Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

JEREBU, MUZIK DAN PENCEMARAN

0 comments

Baru-baru ini kita dikejutkan dengan masalah jerebu yang datang dari Indonesia. Memang teruk kali ini bahananya. Bacaan Indeks Pencemaran Udara ( IPU ) mencecah bacaan sehingga 487 di Pelabuhan Klang . Bayangkan jika bacaan 100 pun sudah dikira bahaya. Sebelum ini sering juga negara kita dilanda jerebu yang datangnya dari negara jiran juga, tapi tidaklah seteruk ini.

Sebagai seorang warga Malaysia yang sempat melalui hari-hari yang menyeronokkan bersama jerebu di Kuala Lumpur, saya juga menggunakan topeng muka tatkala bermotosikal ke Kota untuk bekerja. Kesan jerebu membuatkan kepala kita pening dan tidak selesa bernafas.

Seorang kawan saya yang tinggal di Pelabuhan Klang menghadapi detik sukar dalam menangani masalah jerebu berhari-hari lamanya. Asap masuk sampai ke dalam rumah sehingga sukar untuk bernafas.

Bagi saya segala yang berlaku ini berpunca dari sikap kita sendiri, umat manusia yang semakin renggang perhubungan mereka dengan alam.

Saya lebih suka menilai setiap musibah yang berlaku ini dari sudut fitrahnya perhubungan antara kita dengan alam.

Kata-kata penyanyi folk Indonesia Ebiet G.Ade dalam lagunya ‘ Berita Kepada Kawan’ itu memang benar:

‘Mungkin Tuhan mulai bosan, melihat tingkah kita…
Yang selalu salah dan bangga dengan dosa-dosa,
Atau alam mulai enggan, bersahabat dengan kita
Coba kita bertanya pada rumput yang bergoyang’
Berita Kepada Kawan ( Ebiet G.Ade )

Atau kalau kita mahu yang lebih keras, sila dengan lagu Isi Rimba Tak Ada Tempat Berpijak Lagi dendangan Iwan Fals, juga penyanyi folk kelahiran Indonesia..

Bila kita dengar balik album solo Zainal Abidin ( 1991 ), yang meletup di pasaran waktu itu dengan lagu Hijau, kita perlu bermuhasabah kerana segala yang datang ini semuanya berpunca dari kita juga. Liriknya yang bercerita tentang alam dan pencemaran mengkritik secara halus dan lebih berhemah.

Album Zainal Abidin ( 1991), Gamal ( 1993 ) dan Terang…Sang ( 1995 ) adalah antara album yang paling bagus dan berkualiti yang pernah dihasilkan dalam sejarah muzik di Malaysia.

Roslan Aziz selaku penerbit telah menjalankan tanggungjawabnya dengan cemerlang untuk album Zainal ( 1991 ) dan Gamal ( 1993 ). Terbaik kerana susunan muzik, tema alam dan kemanusiaan, kualiti rakaman dan bercirikan World Music. Dan yang lebih menarik konsep muzik dalam album tersebut berjaya mencetus fenomena di kalangan masyarakat pelbagai kaum di Malaysia.

Lagu sepatutnya bukan hanya untuk didengar untuk halwa telinga tapi bermanfaat jika kita mendengar akan bait-bait dan mesej yang tersurat juga tersirat untuk buat kita berfikir dan lebih bagus jika kita peka dalam menjalani proses hidup ini dengan lebih dewasa dan matang. Kita adalah sebahagian dari makhluk di dunia, harus kita mengambil berat tentang isi bumi yang kita pijak ini.

Perhubungan kita dengan alam sudah lama renggang. Hutan-hutan habis kita tarah, demi pembangunan. Sungai-sungai habis kita kambus, demi pembangunan. Bukit-bukit habis kita ratakan, pun demi pembangunan.

Kita perlukan pembangunan tapi jika segalanya habis ditebang, apa yang akan tinggal lagi? Sebab itu bila hujan turun dengan lebat dan mengakibatkan pokok tumbang, itu kita kata bencana alam. Macamana alam nak berkawan dengan kita lagi kalau kita manusia ini terlalu berkepentingan untuk kepentingan atas nama pembangunan saja ?

Sudahnya bila terjadi jerebu hasil pembakaran hutan dan ladang di kepulauan Riau, Indonesia sana, kita jadi kelam-kabut. Sana-sini topeng muka laris dan kita semakin prihatin tentang kesihatan. Semua orang kalau boleh tidak mahu sakit disebabkan jerebu.

Bagi perokok tegar pula asap masuk luar dan dalam. Saya pun tak tahu nak terangkan macamana lagi. Bayangkan kita sedup asap rokok berserta asap jerebu. Asap rokok itu kuranglah pening, tapi asap jerebu memang akan mengakibatkan kita pening dan tidak selesa.

Saya pernah bekerja sebagai Pemeriksa Menara Telekomunikasi di Perak pada tahun 2006-2009. Tugas saya adalah memeriksa setiap menara atau pencawang telekomunikasi milik TELCO ( Syarikat telekomunikasi seperti DIGI, Celcom dan Maxis ) yang terdapat di Perak.

Dan saya pernah ke Bukit Larut yang terletak di Taiping atas urusan kerja waktu itu. untuk ke Bukit Larut kita perlu menaiki Land-Rover yang disediakan PejabatTaman Peranginan Bukit Larut. Jadi saya dan seorang rakan kerja pun naiklah Land Rover tersebut yang dipandu seprang pekerja usia 50an berbangsa India yang sudah 20 tahun bekerja turun naik bukit itu tanpa rasa bosan.

Apabila saya sampai ke atas, udaranya memang segar. Oksigen memang menyamankan, sangat berbeza dengan debu kota yang mencacatkan segalanya. Bukit Larut merupakan kawasan tanah tinggi yang paling basah di Malaysia.

Berbual dengan pemandu yang namanya Muthu itu, katanya kalau boleh dia mahu tinggal di atas Bukit Larut itu kerana udaranya yang asli, segar dan tidak tercemar. Kita boleh lihat pohon-pohon subur dan hijau di sekeliling kita.

Kembali ke alam nyata, kita terpaksa berhadapan dengan asap yang kotor setiap hari, di sana sini para pekerja asing sibuk menyiapkan bangunan-bangunan tinggi yang tak tahu bila akan siap, mungkin 100 tahun lagi pun tidak akan siap. Siap yang ini, bina pula yang lain. Kita pula semakin bersesak manakala segala hutan dan pokok habis ditebang demi menyuburkan kantung para pemaju yang siang malam asyik mengira untung dan rugi sebagai orang bisnis.

** KOLEKSI ARTIKEL MLAYMAIL ONLINE


MH 370 – HAKIKAT SEBUAH PERJALANAN

0 comments

Hidup ini adalah sebuah perjalanan yang panjang, penuh dengan siri-siri bahagia juga derita dalam meniti prosesnya. Kita tidak mampu mengungkapkan segala rahsia yang terkandung di dalamnya. ada yang mampu kita hurai, ada yang berbelit, ada yang langsung kita biarkan saja menjadi persoalan dan misteri.

Ada yang nyata, ada ada yang tidak nyata. Ada yang kita dapat jawapannya, ada yang akan tergantung di langit sana menjadi rahsia dan kebesaranNya jua.

Begitu jugalah apabila kita memperkatakan tentang berita paling hangat saat ini atau tahun ini yang sedang berlaku di negara kita ini bahkan menjadi tajuk berita utama di seluruh dunia juga.

Segalanya tentang MH370 – pesawat Malaysia Airlines ( MAS) yang membawa lebih 200 penumpang dan 12 anak kapal yang hilang dari radar ketika dalam penerbangan ke Beijing sabtu lalu.

Di mana-mana saja, di kedai kopi, lepak-lepak sembang dengan kawan, di parlimen, di kaki lima, hatta jika pengemis bersidang sesama mereka pun topiknya tidak lain dan tidak bukan – MH370

Saat artikel ini disiapkan dan sehingga ianya disiarkan nanti, saya tidak pasti samada MH370 sudah atau belum kita temui. Ini bukan berita biasa, ini berita luar biasa. Dunia sedang melihat Malaysia dan mana yang masih belum kenal Malaysia, Welcome To Malaysia!

Bersempena Tahun Melawat Malaysia 2014 yang berlangsung tahun sepanjang tahun ini, secara tidak langsung ianya mempromosikan Malaysia di mata dunia.

Kita adalah pengembara, pesawat terbang dengan kendalian juruterbang dan anak kapalnya, untuk menuju destinasi. Ratusan penumpang yang terlibat juga adalah pengembara. Masing-masing dengan misi mereka masing-masing.

Malapateka datang bukan kita yang minta. Kita kalau boleh tentulah mahu yang indah-indah saja yang dihidangkan untuk kita.

Tapi cerita tentang Tuhan dan ciptaannya, itu kita jangan nafikan. Seperti lautan yang tidak sepenuhnya kita selami, apatah lagi tabir langit hanya sedikit yang mampu kita ungkapkan.

Di penghujungnya, apabila segala daya sudah kita usahakan, yang hanya kita mampu lakukan hanyalah berdoa selain berusaha.

Tidak hairanlah atas namanya usaha, Raja Bomoh Sedunia Nujum VIP” Ibrahim Mat Zin pun turut terlibat memainkan peranan mambantu pihak kerajaan menggunakan kaedah tradisional, nyatalah pada kita yang zahir dan batin itu saling perlu memerlukan.

Saya faham situasi mereka yang prihatin dan terdesak, apa saja jika ianya dapat membantu menyelesaikan masalah dan kebuntuan, lakukanlah atas namanya usaha walau ianya agak janggal dari segi adat dan kepercayaan.

Dan nyatalah perlakuan bomoh terkenal tersebut telah mengundang caci-maki dan lawak jenaka masyarakat di dalam dan seluruh dunia.

Bagi saya, apa saja yang kita mahu lakukan dengan niat untuk membantu, itu tetap satu perkara baik. Segalanya bergantung pada nawaitu kita.

Cuma jika benda yang dilakukan atau ritual yang janggal di mata masyarakat, budaya dan kepercayaan, eloklah tertutup agar tidak mendatangkan fitnah. Kesannya kini ianya sudahpun menjadi bahan lawak dan jenaka masyarakat dalam dan luar negeri.

Teringat saya akan kisah seorang sahabat yang berhadapan dengan situasi yang terdesak untuk menyelamatkan anak sulungnya yang berhadapan dengan sakit kronik dan kritikal.

Sahabat saya ini akan melakukan apa saja usaha jika itu mampu menyelamatkan nyawa anaknya yang genting saat itu.

Sehinggalah satu ketika, atas arahan dan petua seorang bomoh, beliau sanggup berendam tujuh kali di tepi laut dalam waktu senja yang hening. Habis basah segala pakaian yang dipakainya waktu itu. wajib pula membuang terus pakaian yang basah itu ke laut.

Untuk ke laut terdekat pula bukanlah satu perkara yang mudah kerana laut yang paling dekat pun jaraknya lebih 6o km dari Kuala Lumpur. Tapi demi sebuah cinta yang tak terhingga nilainya, si ayah sanggup melakukan apa saja jika itu yang terbaik untuk anaknya.

Bukankah apa yang sahabat saya ini lakukan suatu perkara yang di luar dari kebiasaan manusia yang normal? Tapi atas namanya usaha, kita akan melakukan apa saja jika keadaan mendesak.

MH370 yang hilang lenyap tanpa kesan? Bukankah ini siri misteri untuk menambah koleksi misteri yang namanya kehidupan seperti kita mendengar lagu Ebiet yang judulnya ‘ Dua Minit Ini Misteri’ yang terdapat dalam album Camellia 4 nya yang hebat dan berkualiti itu?

Segala pandai akal dan kemajuan sains dan teknologi telah para bijak pandai dunia gunakan semaksimunya untuk cuba menyelesai dan menghuraikan persoalan yang kebanyakannya hanya mengundang spekulasi belaka, namun perkara yang di luar jangkauan akal mana mampu kita huraikan?

Kita perlu biasakan dengan keadaan dan suasana yang tidak biasa hari ini, bersempena menyambut kiamat yang akan tiba. Bila ianya akan terjadi, itu kita tidak tahu, tapi perjalanan waktu bukanlah kita dapat hentikan. Segalanya berpunca dari kehendak dan sikap kita sendiri.

Kemarau, sungai dan bekalan air yang berkurangan, cuaca yang panas dan berjerebu dan berbagai lagi. Inilah neraka dunia yang sedang kita hadap. Penghuni dunia juga semakin gila dan rakus dalam permainan mereka, apa yang mereka peduli tentang hijau hutan dan nilai sebuah keamanan lagi?

Apapun saya percaya, MH370 bukanlah sebahagian dari cerita biasa yang jelas dan nampak di mata. Ianya menjangkau akal fikir kita. Namakan apa saja yang ghaib, makhluk halus? Jin? Alien ? black hole? Bermuda Triangle?

Apa saja akan berlaku, jika Dia mahu itu berlaku. Segala hikmah dan malapetaka yang terjadi hanyalah untuk kita renungkan bersama.

KOLEKSI ARTIKEL MALAYMAIL ONLINE


HUTANG, HIDUP DAN KEPERLUAN

0 comments

Hutang memang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan kita terutamanya di kalangan warga kota hari ini. Samada suka atau pun tidak, kita terpaksa berhutang untuk menyempurnakan tanggungjawab kita sesuai dengan kehendak dan kos sara hidup hari ini.

Hutang juga bolehlah kita ibaratkan sebagai neraka dunia. Apabila kita memikirkan tentang hutang, tidur malam pasti akan terganggu. Maknanya nikmat kebahagiaan kita sedikit sebanyak akan terencat.

Terpaksa pula kita kita mencari ‘solution’ atau jalan penyelesaian tentang jiwa kacau yang kita alami akibat hidup kita yang penuh dengan masalah dan hutang.

Neraka itu kalau di dalam ajaran agama terdapat berbagai-bagai tingkat, yang paling ringan sehinggalah yang paling teruk. Jadi hutang pun begitulah juga perkiraannya. Ada kategori hutang yang ringan seperti bayar ansuran kereta, rumah, bil-bil dan sebagainya.

Yang berat-berat pula seperti hutang kad kredit sehingga sampai tahap muflis atau hutang Ah Long sehingga mengakibatkan akal dan jiwa kita tidak keruan, sehingga menggoncangkan akal waras kita sebagai manusia hingga mengakibatkan hilang keseimbangan dan sebagainya.

Itu bagi saya neraka yang paling teruklah. Nasihat saya kepada pembaca: Janganlah memohon kad kredit jika tahap kemampuan setakat gitu-gitu saja! Kerana jika kita lalai dan lupa, kesannya seperti kita melihat watak Freddy Krueger dalam filem ‘Nightmare on Elm Street’.

Gaji yang kita dapat setiap bulan sebahagian besarnya digunakan untuk melunaskan berbagai bentuk pinjaman dan sewaan yang kita gunakan. Bayar duit sewa rumah, bayar hutang kad kredit, bayar bil elektrik, air, internet, duit kereta dan pelbagai lagi jenis hutang yang semuanya memang membebankan.

Saya melihat kebanyakan orang yang tidak berhutang adalah mereka yang tinggal di kampung-kampung terutamanya orang asal yang tinggal di pinggir hutan sana. Tamadun memaksa kita terpaksa bekerja untuk hidup dan semakin banyak kehendak semakin banyaklah kita berhutang.

Jika kita berpendapatan sekitar rm 2,500 sebulan, maknanya dalam sehari tolak cuti seminggu sekali dapat lah kita rm 95 lebih kurang. Belanja makan minum sehari termasuk rokok mungkin rm 20 . Itu kalau makan di restoran biasa, kalau di restoran mahal lagilah banyak belanja.

Untuk perbelanjaan membayar hutang, ansuran dan bil-bil bulanan pula mungkin mencecah rm 1,200. Ada lagi baki rm 1,300. Ditolak pula duit caruman KWSP, walaupun menguntungkan kita untuk jangka masa panjang, tapi untuk jangka masa pendek, ianya tetap memberi kesan dari segi jumlah pendapatan.

Tolak belanja sehari rm 20 kalau sebulan dah rm 600. Tinggallah baki rm 700. Belanja dapur dan anak? Sudahnya hujung bulan budget lari. Biasanya begitulah…

Orang kaya akan tetap menghitung untung dan nilai kekayaannya sementara golongan pekerja tetap dengan rutin mereka, terus bekerja untuk terus hidup!

Pepatah mengatakan, untuk hidup kita mesti berlari. Kalau duduk saja kita akan ketinggalan.

Sewaktu bekerja di Yamaha Music, saya kenal seorang pemain gitar professional juga ‘Product Support Manager’ di sebuah syarikat peralatan dan instrumen ‘St. Louis Music Inc. yang terletak di Amerika Syarikat sana, untuk produk amplifier jenama ‘Crate’, umpamanya.

Namanya J.Hayes dan dia kawan rapat bos saya waktu itu, Encik Edwin. Selalulah beliau memberi penerangan tentang muzik dan produk. Katanya sewaktu dia belajar di Guitar Institute of Technology (G.I.T) di Hollywood tahun 1980 dulu, segalanya perlu pantas.

Maknanya kita perlu cepat pick-up kerana setiap hari silibus akan bertukar. Seperti hari ni kita belajar jazz, esoknya blues, lusa pula fusion…kalau ‘slow’, akan ketinggalanlah kita.

Untuk berlari kita perlukan tenaga yang mencukupi. Untuk mendapatkan tenaga kita perlukan sistem pemakanan yang seimbang dan berkhasiat. Untuk semua keperluan itu kita perlu membelanjakan sejumlah wang. Untuk mendapatkan wang kita terpaksa bekerja.

Jadi dipenghujungnya hanyalah wang, wang dan wang saja yang kita perlukan sebagai seorang manusia yang berkehendak.

Tidak hairanlah hari ini demi kerana wang dan tuntutannya, manusia mudah hilang akal dan kewarasannya sehingga sanggup merompak dan membunuh. Kita lihat kejadian ragut, rompak, culik dan rasuah sudah menjadi fenomena yang semakin biasa.

Orang nak hidup senang, kita pun nak hidup senang. Orang nak pakai kereta besar, kita pun nak kereta besar juga. Cuma tahap kemampuan kita tidaklah sama. Apa jalan untuk hidup senang?

Kecuali kita dilahirkan sebagai anak orang kaya, tidak ada jalan selain kita perlu belajar bagaimana untuk bersyukur atas nikmat hidup sederhana yang dikurniakan untuk kita.

Kita tidak mampu mengubah dunia untuk mengikut apa yang kita mahu. Kita cuma perlu memahami rentak dan ragam dalam diri kita sendiri. Itu salah satu cara untuk meyakinkan kita tentang dunia, keperluan dan sifatnya.

Jiwa tidak memerlukan cerita-cerita yang melibatkan nafsu dan kebendaan. Jiwa akan pulang dalam keadaan asalnya. Jiwa tidak akan membawa kenangan dan mimpi indah dunia untuk mengadap Tuhannya.

Kita tidak pernah memiliki walau sebesar hama sekalipun apa yang ada di dunia ini. Kita cuma diuji untuk cerita-cerita dunia dan permainannya. Kita hanyalah para penduga belaka dan selalu berharap agar yang baik-baik saja yang datang kepada kita. Ini kerana sebahagian besar jalan kita hanyalah wang dan kebendaan. Segalanya mampu dijual-beli termasuklah agama dan kejujuran.

Atau, sanggupkah kita meninggalkan tamadun dan kehendak manusia dan menghabiskan sisa-sisa hidup di dalam hutan seperti di zaman dulu kala? Adakah dunia ini akan memberikan simpatinya atas cerita-cerita sedih yang kita alami ?

KOLEKSI ARTIKEL MALAYMAIL ONLINE


Page 4 of 192« First...23456...102030...Last »