Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

KITA BUKAN SUPERMAN

0 comments

‘ Quote’ terbaik yang berjayamenyentuh jiwa sehingga mengubah persepsi saya terhadap kehidupan ini datangnya dari abang saya yang paling tua. Apabila di waktu itu saya bertanya kepadanya tentang bagaimana keadaan bapa saya yang telah meninggal dunia sehari sebelum itu. Soalan saya, “bagaimana keadaan bapak nanti disisi Tuhan?”

Kata abang saya, “ tanggung-jawab bapak di muka bumi ini sudah selesai ”, itu saja jawapannya dan sejak dari saat itu saya mula menilai kehidupan ini dengan lebih adil dan semakin faham dengan watak saya sendiri juga sekeliling. Bapak saya meninggal dunia pada tahun 1992 dulu.

Di dunia ini penuh dengan watak-watak yang pelbagai memenuhi ruang pentas kehidupan. Ada watak baik dan ada watak jahat. Yang baik itu baiklah tapi yang jahat itu selalu kita bayangkan keadaannya yang akan masuk neraka sewaktu dia masih hidup di dunia melayan nafsu jahatnya, macamlah kita ini Tuhan pula yang mencipta dan menentukan segalanya termasuklah syurga dan neraka.

Pun apabila si jahat itu mati, biasanya kita tidak akan persoalkan di mana atau bagaimana kedudukannya di sisi Tuhan nanti. Rasa benci hanya wujud sewaktu dia hidup. Biasalah, ada yang suka dan ada yang menyampah. Secara fitrahnya kita telah melupa dan memaafkan walau siapapun dia.

Biasanya begitulah, kehidupan ini selagi kita bernafas kita hidup dan bernyawalah. Perlakuan dan perbuatan tidak punya makna disisi Tuhan sesuai dengan sifatNya yang berlawanan dengan segala yang baru, melainkan kita yang punya nafsu mengikut sistem hukum dan peradaban sewaktu di dunia ini.

Itu sebab kita jangan hairan jika orang yang jahat di dunia ini mungkin tempatnya di syurga juga dan orang yang penuh dengan amal dan ibadatnya mungkin tempatnya di neraka. Dia memberi kepada siapa yang disukanya, adakah kita punya hak untuk menafikan? Siapa kita untuk bertanya tentang cerita dan rahsia apa yang dijadikanNya?

Dan kita tidak akan tahu apa yang tersirat di dalam hati semua para manusia. Kita hanya menilai melalui luaran dan perbuatan antara sesama kita. Mungkin si jahat itu lebih mulia hatinya dari si baik yang hanya pandai bertopengkan kebenaran. Di dunia ini imej baik tetap menjadi pilihan walau kita sering tertipu dengan tipu daya kehidupan di zaman ini.

Perhubungan antara saya dan bapak saya sebenarnya sangat jauh walau dekat. Saya takut dengan bapak saya itu sebab sikap cengeh dan garangnya. Itu sikap tipikal orang-orang tua dulu. Beliau sangat jarang menunjukkan kasih-sayangnya pada saya, anak yang paling bongsu dalam 8 adik beradik. Sehingga saya tidak dapat merasai nikmat rasa kasih dan sayangnya mengalir dalam diri saya, berbanding emak.

Sehingga saat kematiannya walau saya menemani jenazahnya waktu menaiki van dari hospital Ipoh ke Bruas, tidak ada perasaan sedih di hati. Itu saat yang saya kesalkan, tapi itulah perkara paling jujur yang saya lakukan saat itu.

Saya hanya merasakan ‘saat’ yang terbaik bersama bapak saya sewaktu hari pertama persekolahan di mana bapak saya akan membonceng basikal tua dan saya duduk di belakangnya. Dibelinya saya mi goreng berharga 15 sen waktu itu di kantin sekolah.

Ke duanya sewaktu hari pemergiannya ke tanah suci di mana dikucupnya dahi saya sambil menangis dan memeluk saya, anaknya. Saat itu saya terasa kasih-sayangnya dan saya juga turut hiba waktu itu.

Ke tiga sewaktu bulan puasa, dan saya waktu itu di tingkatan 3 persekolahan. Waktu bersahur beliau ada memberi saya nasihat sebagai seorang bapa kepada anaknya. Saya agak terkesan dengan nasihatnya sehingga ke hari ini.

Selainnya perhubungan kami agak jauh sebab saya akui takut dengan bapak saya itu. Pernah saya dirotannya sehingga hampir pengsan hanya kerana melakukan sedikit kesalahan sebagai seorang anak. Saya akui ada beberapa perkara yang saya tidak bersetuju dengan bapak saya, tapi saya tetap menyanjungnya sebagai seorang bapak. Tanpanya mana mungkin saya lahir ke dunia?

Saya hanya merasakan perhubungan yang mesra 2 atau 3 tahun sebelum pemergiannya untuk mengadap Illahi. Ianya membuatkan saya janggal dan kekok walau beliau ada bergurau, saya tidak dapat merasainya dan saya rasa bersalah dalam hati sebenarnya.

Kesannya perhubungan saya dengan anak-anak sentiasa saya zahirkan makna kasih dan sayang itu. saya mahu mereka merasai rasa kasih dan sayang saya kepada mereka setiap detik dan waktu kalau boleh. Saya tidak mahu mereka merasa asing dengan saya, ayah mereka.

Kita perlu melakukannya dengan ikhlas, umpama perhubungan kita dengan Tuhan juga. Kita perlu melakukan segala amal itu kerana Tuhan, bukan kerana ganjarannya. Kita jaga anak kita sampai mereka dewasa dan mula berdikari, selebihnya kita serahkan kepada takdir untuk menentukan.

Adalah sesuatu yang menyedihkan jika mereka akan melupakan jasa kita, tapi saya percaya benda baik yang kita sematkan di jiwa mereka akan kekal menjadi darah dan daging sehingga ke akhir hayat. Jika kita percaya pada Qada dan Qadar, mengapa kita masih punya rasa sangsi dan wasangka?

Saya percaya perhubungan kita sesama manusia perlu dizahirkan, bukan disimpan di dalam hati. Kasih sayang umpama benih yang perlu dijaga dan dibaja selalu agar terus subur. Perhubungan insan saling bertaut seiring pengertian dan kefahamannya tentang kehidupan dan alam ini.

Seorang kawan pernah meminta pandangan saya tentang bapanya yang kaki judi, tidak pernah bersolat, puasa dan sebagainya. Kawan saya ini seorang muslimin yang baik. Saya kata baik kerana itu memang sifat semulajadinya cuma agak naif dalam menilai kehidupan.

Saya katakan padanya, walau apa sekalipun yang bapanya lakukan, dari segi perbuatan mahupun perlakuan, dia tetap seorang bapa kepada kawan saya itu. itu bukti wujud kejadian ini yang saling bertaut dan memerlukan. Apa yang terbaik yang mampu dilakukan adalah bersabar dan berdoa agar dibukakan pintu hijab agar bapanya kembali menemui lorong yang sepatutnya.

Untuk lebih nyata, dengarlah lagu ‘Nyanyi Anak Seorang Pencuri’ nyanyian penyanyi folk lagenda Indonesia, Gombloh. Saya percaya jika kita mendengar setiap bait lirik lagu itu dan maksudnya, kita akan lebih mengerti siapa sebenarnya kita ini dan untuk apa kita di sini sebenarnya.

Selainnya, jalanilah kehidupan ini seadanya dan harus diingat, kita bukanlah ‘Superman’.

(Koleksi artikel sewaktu menulis di Malaymail online)

Share This Article On Facebook

468 ad

Comments are closed.