Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

KITA MANUSIA YANG BEKERJA

0 comments

Kita manusia yang bekerja. Orang gila juga manusia yang bekerja. Kerja mereka merayau berjalan-jalan tanpa menggunakan akal melainkan gerak rahsia Tuhan yang menggerak. Mereka adalah ujian untuk orang yang berakal. Kerana sesuatu yang terjadi itu adalah kehendak takdir. Takdir adalah rahsia Tuhan semesta alam.

Kita yang punya akal bekerja menjalani apa kehendak dan keperluan kita selama di sini. Kita perlu waras dalam menjalani hidup. Kita perlu bijak dalam setiap situasi dan kita perlu ‘take life as a joke’. Anggap hidup ini sebagai satu lawak jenaka kehidupan. Seperti yang Osho quote, ‘ Life is a cosmic joke’…jadi cubalah untuk ketawa, senang-senangkan hati selalu walau dalam murung…ha ha ha

Jadi apa saja yang terjadi tak kira hebat, sedih, murung, duka, suka…apa saja yang melibatkan emosi..kita lepaskanlah kepada angin lalu…kerana itu hanyalah moment yang datang dan pergi.

Jiwa perlu sentiasa tenang untuk kita terus bekerja menjalani watak kita. Kalau otak berserabut macamana nak bekerja? Itulah yang saya praktikkan selalu dan ianya sangat berkesan untuk jangka masa panjang…

Jika kita melayan perasaan dan emosi letakkan di sudut hati, simpan menjadi dendam..itu sangat malang dan itulah penyebab kita untuk menjadi gila atau sakit jiwa. Memaafkan adalah perkara yang terbaik bagi kita sesama manusia. Tuhan akan beri apa yang kita minta. Perlakuan dan kehendak juga adalah doa walau bukan dalam tertib, bukan hanya doa yang formal yang sering kita lakukan sambil menadah tangan ke langit.

Jadi itulah pentingnya bagi kita selalu beringat akan kita ini, ingat kita tidak secara langsungnya kita ingat Dia juga.

Manusia hadir di dunia dengan segala pakej. Pakej itu adalah kehendak yang pelbagai. Seperti cap Jari kita yang tidak sama, begitu jugalah dengan perlakuan. Ada yang kita suka dan ada yang kita tidak suka. Mana mungkin kita mahu semua orang jadi kita dan kita jadi orang lain. Itu tidak adil kepada hukum alam itu sendiri.

Share This Article On Facebook

468 ad

Comments are closed.