Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

DATUK YAHYA SULONG (AL-FATIHAH )

0 comments

Saya suka lawak Yahya Sulong(Datuk). Beliau memang dilahirkan ke dunia sebagai pelawak walaupun punya bakat hebat sebagai pemuzik.

Lawak Yahya Sulong adalah lawak orang lama. Geng-gengnya itulah Badul, R.Jaafar antaranya. Lawak jenis mereka ni memang kelakar dan ada trademark walau setengah orang kata lawak bodoh. Ye la, main ketuk kepala dan nampak macam kasar kadang-kadang, tapi bagi saya cara orang melawak memang begitu kadang-kadang.

Sewaktu bekerja di Yamaha Music dulu, saya sempat berbual dengan Yahya Sulong. Beliau seorang pemain dram yang sangat berbakat. Waktu itu beliau praktis dengan geng-gengnya orang-orang lama yang kebanyakannya dari RTM. Kata Yahya Sulong, dalam muzik dia cuma main jazz saja dan line-upnya memang otai belaka.

Saya sempat tengok mereka praktis, gaya orang lama..memang hebat dan menarik.

Yahya Sulong juga telah dianugerahkan gelaran Datuk atas pencapaiannya dalam industri seni hiburan tanahair. Biasanya Datuk-Datuk ni kita selalu ingat mereka orang kaya dan banyak duit tapi berbeza dengan Datuk Yahya Sulong.

Beliau dan keluarganya masih tinggal di flat Sentul dan sepatutnya bagi saya kalau kita nak naikkan taraf darjat dan pangkat seseorang itu, kita kena bantulah mereka dari segi financial dan sebagainya. Sekurang-kurangnya gelaran itu tidaklah membawa beban pada sipemakainya.

Saya suka jika Yahya Sulong dapat hidup selesa dengan kerja melawak seperti Johan dan Zizan yang bijak menggunakan masa dan ketika di saat sedang laku. Tapi itulah, cerita takdir dan karma ni bukanlah kita boleh jangka pun..

Gelaran-gelaran dan pangkat ni kadang-kadang bawak masalah juga. Bukannya best sangat pun…

Apapun, takziah untuk keluarga Yahya Sulong atas pemergian arwah ke rahmatullah pada 6hb feb 2013 dalam usia 85 tahun.


RELAX ITU PENTING

0 comments

Waktu-waktu yang mendatang ini saya suka berehat dan bekerja. Bekerja sebab nak cari rezeki. Berehat sebab penat melayan kehidupan dan sekeliling. Tak kerja tak ada le duit.

Dugaan memang selalu ada, kita pun sudah biasa melaluinya. Hidup ini selamanya bukan ada jaminan pun. Bila-bila masa kita boleh di atas dan di bawah.

Saya melihat sekeliling mereka semuanya watak yang sedang bekerja dan memainkan watak mereka sesempurnanya kejadian alam ini. Saya tidak akan bahkan tidak layak menilai buruk baik setiap watak itu sebab itu terkandung dalam rahsiaNya juga.

Apabila kita memandang dari sudut hakikat, yang kita faham hanyalah semuanya daripada yang satu. Diserakkannya kita ke dunia ini dan menggauli asam garam kehidupan dalam pelbagai rencah dan rasa. Apabila begitu adanya, saya akan lebih relax dan mengerti.

Apabila saya faham relax itu sangat penting untuk rohani dan jasmani kita, maka kita pun sukakan moment yang begitu.

Apabila berdepan dengan situasi yang kurang menarik, saya akan cuba memandang dari sudut hakikatnya. Maka itulah, kita tidak perlu bercakap pun kadang-kadang itu sudah cukup berharga.

Satunya banyak bercakap ni kadang-kadang kita tak sedar banyak benda-benda bodoh yang keluar. Bila lagi banyak bercakap lagilah nampak kelemahan kita ini adanya. Zaman provokasi itu sudah berlalu…

Tak bercakap pun orang tahu kita juga…Orang tak kenal pun tidak apa bagi saya.

Apa pun dari Nuruddin Al Raniri dan Hamzah Fansuri, bagi saya saya lebih setuju dengan pandangan Fansuri. Raniri bagi saya ceritanya seperti yang saya baca di dalam salah satu kitabnya seperti cerita katun di kayangan. Walaupun beliau sudah mengarang 30 kitab sewaktu zaman kegemilangan Islam di Acheh dulu.

Cuma mereka berdua masih terperangkap dalam kemelut politik dan kepentingan juga. Fansuri ngam dengan Sultan Iskandar Muda, Waktu itu Raniri tak puas hati juga dengan beliau, tapi tak boleh buat apalah…ha ha ha

Bila Sultan mangkat digantikan dengan kroni Raniri pula, maka Fansuri pun habislah…

Gedebak gedebuk, Wujudiah ke , sunni ke..semuanya cerita tentang dunia dan kuasa juga, tiadalah yang lain adanya…


SEORANG PAK CIK DAN SEBUAH RENUNGAN…

0 comments

Sudahlama saya tidak menyanyikan lagu-lagu Dylan sewaktu busking. Apabila seorang pak cik berumur dalam lingkungan awal 60an meminta saya nyanyikan, saya pun lagu kanlah ‘dont think twice’. Nyata pak cik itu puas hati yang katanya,” you are good”.

Selepas itu pak cik itu pun berlalu pergi, hilang dari pandangan.
Lama dia memerhatikan saya dengan berbagai pandangan. Pakaiannya agak lusuh dan biasa-biasa saja..cool

Selepas itu dalam jam 2 saya ke foodcourt untuk isi perut. Kebetulan saya pun berjumpa lagi dengan pak cik Dylan ni tadi yang sedang makan. Dia mengajak saya lepak sekali, saya pun join lah…

Katanya dia dari utara sana. Datang ke Bangi melihat cucu. Sekarang sudah pencen dan berkebun…kami pun bersembang-sembang sementara tren ke utara belum berlepas lagi.

Banyak yang kami bualkan..nyata pak cik itu punya banyak pengalaman yang menarik dalam hidupnya.

Dia pernah menonton konsert Dylan pada tahun 1978. Semua album Dylan dimilikinya. Favourite albumnya Highway 61…Saya kata saya pun suka album itu juga.

Dia suka menonton persembahan busking sewaktu di oversea dulu. Dan pandangannya terhadap manusia bagi saya sudah melepasi tahap matang dan dia sedang bahagia dengan apa yang dilaluinya.

Kami pun bercerita tentang falsafah dan tasauf dalam konteks kemanusiaan dan katanya, apa yang merubahkan persepsinya terhadap manusia adalah ketika satu kejadian sewaktu di Cairo, Mesir…

Sewaktu itu dia melihat seorang pengemis yang sedang mengemis di laluan jalan. Datanglah simpati maka dihulurkan 1 dollar kepada pengemis itu. Lama dia memerhatikan…Kemudian datang pula kawan pengemis itu yang juga mengemis..pengemis ni tadi hulurkan duit 1 dollar yang diberi pak cik ni tadi kepada kawannya itu, walau pun collectionnya tidak lah seberapa.

Jadi sejak dari kejadian itu, persepsi pak cik ni tadi pun berubah..

Saya salut pakcik ni, tidak seperti kebanyakan orang kita yang lain…yang bagi saya ramai yang miskin jiwa nya kerana hidup hanya sekadar hidup, dan bermegah dengan apa yang mereka miliki. Duit banyak, saban tahun pergi menunaikan haji, cuci dosa…itu macam ka? ha ha ha


Page 30 of 193« First...1020...2829303132...405060...Last »