Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

HIDUP ADALAH ‘JALAN TERUS’!

0 comments

Mungkin kita akan menang, mungkin kita akan kalah dalam percaturan hidup ini. Itu adalah biasa…Kuncinya adalah ‘JALAN TERUS!’.

Jalan terus walau berlopak, berlumpur, semak…jika itu jalannya dan kita tak punya pilihan, Jalan Terus!

Minda kita berlegar akan pesona dan cerita nafsu nafsi dunia..jiwa kita maintain dan setia sepertimana nafas kita yang turun naik.

Apapun yang kita lakukan, ‘dedikasi’ atas apa watak dan kerja kita di dunia ini dan jika kita berasa selesa dengannya, kita adalah pemenang. Walau bukan untuk dunia mengakuinya, sekurang-kurangnya untuk diri kita sendiri.

Seorang kawan saya kerjanya menjual buku. Buku yang dijualnya pula bukanlah bahan-bahan yang komersial melainkan penuh dengan isi-isi ilmiah belaka. Saya perhatikan, pun hidupnya penuh dengan kebahagiaan dan senang hati belaka walau di poket duit bukannya ada sangat melainkan hanya cukup makan dan beli rokok Gudang Garam.

Pun saya sering melihat pekerja-pekerja asing yang tahap senang mereka sangat minimum, pun mereka menerima takdir mereka yang seadanya. Cukup bulan hantar duit ke kampung dalam jumlah yang besar dan makan minum mereka hanya ala kadar sahaja.

Masalahnya jika kita keliru dengan identiti kita sendiri, itu adalah masalah dan jika kita melihat keindahan bulan itu hanya sekadar di permukaannya, memang tidak kemana-manalah kita umpama M.Nasirr yang kalau di dalam kitab Musyawarah Burung karya Fariuddin Attar itu wataknya tidak lebih hanya sebagai burung Merak yang terlalu cintakan keindahan badan dan bulunya sahaja.

Jika begitu, apa yang boleh kita kata lagi?

Kenalilah asal usul kita…itu penting.

Jika hobi kita cari bundle walau siapa pun kita, kaya atau miskin, teruskan! Jika kita busking di tepi jalan atau di mana-mana jika itu bahagiaNya tanpa mengira samada kita ini miskin atau kaya, teruskan juga..kerana tanpa itu, sebahagian watak sebenar kita telah hilang sedikit demi sedikit…

Kenalilah asal usul kita..tanpa itu kita bukanlah siapa-siapa di sisiNya..


TIKA HUJAN KUBERDOA

0 comments

Saya kenal Jimadie Shah Othman sejak awal tahun 2000 lagi dan pernah mengundang beliau membaca sajak sewaktu program Artist Jam at Cm tahun 2003 yang saya anjurkan bersama pelukis Adeputra di Central Market.

Sewaktu saya di Bangsar selalulah melepak dengan beliau bersama rakan-rakan lain di mamak Mydin biasanya. Jimadie ada attitude rugged dalam dirinya, mungkin sebab itu kita boleh rapat sebagai kawan.

Kolobrasi antara saya dan Jimadie dalam bidang penciptaan lagu/lirik juga selalunya menjadi, cuma lagu yang dicipta tidaklah popular di corong radio kerana untuk ke sana agak sukar melainkan jika ada connection atau orang dalam.

Pada tahun 2010,beliau menulis lirik tentang kemesraan antara beliau dan anak sulungnya, Adam Azfar. Jadi sayapun lagukan lirik tersebut menjadi melodi dalam mood folk/country yang riang tapi jujur. Waktu itu anaknya Adam masih sihat dan aktif sebagaimana layaknya seorang kanak-kanak berumur 4 tahun lebih. Judul lagu tersebut ‘Lagu Kereta Kecil’.

Bulan lepas, Jimadie dan keluarganya menerima khabar atau dugaan yang sangat hebat. Adam Azfar anaknya yang berumur 6 tahun disah mengidap penyakit kanser ketumbuhan dalam otak. Saya dan kawan-kawan sangat bersimpati akan nasib yang menimpa beliau sekeluarga. Namun berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul.

Apapun walau sehebat mana dugaan, itu tetap namanya ‘kehidupan’. Dalam hidup ini kita mengalami mimpi, ada yang indah, ada juga yang ngeri.

Sewaktu anaknya di HKL, selalulah saya menjenguk jika ada kelapangan. Dari tak lalu makan dan hisap rokok dua tiga hari, jimadie berjaya bangkit dan cuba kuatkan semangat untuk terus menghadapi hari muka yang mencabar.

Untuk itu saya cadangkan beliau menulis lirik tentang anaknya. Lagu yang dulu ok, tapi moodnya ceria..beliau mengambil masa yang agak lama dan saya tidak memaksa kerana sesuatu yang jujur itu perlu lahir dari dalam, bukan luar.

Maka lahirlah sebuah lirik dedikasi untuk anaknya, Adam Azfar. Judul lagu tersebut, Tika Hujan Kuberdoa’..

Insyaallah kita akan jadikan lagu tersebut dalam waktu yang terdekat sebagai single. Hasil jualan akan diserahkan kepada keluarga Jimadie untuk rawatan anaknya.

Apa pun, saya turut berbangga kerana keprihatinan sikap kawan-kawan dekat dan jauh yang sangat membantu beliau dalam bentuk kewangan dan sokongan.

Kepada Jimadie dan keluarganya, kuatkan lah semangat..


BOLA : SEPERTI BIASA, KITA KALAH LAGI…!

0 comments

Waktu sekolah dulu saya main bola juga, dan minat pada sukan tersebut sehinggalah ke hari ini. Pun saya bukanlah pemian hebat kerana saya main tak pakai otak sangat melainkan lutut. Ha ha ha

Pun oleh kerana kawan-kawan baik saya semuanya handal-handal belaka bermain bola dan mewakili sekolah, maka saya pun cuba juga sedaya upaya sehingga terpilih mewakili sekolah pada tahun 1982.

Saya ingat lagi nama kawan-kawan sekolah yang bagus dalam bolsepak. Antaranya Hisyam, Fakururazi, Abdul Rahim…sayang mereka tinggal di ceruk kampung, tak ada siapa yang nak tengok bakat mereka.

Sebagai peminat sukan bolasepak, saya sangat berbangga dengan kejayaan dan semangat pasukan negara kita waktu itu. Bangga sempat menyaksikan di kaca tv hitam putih pasukan kita yang di wakili pemain hebat seperti Mokhtar Dahari, David Arumugam, Soh Chin aun, Santokh Singh antaranya beraksi menentang dan mengalahkan pasukan-pasukan hebat seperti Korea Selatan, Iraq, Bahrain, Senegal dalam acara Pestabola Merdeka waktu itu. Dengan Abdullah Ali menjaringkan gol inswinger memang hebat dan real. Mereka melakukan atas semangat cintakan negara.

Hari ini? baru tadi malaysia bungkus dengan Singapura 3-0. Hari itu seri dengan Bangladesh 1-1. Dulu kalah dengan Filipina 1-0. Bangladesh sebuah negara miskin yang padang bolanya pun tahap padang sekolah kampung tepi bukit, pun Malaysia boleh seri..

Kalau bab gossip dan skandal dah mengalahkan artis. Yang si itu sibuk dengan bab nikah kawin, yang si ini sibuk dengan proses cerai di mahkamah, yang pemain itu sibuk dengan fesyen rambut dan bergaya sakan mengalahkan artis popular yang tak cerdik berlagak ceerdik.

Yang saya pelik di zaman Mokhtar Dahari dulu tak ada pun kisah skandal dan gossip ni keluar.

Selamanya mungkin sukan bola kita tak akan maju, sebab utamanya yang duduk di atas bukanlah para ahli, mereka hanya orang berniaga atas dasar untung rugi…dan mereka sebenarnya tidaklah ambil kisah sangat dengan keputusan demi keputusan atau tahap merosot pasukan bola kita.

Jadi, memang payahlah…


Page 32 of 193« First...1020...3031323334...405060...Last »