Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

ALLEYCATS DAN DRAMA KEHIDUPAN

0 comments

Saya sering melihat pemandangan yang biasa di depan mata di mana-mana saya berada. Seperti kata kumpulan muzik legenda kita, Alleycats dalam lagunya ‘Hiburan Percuma’ yang terdapat dalam salah sebuah album mereka ‘ Drama Kehidupan’ yang antara bait-baitnya – “ kita tak perlu beli tiket atau bayar cukai, untuk menonton drama, drama kehidupan”

Album ke – 8 mereka terbitan tahun 1984 ini merupakan album ‘favourite’ saya. Saya adalah peminat kumpulan Alleycats sebenarnya, sejak album berbahasa Melayu mereka ‘Terimakasih’ diterbitkan pada tahun 1978 yang memuatkan lagu hit Senandung Semalam dan Jika Kau Bercinta Lagi.

Drama Kehidupan bagi saya sebuah album eksperimen kombinasi M.Nasir( Datuk ) dan penulis lirik Amin Shahab selepas kejayaan demi kejayaan yang dicapai kumpulan muzik hebat tersebut. Memang berbeza dengan album mereka yang sebelumnya.

Lari 95% dari tema cinta yang tipikal, menjurus pada tema kehidupan dan kemanusiaan yang lebih bermesej dan bermanfaat kepada masyarakat dan pendengar.

Lagu-lagunya seakan bersambung dari satu lagu ke lagu yang lain. Kesemua lagu menarik dan matang. Cuma biasalah, album ini tidaklah selaris album-album Alleycats yang lainnya, pun masih diminati peminat setia mereka juga.

Alleycats meletup dengan album Alleycats 4 yang memuatkan lagu hit Hingga Akhir Nanti dan album berikutnya ‘Kuching’ meletup lagi dengan sejumlah lagu hits yang bertaraf evergreen seperti Andainya Ku Pergi Dulu dan Sekumtum Mawar Merah antaranya.

Untuk setiap album Melayu Alleycats, mereka yang berperanan penting dari album-album awal yang diterbitkan tentulah penerbit Eric Yeo, M.Nasir dan Amin Shahab. Kolobrasi dan chemistry yang menjadi antara Nasir dan Amin berjaya mengangkat kumpulan Alleycats sebagai salah sebuah kumpulan muzik bukan Melayu yang paling unggul dalam sejarah muzik di tanah air kita ini.

Dan sehingga ke hari ini saya masih menyanyikan lagu-lagu hit mereka sewaktu busking kerana saya tahu, Alleycats memang ramai peminat di kalangan Melayu dan India terutamanya.

Alleycats yang ditubuhkan oleh 3 adik beradik iaitu David, Shunmugam dan Loganathan ( mendiang ) di Pulau Pinang pada tahun 1968, sehingga ke hari ini masih kekal dan laku dengan kontrak persembahan mereka di pub-pub dan hotel terkenal di tanahair juga di luar negara.

Keistimewaan band ini terletak pada suara penyanyi utamanya David Arumugam ( Datuk ) yang punya nilai komersial yang tinggi. Suara Loga juga menarik, tapi suara David lebih unik dan tersendiri.

Berbalik kepada cerita awal saya tadi, saya suka melihat gelagat manusia dalam pelbagai gaya dan cerita. Adalah penting untuk kita melihat dan menilai dengan matahati setiap sifat dan kerja Tuhan melalui ciptaanNya ini.

Cuma yang menyentuh saya adalah mereka-mereka yang bagi saya ‘istimewa’ di sisi Tuhan. Kalau orang kaya yang ‘eksyen’ lalu depan kita, itu biasa. Kalau orang miskin lalu pun, itu pemandangan yang biasa bagi saya. Begitu juga kalau orang miskin berlagak kaya, pun biasa juga bagi saya.

Yang luar biasa apabila ada orang tua yang sudah bongkok tiga lalu dalam keadaan yang dhaif tapi masih mampu berjalan tanpa cermin mata walau membawa tongkat, yang itu bagi saya luar dari kebiasaan. Umurnya mungkin 90 tahun atau lebih. Menggendong sebundut beg lusuh penuh dengan pakaian, kemana halanya saya tidak pasti. Orang ini bagi saya ‘istimewa’.

Istimewa kerana dalam usia yang lanjut masih mampu berjalan dan mengembara. Maknanya mereka ini walau tidak punya wang yang banyak tapi masih dikurniakan tahap kesihatan yang baik, itu bagi saya hebatlah. Sebab kalau usia sudah lanjut, biasanya kita akan tersadai dikatil rumah atau di hospital.

Berbanding orang kaya yang banyak wang tapi hidup bergantung dengan ubat dan hospital. Orang tua yang saya sebutkan tadi mungkin tidur hanya beralaskan kotak tapi masih boleh lena, berbanding orang kaya dan berkuasa yang tidur mereka semestinyalah beralaskan tilam empuk dan bilik berhawa dingin, tapi kenyataannya belum tentu mereka mampu tidur lena.

Kehidupan hari ini segala-segalanya sudah tidak ‘asli’ lagi. Daripada makanan sampailah kepada udara yang kita hirup hari ini. Kita hidup berteman dan berkawankan penyakit, walaupun kita tak suka mencari penyakit, pun dia datang juga kepada kita.

Air yang paling mujarab air suam, pun kita teguk teh tarik sampai 5 gelas sehari. Makanan yang paling berkhasiat datangnya dari ulam-ulaman dan sayur-sayuran, kita bantai selagi apa ada makanan yang terhidang di rumah mahupun di kedai-kedai makan. Itu sebab kedai makan punyalah banyak terdapat di merata-rata tempat di Kuala Lumpur ini.

Saya sebelumnya atau sejak dari zaman muda lagi selalu mengamalkan minum teh tarik dan roti canai mamak setiap hari. Teh tarik pula mungkin 4 hingga ke 5 gelas sehari. Minum pula banyak air manis, kalau air mineral itu jarang sangat nak minum.

Sudahnya apabila sering rasa mengantuk tak tentu masa dan selalu rasa nak buang air kecil, saya pun menjalani ujian darah di farmasi untuk memeriksa tahap gula dalam badan. Apabila kandungan gula sudah sampai ke ‘border line’, saya jadi kelamkabut.

Waktu itu mulalah minum air mineral memanjang dan langsung tak sentuh gula, sampai naik pitam. Pun tak boleh juga kalau tak ada gula dalam badan, jadi sejak gula dalam badan naik, saya sampai ke hari ini selalu mengamalkan minum air suam atau mineral. Tapi itulah, kita memang selalu terlambat dalam banyak hal terutama tentang hal yang melibatkan kesihatan.

Bab kesihatan pula, kalau yang paling baik itu apabila kita jadikan kebiasaan berjalan kaki sejauh beberapa kilometer sehari, itu kita kata rutin yang tidak kita paksa. Kita pula terlebih exercise sampai terciptanya gymnasium dan hari ini segala macam peralatan untuk bersukan seperti mountain bike pun laku, demi kesihatan dan masa depan.

Tapi itulah, ada juga kawan-kawan saya yang meninggal sewaktu berjogging, atau masuk hospital kerana terlebih bersukan.

Jadi keseimpulannya kehidupan ini bagi saya perlu berjalan seadanya sebagaimana kita percaya ianya telah tertulis seadanya sejak azali lagi.

Apa pun, seperti kata Alleycats dalam lagunya ‘Hiburan Percuma’, tontonilah cerita hidup manusia di sekeliling kita, nilaikan dengan mata hati menjurus kepada subjek keseimbangan. Begitu juga tentang kesihatan, seimbangkan antara sedap dan secukup rasa.

**KOLEKSI ARTIKEL MALAYMAIL ONLINE


BODOH DAN KEBODOHAN

0 comments

Tidak ada salahnya jika kita ini berada di kalangan mereka yang bodoh dan sering buat silap. Tidak ada salahnya juga jika telah ditakdirkan kita akan menempuh onak dan duri dari awal titik sampai ke penghujungnya.

Manusia memang suka menghukum mengikut apa yang mereka rasa dan percaya kerana kita hidup dalam dunia yang penuh keseragaman sikap dan perbuatannya.

Semua kita kalau boleh tidak suka dilabelkan sebagai orang yang bodoh. Kita semua mahu jadi orang pandai, walau bodoh juga diperlukan dalam hidup manusia walaupun kita tidak menyukainya. Buktinya sebahagian hidup kita ini tidak kira siapa pun kita, akan dipenuhi dengan cerita-cerita cerdik dan bodoh.

Menilik diri kita sendiri, kita adalah makhluk yang kacak dan lawa belaka walau kita kurus, gemuk atau muka kita empat segi sekalipun. Kadang-kadang saya merasa gelihati pun ada bila melihat gelagat manusia apabila melihat wajah mereka sendiri di cermin, di dalam tandas awam umpamanya.

Belek macam-mana pun wajah kita macam tu juga. Tapi itulah, sekurang-kurang itu baik juga untuk meyakinkan diri kita sendiri tentang kejadian dan ketentuan alam.

Tidak akan ada cerita seorang manusia itu dari awal hidupnya pandai sehingga keakhir hayatnya termasuklah tokoh-tokoh genius seperti Mozart mahu pun Einstein. Biasanya mereka-mereka yang bijak ini biasanya hanya bijak dalam bab-bab tertentu saja, bab-bab yang lain umpamanya menguruskan diri dan kehidupan, kebanyakannya gagal dan banyak benda-benda bodoh yang mereka lakukan sebenarnya. Hatta menguruskan diri sendiri pun mungkin mereka tidak mampu.

Kita adalah pengembara di mukabumi Tuhan ini. Tidak kira apa peranan kita pun, kita masih juga seorang pengembara. Kita berjaya mengaut sebanyak mungkin hasil dunia, pun kita masih bergelar pengembara. Kita tewas dalam pertarungan hidup yang semakin menindas hari ini, pun kita masih juga bergelar pengembara.

Saya dilahir dan dibesarkan di sini. Ini negara kita dan saya salah seorang warganegara di bumi yang saya sayang. Saya boleh saja kata saya beruntung tidak dilahirkan di Korea Utara atau di Papua New Guinea sana. Saya juga boleh saja bersyukur kerana tidak dilahirkan di kaki lima jalan atau ditinggalkan di Rumah Kebajikan se usia bayi.

Atau saya boleh saja bersyukur kerana dilahirkan cukup sifat walau tidaklah cerdik sangat dalam bab-bab bagaimana mahu menjadi pelakon yang hebat dan bijak.

Saya sering berasa cemburu tatkala melihat orang gila atau yang tidak waras akal fikirnya mengoyak nilai wang 100 ringgit yang diberi kepada mereka oleh para penderma tanpa rasa rugi atau bersalah. Saya tidak mampu melakukan seperti mereka.

Saya akan berterimakasih dan bersyukur kerana diberi 100 ringgit dan akan mengatakan inilah hari yang terbaik antara yang terbaik yang pernah saya lalui.

Pengertian bodoh itu sama ertinya dengan kurang pandai atau kurang arif. Cuma perkataan ‘bodoh’ itu agak kasar berbanding kurang cerdik tapi dari segi maknanya lebih kurang samalah. Melakukan perkara bodoh dan orang bodoh itu memang berbeza dari segi makna dan pengertiannya tapi masih berada dalam satu ‘folder’ juga.

Dalam kehidupan kita, ada perkara yang kita pandai dan ada perkara yang yang kita kurang pandai, mungkin sebab itu bukan bidang kita. Jika motorsikal atau kereta saya rosak, saya akan hantar ke bengkel untuk diperiksa. Saya tidak punya kepandaian tentang membaiki kereta atau motor kerana itu bukan bidang saya.

Menginjak ke usia yang semakin ke depan, banyak perkara terutama dalam hal-hal yang melibatkan kehidupan moden dan pentadbirannya, saya lambat ‘catch up’ dan ‘blur’.

Umpamanya sehingga ke hari ini walau sudah berpuluh kali isteri saya mengajar bagaimana untuk membuka televisyen dan astro dengan menggunakan ‘remote control’, saya masih lagi terkial-kial tak tahu nak tekan butang yang mana satu?

Nyata kebodohan saya itu jika itu perkataan dan makna yang sesuai, tidaklah mendatangkan rasa rendah diri kerana kita perlu menghormati cerita yang Tuhan bentangkan untuk kita. Jika sampai masa untuk kita jadi bodoh, bodohlah kita!

Kadang-kadang kita berpura-pura tahu tentang suatu perkara itu padahal kita tak tahu dan faham sangat pun. Tapi itulah, bagi saya tidak ada salahnya kita menerima apa saja kelebihan dan kelemahan yang ada pada kita untuk disesuaikan dengan kehidupan hari ini.

Para pelajar yang berada di tingkatan 5 tahun ini sedang bergelut dalam menghadapi peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) termasuk anak perempuan saya. Semua kita kalau boleh mahukan yang terbaik untuk anak kita, walau sijil SPM hari ini semakin tidak punya nilainya lagi berbanding di zaman saya dulu atau sebelumnya.

Apapun saya akan gembira jika anak saya mampu menghadapi musim yang paling penting dalam hidupnya dan jika dia mengalami tekanan atau kecewa, saya akan memberikan nasihat kepadanya setakat yang termampu.

Saya percaya acuan itu sudah sedia ada untuk setiap manusia tentang apa isi dan masa depan setiap kita yang bergelar manusia. Perencanaan itu hanya penyebab pada setiap siri takdir dan kejadian.

Apa pun kegagalan bukanlah alasan untuk kita kecewa dan berputus asa dalam hidup kerana takdir itu di dalamnya penuh dengan cerita-cerita misteri yang tidak pernah kita jangkakan apa akan berlaku walau sedetik ke depan.

Dalam melayari proses kehidupan dan segala masalahnya, banyak perkara bodoh yang mungkin kita telah lakukan, tapi di antara benda-benda bodoh yang kita lakukan itu, terdapat perkara yang sangat bodoh yang telah kita lakukan hingga mengakibatkan segalanya menjadi kacau dan mencacatkan keindahan lorong takdir yang kita lalui itu.

Cuma semalam adalah tentang semalam. Kita sedang hidup di masa ini, saat ini. Yang paling penting..inilah kita seadanya…

KOLEKSI ARTIKEL MALAYMAIL ONLINE


ANTARA SWEET CHARITY DAN GOD BLESS

0 comments

Penyanyi terkenal kelahiran Singapura Ramli Sarip baru saja mendapat gelaran ‘Datuk’ dari Kerajaan Negeri Melaka baru-baru ini. Beliau menerima anugerah tersebut bersempena sambutan ulang tahun ke-75 Yang Dipertua Negeri Melaka, Tun Mohd Khalil Yaakob. Tahniah Datuk Ramli Sarip!

Saya mula mendengar lagu Sweet Charity sewaktu album pertama mereka lagi yang berjudul ‘Sweet Charity’ yang diterbitkan pada tahun 1979. Waktu itu saya di darjah 6 sekolah rendah.

Bagi saya Ramli Sarip punya tone rock yang ‘pure’ sewaktu di usia mudanya terutama sewaktu bersama Sweet Charity dulu. Apabila beliau bergerak secara solo dan cuba masuk ke dunia folk dengan imej menyanyi sambil bermain gitar tong, itu tak kena sangat bagi saya sebab beliau seorang penyanyi rock, bukan folk singer-songwriter.

Pun mesej yang disampaikan di dalam lagu-lagu melalaui album solonya bagi saya bolehlah layan walau kebanyakan lagu dan liriknya tidaklah menepati cita-rasa saya sangat.

Saya cukup suka lagu Bayang-Bayang yang terdapat dalam album pertama mereka. Tak lama kemudian baru saya tahu yang penyanyi asal lagu itu adalah kumpulan Foreigner. Judul lagunya ‘Double Vision’. Tapi tak apalah. Kalau cover lagu orang kita boleh bikin sama sedap itu bagi saya ok lah…

Tahun 1981 album Sweet Charity ( Sejuta Wajah ) mula ke pasaran, dari kota ianya melarat ke kampung-kampung. Kesannya saya dan anak-anak muda sebaya yang rugged kebanyakannya semuanya demam rock, melalak saban malam di tepi tembok menyanyikan lagu ‘Di Tahun 2000’ diiring gitar tong sehingga satu ketika sampai datang polis peronda membuatkan kami lari lintang pukang!

Itulah penangan Sweet Charity, sebuah kumpulan muzik rock yang berasal dari Singapura ke atas anak-anak muda waktu itu yang mula dilanda demam rock. Bagi saya kumpulan Sweet Charity adalah kumpulan rock yang terbaik dan bertaraf lagenda di Malaysia juga di Singapura.

Dua band yang paling berpengaruh bagi saya, Sweet Charity dan Blues Gang. Dua band ini punya ‘attitude’ mengikut aliran muzik yang mereka fahami. Dan mereka merupakan band yang bijak dan hebat.

Saya akui, menilai perkembangan muzik dari sudut artistik dan kreativiti, Singapura lebih menonjol berbanding Malaysia di era 60an, 70an dan 80an dulu. Banyak produk mereka yang bagus dan berkualiti seperti kumpulan Kembara, M.Nasir, Black Dog Bone, Raushanfikir, Love Hunters antaranya.

Kalau di tahun 60an dulu kumpulan Swallows dan A.Romzi and The Hooks lebih rebel dan rugged berbanding band 60an kita. Penyanyi solo mereka juga banyak yang bagus-bagus seperti Ismail Haron dan A.Ramlie.

Saya melihat Singapura atau mungkin mereka melihat diri mereka sebagai Melayu Singapura yang kuat dengan nilai Melayu dan budayanya. Singapura kecil saja, Melayu di sana juga golongan yang minoriti tapi itulah, kepayahan buat mereka lebih bekerja keras berbanding artis dan kumpulan muzik kita yang manja dan kuat berangan sehingga kebanyakan mereka seperti burung belatuk yang kebanyakannya hanya tahu menyanyikan lagu-lagu cinta dan kecewa saja.

Dalam muzik Sweet Charity terdapat berbagai elemen di dalamnya. Ada rock, dangdut, asli, joget, blues, pop antaranya. Cuma mereka banyak memainkan lagu-lagu cover atau saduran. Penerbit album mereka, Hussein Ajmain juga banyak mencipta lagu-lagu dan lirik untuk Sweet Charity.

Saya suka dengan petikan gitar Rosli Muhalim. Beliau punya tone yang sedap dan menarik walau solo-solonya banyak menciplak lagu-lagu dari kumpulan rock barat. Tapi yang menarikanya solo yang dibikinnya walaupun meniru namun tetap memberi nyawa dan pengisian pada setiap lagu yang didendangkan. Umpamanya lagu Sejuta Wajah yang mana solonya dicedok dari solo lagu Belladona nyanyian kumpulan UFO.

Apabila saya ke Kuala Lumpur, saya mula mendengar lagu-lagu God Bless dari Indonesia pula. Sudahnya bila saya bandingkan God Bless dengan Sweet Charity, jauh sangat perbezaannya. Malah tidak adil juga untuk membandingkan siapa hebat di antara mereka kerana masing-masing punya keistimewaan dan Sweet Charity juga ada merakamkan kembli lagu-lagu God Bless di dalam album-album mereka.

Album pertama God Bless, yang judulnya God Bless ( 1975 ) yang mengandungi lagu Padi di atas Huma dan Cermin ( 1980 )yang terkandung lagu Anak Adam di dalamnya sangat mantap. Penuh dengan elemen rock dan progresif. Itu seperti saya mendengar album terbitan tahun 1972 kumpulan Yes, Close to the Edge atau pengaruh dari muzik Genesis, terutama dari segi soundnya yang ‘raw’.

Perbezaan ketara yang saya lihat antara Sweet Charity dan God Bless adalah dari segi konsep dan cerita. Lagu-lagu dan lirik Sweet Charity kebanyakannya lagu saduran, lirik pun mereka terpaksa menggunakan khidmat penulis lirik yang tidaklah berkesan sangat bagi saya.

Berbeza dengan God Bless yang mana lirik-lirik mereka banyak menceritakan tentang kehidupan dan alam ini sampai ke dasarnya. Lirik-lirik mereka menyatu dalam jiwa warga-warga marhaen. Dengarkan saja lagu Balada Sejuta Wajah atau Rumah Kita antaranya.

Seperkara juga God Bless dianggotai oleh pemuzik di mana kefahaman mereka tentang muzik dan falsafah itu seiring. Bahkan kebanyakan lagu dan lirik digubah sendiri oleh mereka. Bahasa yang digunakan dalam lagu-lagu mereka juga berkualiti dan kena dengan konsep muzik mereka.

God Bless ditubuhkan pada awal tahun 70an oleh penyanyinya Ahmad Albar, Ian Antono ( elektrik Gitar ) Donny Fattah ( Bass ) dan Abadi Soesman ( keyboard ) yang mana kesemua mereka ini merupakan pemuzik yang hebat terutama Donny Fattah dan Abadi Soesman.

Mereka berjaya menghasilkan 6 buah album penuh dari tahun 1975 sehingga ke tahun 2009 iaitu God Bless ( 1975 ), Cermin ( 1980 ), Semut Hitam ( 1988 ), Raksasa ( 1989 ), Apa Khabar ( 1997 ) dan 36th ( 2009 ).

Pun dari segi suara dan aura untuk muzik rock , bagi saya Ramli lebih menonjol dari Ahmad Albar. Tapi untuk aliran muzik yang mereka bawa, progresif rock, keutamaan lebih kepada muzik dan susunannya berbanding vokal. Kita lihat kumpulan muzik progresif terkenal dunia seperti Yes dan Rush.

Yes melalui penyanyinya Jon Anderson bukanlah seorang penyanyi rock melainkan punya nada suara yang tinggi, begitu juga dengan penyanyi kumpulan Rush, Alex Lifeson, suaranya juga hanya sesuai untuk konsep muzik yang mereka bawa saja.

Untuk gitar pula, saya lebih suka tone dan gabungan antara Wan Ahmad dan Rosli Muhalim berbanding Ian Antono. Cuma dari segi muzik dan konsep keseluruhannya saya memilih God Bless berbanding Sweet Charity.

Apabila Gong 2000 ditubuhkan pada awal tahun 90an hasil serpihan dari kumpulan God Bless, itu bagi saya tidaklah menarik sangat kerana mereka hanya memainkan lagu-lagu dari album God Bless yang terdahulu.

Lagu-lagu dan konsep muzik mereka juga tidak jauh beza dengan muzik God Bless.

**KOLEKSI ARTIKEL MALAYMAIL ONLINE


Page 5 of 192« First...34567...102030...Last »