Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

Menulis dan Buku Baru

0 comments

Apabila saya membelek-belek tulisan lama saya dalam kolum saya ‘sembang tepi jalan’ yang akan di buku dan di edarkan oleh syarikat Merpati Jingga milik Faisal Mustaffa, ada yang saya bersetuju dan ada juga yang saya nak ketawa dengan apa yang saya tulis. Saya percaya itulah proses dalam menuju kesempurnaan dan itu tetap menjadi subjek yang penting untuk saya tatap dan amati. Di waktu itu selalunya saya menulis hanya dengan sekali jalan dan sebahagiannya adalah imaginasi dan pendapat saya dalam sesuatu isu. Ianya mungkin betul, mungkin ada emosi dan mungkin juga ada rasionalnya.

Apapun saya berterimakasih pada Dome Nikong yang membuka jalan dan ruang untuk saya menulis walaupun cara saya menulis waktu itu( 2004 ) agak merapu dan lintang pukang. Yang saya percaya artikel-artikel saya waktu itu ada ‘rugged’ juga walau tak lah sehebat novelis atau cerpenis terkenal.

Sembang tepi jalan – Syorga Yang Hilang yang akan di lancarkan pada 31hb mac ini di Gravy Baby Musicafe, Seksyen 13, Pj adalah sebahagian dari siri-siri artikel lama saya dan ‘syorga Yang Hilang’ pula adalah novel imaginasi saya tentang perjalanan hidup seorang ‘free-thinker’. Dalam cerita yang saya karang itu adalah watak baik dan sebaliknya. Apa yang penting proses dalam menuju kesempurnaan seorang insan telah dilalui oleh watak utama dalam novel tersebut iaitu Adam. Dan saya sukakan elemen mistik keugamaan yang meletakkan iman itu sebagai kunci bagi segala gerak dan kebahagiaan.

Di sini saya ucapkan terimakasih juga kepada Faisal Mustaffa yang bersungguh mengedit dan punya kepercayaan terhadap buku saya itu walau lama saya peram walau sudah di edit. Saya akui saya hanya punya dua tangan dan tidak semua benda saya boleh lakukan sendiri dan akhirnya saya bersetuju untuk buku sembang tepi jalan-syorgag yang hilang ini di terbitkan.

Space – Seperti yang selalu saya sembang-sembangkan dengan kawan saya dalam lawak tapi serius juga adalah cerita-cerita yang surreal, yang tak nyata tapi nyata. Dan subjek itu memang menarik minat saya sehingga ke hari ini. Saya salut kepada mereka yang berada di antara ruang dan masa dan saya percaya mereka adalah sebahagian dari kejadian yang maha sempurna milik Tuhan yang abadi.

Jika ada kelapangan, sila datang ke sana untuk pelancaran buku saya itu dan ada juga persembahan muzik saya dengan lagu-lagu baru yang belum di terbitkan antara judulnya ‘ Blues Aminah nako kaca ‘ dan lain-lain lagi.

Hidup di dunia ini bagai satu perlumbaan
Ada yang menang ada yang kalah
Yang kalah kan tenggelam di dalam jurang sengsara
Yang menang pula menjadi raja
Tak kira mengira cara apa
Berlari dan berlari terus berlari

Ternyata dan jelas yang lebih kuat akan menang
Yang lemah pula kan keciciran
Hati yang pada yang menang ialah ikhlas dan kehormatan
Walau ini hanyalah khayalan

Apa saja yang dikejar kejarkan
Ini paling harus dia mengerti
Jangan sampai sesat haluan nanti
Memang benar diri kita mesti menang
Tapi apa yang dipertarungkan
Jangan sampai menyesal di kemudian hari

Hasrat semua manusia tiada banyak bezanya
Semuanya ingin menang saja
Tak kira terpijak kaki lawannya tak kira
Kerana di hati iri masih ada

Apa saja yang dikejar kejarkan
Ini paling harus dia mengerti
Jangan sampai sesat haluan nanti
Memang benar diri kita mesti menang
Tapi apa yang dipertarungkan
Jangan sampai menyesal di kemudian hari

Share This Article On Facebook

468 ad

Comments are closed.