Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

MUHASABAH…

0 comments

Saya punya kereta. Tapi kereta saya buruk. Pun masih boleh guna bawa ke sana sini. Saya punya sebuah motorsikal. Pun buruk juga dan sudah lama. Masih boleh pakai untuk dibawa ke sana sini untuk menjalani kehidupan.

Saya tidak kaya, tapi rezeki itu cukup untuk menanggung sebuah keluarga yang agak sederhana selagi kita punya daya dan percaya pada ketentuan dan takdir.

Isteri saya selalu berkata, memang saya tidak akan jadi orang kaya kerana itu akan buat saya lupa diri. Walau saya ketawa tatkala dia menyatakan pendapatnya, pun saya bersetuju juga.

sekurang-kurangnya saya masih boleh hidup sebagai orang biasa, makan yang biasa-biasa, tidur yang biasa-biasa dan mandi yang biasa-biasa saja. Tidak ada yang luarbiasa.

Saya pun miliki jam juga, pun harganya rm 50 saja. Tidak mahal dan itu sudah cukup untuk saya melihat waktu yang bergerak dari masa ke semasa. Makan, pakai, baju, seluar saya semuanya murah dan bundle belaka…Pun saya masih rasa hebat juga kadang-kadang. Ha ha ha

Saya punya sebuah kehidupan, isteri dan anak-anak yang menjadi nadi dan penggerak untuk saya terus hidup, bukan untuk saya, tapi untuk mereka membentuk jati diri dan kehidupan mereka di masa yang akan datang. Saya hanyalah sebuah alat sahaja, yang saya dapat hanyalah kesejahteraan dan bahagia.

Bangun pagi, hantar anak sekolah, bersarapan dengan isteri di kedai makan roti canai , membaca akhbar, menghirup udara pagi, melihat manusia yang kalut untuk bekerja mengejar masa, itulah rutin harian buat masa ini. Inilah kehidupan. Tidaklah ada istimewanya pun tapi untuk sebuah kehidupan yang biasa-biasa saja, ini sudah lebih dari mencukupi.

Jika saya pulang nanti dalam keadaan yang sangat bersedia seperti mana saya yang sedang menjalani kehidupan saat ini, itulah saat yang paling indah antara saya dan pencipta.

Dunia ini hanyalah mainan. Boleh bersetuju dan tidak dengan apa yang saya katakan, tapi itulah kenyataannya. Jika kita memiliki segala harta dan materi semaksimumnya pun di dunia ini, jika jiwa kita tidak tenteram, apalah gunanya.

Tidak ada gunanya jika kita kaya, takut dengan bayang-bayang, duduk rumah besar, penuh dengan bodyguard, tidur malam selalu terganggu kerana memikirkan harta yang ingin dikaut sebanyak mungkin, nak jumpa masyarakat pun takut-takut kalau mereka berkepentingan untuk terhadap kita. Percaya dengan Tuhan hanya sekadar di pinggiran saja, buat syarat. Apalah hidup kalau begitu?

Sementara hidup ini, belajarlah mengenal Tuhan sedalam nya. Itu sangat penting untuk jiwa. Apabila segalanya yang datang itu dari jiwa, ianya akan lebih bermakna kerana itu bukanlah nafsu serakah bukan dunia. Janganlah mencarinya dalam lingkungan mamteri, nafsu dan kebendaan kerana dia tidak semestinya berada di situ. Dia ada di dalam. Dalam bukanlah materi, hanya jiwa…

Jika kita memiliki jiwa yang disukainya, walau kaya kita akan faham mengapa kita di sini. Dan kita akan lebih belajar bagaimana untuk melepaskan apa yang kita miliki di dunia ini.

Share This Article On Facebook

468 ad

Comments are closed.