Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

KITA YANG KONONNYA SEMPURNA..

0 comments

Saya bersembang-sembang dengan seorang kawan baru-baru ini di sebuah restoran mamak . Kawan saya ni kawan sekolah sewaktu di kampung dulu.

Topik yang dibincangkan adalah ‘pengemis’. Asalnya seorang kakak yang buta matanya datang kemeja kami untuk menjual tisu dan meminta seumbangan ikhlas atau donation. Saya pun sedekahlah sikit lebih kurang, apa ada hal pun. Pendapat saya senang saja. Matanya buta, bukanlah masalah saya kalau dia boleh menjana pendapatan lumayan dengan bekerja cara begitu untuk mencari duit. Bahkan baguslah, sebabnya bagi saya asal dia tak mencuri atau merompak atau melakukan jenayah, saya tak ada masalah. Satu hal yang nyata, matanya buta. Mata adalah nikmat pemberian kepada kita setiap manusia, yang tidak dapat dijual beli harganya. Jadi kalau mata buta, maknanya satu nikmat yang kita ada tidak ada pada dia. Nikmat inipun hanya dipinjamkan saja, maklumlah ‘melihat’ itu sifatnya baharu. Ini pun kita dah rabun, nak membaca pun pakai cermin mata..Dulu jelas, sekarang dah kabur penglihatan..Ha ha ha..

Bagi saya bagus kalau kita ada rasa lebih ‘kemanusiaan’ dalam hal-hal yang sebegini.

Yang kawan saya ni tadi dia cukup tak suka dengan pengemis yang suka menjual dan meminta-minta. Berbagailah alasannya, mereka bukannya orang miskinlah, pendapatan mereka lebih dari kitalah, berbagai lagilah. Ha ha ha…Saya gelak je bila dia komplen begitu. Tak adalah saya nak bertaki pulak dalam hal ini sebabnya bagi saya kita semua boleh berfikir apa yang kita rasa baik pada diri kita dan sebagainya. Kawan saya ni pun dah rabun matanya, nak membaca mesej di handphonenya pun kena pakai cermin mata.

Jadi hal-hal yang sifatnya ‘baharu’ ini janganlah kita bermegah sangat, kerana semuanya ujian, semuanya pinjaman. Sampai masa kalau Dia nak ambil, ambillah. Kita sedang bermain gitar menyolo bagai nak rak, tiba-tiba jamm atau kejang jari terus lumpuh urat saraf. Habis sekelip mata, nak marah Tuhan? Ha ha ha..Kita sedang menyanyi-nyanyi riang ria gelak ketawa menerima pujian dan sanjungan, tup-tup bangun pagi suara hilang entah kemana, dah jadi maca suara itik, nak marah Tuhan? Ha ha ha

Dalam banyak hal, klita perlu realistik dan selalu bercermin. Jangan menghina orang cacat atau kurang upaya, itu tidak bagus untuk makanan ‘jiwa’.

Sewaktu saya melepak di Pasar Seni pada tahun-tahun 80an dan 90an dulu, ada seorang pemuda cacat fizikalnya, berkerusi roda. Pemuda ini memang sangat membenci dirinya sendiri saya rasa. Yang jadi mangsanya orang yang lalu lalang, habis dimakinya semahu hatinya. Memang perangainya menyakitkan hati. Ha ha ha..Saya suka melihat karakternya, kerana biasanya orang cacat yang kerja mereka mengemis akan kelihatan sayu, welfare dan segala imej yang sedihlah sesuai dengan kerja mereka. Tapi pemuda yang saya kata tadi memang ‘opposite’. Cara dia memandang orang pun memang menunjukkan dia menyampah sangat dengan dunia dan suasananya ini.

Dah lama saya tidak nampak pemuda cacat berkerusi roda itu, entah apa jadi dengan dia sekarang. Masih lagikah dengan marah dan sakit hatinya pada dunia dan Tuhan yang menjadikannya? Entahlah…

Sepatutnya alam sekeliling itu menjadi guru kepada kita. Banyak yang kita boleh dapat di sana. Ateee, moh le kite ke sane weh!! Ha ha ha

Hey babe what we gonna do
No look behind me glances
Straight time this time
We’ll take our chances
Darling it’s been so long
Every lonely hour
What the sinner pulls the trigger
And the world turns sour

*Whisper in the wind
Locked in silence
Profession of violence
Whisper on the wind
Locked in silence
Profession of violence

Try to pick up the pieces
Maybe move away
But the lifer
Was only yesterday
Down the halls of justice
The echoes never fade
Notches on my gun
Another debt is paid

Arguably one of the best british rock bands of all time, In their day there was not many better, always at their best when together with Michael Schenker. This track has Paul Chapman (Ex- Lone Star) on lead guitar, and I think that Chapman captures it perfectly, possibly his finest hour.

Share This Article On Facebook

468 ad

Comments are closed.