Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

mea culpa(pengakuan dosa)

5 comments

ini tajuk buku Amirul Fakir yang berjudul ‘mea culpa’..Amirul yang masih bergelut dengan sakit yang panjang..telah tiba ke subjek penyerahan/redha pada ketentuan alam..sangat penting sebenarnya..untuk menambahkan keyakinan pada takdir..itu akan membuatkan kita lebih menerima tanpa ada rasa sangsi..isbatkan ketentuan pencipta adalah sama maknanya kita menerima hukum alam ini seadanya..menerima itu penting sebab kejadian dan untung nasib kita memang ditangan pencipta..ada sedih,itu terjemahan dari rasa kasih ihsani kita terhadap sesama makhluk..apatah lagi yang dekat..

Cuma tajuk ini gua suka..untuk entri ini..ya kita manusia memang lemah..kelemahan itu nyata bila kita gagal mengawal diri..keseimbangan itu akan hilang bila emosi menguasai diri..dan iblis tentunya seronok mengambil alih duduk disinggahsana hati kita bila kita gagal dan kalah dalam permainan emosi..ianya sangat hodoh bila kita emosi sebenarnya,dan ianya sangat berdosa..ianya boleh ketahap yang tidak akan kita duga samasekali apa yang akan kita lakukan dimasa itu..walaupun ianya just a matter of moment dimasa itu..tapi kesannya akan membawa kita kesubjek sengsara yang amat panjang..bayangkan lepas je dari moment hodoh itu,kita terlalu penat..kesal,sebab kita baru saja kalah dalam permainan duniawi yang mahu itu ini..jadi at the end..kita akan duduk..lesu,mengeluh sendiri mengenangkan kebodohan kita sendiri..bukannya mudah untuk menjadi manusia ini kadang-kadang..kita sering dibodohkan oleh situasi kalah menang kehidupan..dan kita perlu mengaku jika memang ada masa kita ini bodoh melulu..lupa siapa kita,peranan kita dalam hidup ini,watak kita yang kita sengaja mahupun tidak kita sengajakan..dan kita akan menangis sendiri..kesal atas apa yang telah terjadi..jadi kita pun menuju kesitu..kesubjek kebenaran,yang kita sendiri pun tidak suka untuk mengadap mahu pun menghadapi…

Ujian Tuhan sangat nyata..takdir membawa kita kesitu dan kesini..ke iblis atau ke Tuhan..kita pilih sendiri mana kita mau pergi..jadi apapun..rasional itu yang terbaik..Tulisan ini sebenarnya bukan untuk mengingatkan siapa-siapa pun..melainkan untuk mengingatkan diri gua sendiri..wallahualam…

Share This Article On Facebook

468 ad
  1. hari ni seharian aku habiskan buku ni. ayat ayat dia kena ulang baca dua tiga kali baru dapat tangkap.

    apa kahabar AF? sakit apa AF? dari pagi tadi, buka buku ni, terus teringat dia yang sakit.

    moga dilindungi.

    bro meor juga. moga murah2 rezki

  2. fatah;AF dia kanser,dah stage 4..stage mcm ni yg tinggal semangat je utk terus hidup..dia ok..buku mea culpa,gua pun pening baca..tak abis2 lagi sampai la ni…

  3. sheikh,
    wa masih belajar untuk menguasai emosi dan menjadi rasional… walaupun kadang2 agak payah..

    terima kasih kerana mengingatkan..we need to be reminded lest we forget..

  4. ya shekh..payah..tapi itu le watak kita yang kita sengaja mahukan tak kita sengajakan..its real..but painful juga..life goes..kita melalui proses demi proses..itu gua suka kalau kita bermukim diwilayah yang kita rasa selesa..tapi kalau dah kawin kena layan le..hhahaha

  5. kanser. hm. doakan dia lepas2 solat. biar sehat dan tenang.
    tentang mea culpa, kena baca slow slow. banyak sungguh vokabulari baru. fuh. jalan cerita pun kena difahami slow slow. yang tajuk janin tuh. tak faham kenapa ayah dia campak anak dia lepas lahir.

    memang susah faham, tapi yang susah faham tu buat aku makin pikir2. hahadoi.

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.