembali ke belakang, saya boleh faham apa makna kenikmatan dunia yang ingin sangat kita capai ini. Malang jika kita mencapainya, hanyalah untuk masyarakat menilai. Kita telah menjadi manusia yang sunyi sebenarnya..sunyi dan kosong tanpa kehadiranNya. Wallahualam..mungkin inilah harga yang perlu kita bayar untuk tujuan itu..

3600 Detik – Gombloh (Lyric)

malam tunjuk pukul 2
emper toko kaki 5
duduk bersimpuh wanita tua
bersama orok perempuannya

berbaju setengah ludes
itu pun satu-satunya
sandal usang sudah tipis
di pakai cukup setengahnya

angin malam meniup dengan garang
dingin di badan menusuk tulang
menggigil badan perempuan tua
tapi semua itu tak di rasa

lolong anjing di kejauhan
menyelinap dingin malam
orang lalang tak hiraukan
ia bagai orang terbuang

kaum pinggiran di rasakan
lihat anaknya kedinginan
ingin hatinya membahagiakan
tapi bagai jangkau rambulan

Tuhan tunjukan jalan padanya
hambamu yang dalam sengsara
Tuhan berikan terang padanya
supaya dia hidup selayaknya

malam tunjuk pukul 3!

Share This Article On Facebook

468 ad

Comments are closed.