Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

Bomoh Thailand, sebungkus ais kosong dan sebuah kehidupan…

0 comments

Bijak – Kita manusia dilahirkan ke dunia sebagai manusia yang bijak sikit, bijak banyak, kepala batu, genius, hebat seperti Einstein atau Mozart? Di mana kita sedang diletakkan atau kita meletakkan diri kita? Kita sedang bekerja, cari makan untuk hidup…Itu saja!

Kita juga adalah burung yang di dalam sangkar atau diluar sangkar, bebas berterbangan ke sana sini, dalam masa yang sama cukup bulan ada gaji. Cuma bezanya bebaskah kita ini atau tidak?

Saya bersembang-sembang dengan seorang brader dari Thailand yang katanya dia seorang bomoh teraphy, meditasi dan berbagai lagilah. Isi dari lagaknya kelihatan dia seorang yang jujur dalam berkata-kata kerana dalam apapun jua, dia menolak ”materi’. Tanpa facebook, handphone dia masih mampu senyum dan menghayati bait-bait melodi yang saya nyanyikan. Membelek-belek album saya sambil menghargai apa yang sedang saya buat atau bakat yang saya ada, apabila dibandingkan dengan dia, saya masih belum bebas sepenuhnya seperti dia. Pun walaupun saya bernyanyi dan bermuzik dalam ruang yang agak bebas tidak seperti saya bermain muzik di hotel yang mana cukup bulan dapat gaji, saya masih belum bebas sepenuhnya seperti dia. Saya berpuas hati dengan nilai bebas yang sedang saya miliki, tanggungjawab saya dalam bekerja untuk menyara keluarga. Tuhan itu tidak pernah menyusahkan dan kita tidak akan mati kerana tidak makan. Balasannya adalah kepuasan yang jika itu maknanya ‘bahagia’, ya mungkin itulah jawapannya. Setiap kita punya watak dan tanggungjawab untuk di jalankan. Hidup perlu diteruskan…

Saya telah melihat nilai kepuasan di mata dua orang ibu yang menidurkan anak mereka sambil memegang sebungkus plastik ais kosong penghilang dahaga. Sebentar kemudian datang seorang lagi anaknya yang berumur 5 tahun mungkin datang menghirup ais kosong sebungkus plastik sehingga habis dihirupnya. Tidak ada teh ais, coca cola atau minuman berjenama lain, hanya ais kosong. Dalam pada mereka masih duduk dalam dakapan takdir, se adanya. Mereka asyik bersembang-sembang tentang hal-hal dunia tentunya dan dari gayanya tentul mereka datang dari golongan marhen. Pun masih punya harga diri dan mereka sedang menghargai mengikut kefahaman mereka se adanya. Dalam waktu yang sama saya melihat juga seorang brader dengan cerut mahal di bibir, berdiri megah di sebelah kereta mahal miliknya sambil memandang dunia ini dengan penuh yakin dan dalam dirinya penuh dengan nilai-nilai sombong dek kerana kuasa dan ringgit yang sedang dimilikinya. Bukankah Tuhan sedang memerhatikannya? Pun dia berhak untuk dunia yang dia anggap dia punya kerana mungkin dia sedang leka dibuai mimpi indah duniawi.

Apabila kita masih punya suara untuk menyatakan pandangan atau pendapat, kita adalah manusia bijak dan Tuhan suka itu. Mungkin pendapat kita salah atau mungkin juga betul tapi itu adalah proses dan kita sedang belajar sebenarnya.


RENUNGLAH ALAM INI SE ADANYA…

0 comments

Sewaktu beriadah dengan keluarga baru-baru ini saya terlihat se sosok tubuh berlenggang dengan baju pagoda tertulis ‘ melihat aku seperti engkau melihat engkau’. Sani Sudin – Dari awal saya kenal beliau hujung tahun 80an dulu sehinggalah ke hari ini, gaya dan lenggoknya masih sama. Keaslian sewaktu beliau menjenjeng bungkusan lauk dan gaya pertuturannya yang jujur dari hati itu yang saya suka kerana saya tahu beliau adalah sebahagian watak yang terpilih di dalam kehidupan yang serba plastik hari ini.

Sani adalah insan seni yang sedang melayari takdir se adanya. Bersama kumpulan Kopratasa yang di anggotai Usop dan Siso, mereka berjaya menghasilkan sejumlah album dengan beberapa lagu hits seperti ‘masihkah kau ingat’. Saya kenal baik Sani sewaktu sering melepak di Pasar Seni dan Usop pula sewaktu saya menjadi menjadi recording artist Luncai Emas di mana Usop adalah salah seorang pekerja yang bekerja di syarikat rakaman produksi milik M.Nasir.

Produk keluaran ‘Anak Alam’ memang asli dan original. Asli yang lahir dari hati…Yang itu yang payah kita nak jumpa hari ini. Hari ini seperti kita lihat bangunan Pasar Seni yang dihias indah sebegitu sehingga terlebih rupa sehingga seindah sampah-sarap, begitulah kita melihat lagak dan gaya para artis merealisasikan makna seni mengikut faham mereka.

Seperti Ali yang membuka ruang ajaran tasawuf, begitulah sebagaimana ianya ditutup oleh para sunnah atas alasan ianya mungkin bakal menyesatkan akal dan minda para masyarakat. Tanpa tauhid kita ini buta tanpa rasa. Bukankah begitu? Alangkah malang jika ruang itu tertutup dek buta bahkan ditutup untuk sebuah jalan yang hanya sehala tujunya. Itu jalan untuk ke syurga, kata mereka. Syurga ke atau neraka? Atau itu hanya angan pada manusia yang memang suka berangan sehingga hanyut dibuai angan sehingga terlupa akan nikmat perjanjian asal antara kita dan pencipta?

Saya tidak punya alasan lagi untuk sebarang penafian. Memang sudah dibegitukan sejak lama lagi. Seperti saya sedar bawasa saya ini masih lagi warganegara yang tinggal di negara yang mana para-para menteri kebanyakannya kaya-raya sehingga tujuh keturunan, manakala hak-hak dan sistem masih lagi mundur dan terkebelakang seperti saya bersembang-sembang dengan seorang kakak yang punya anak autisma berumur 21 tahun. Yang mana anaknya itu masih lagi mendapat rm 150 walhal mengikut syaratnya selepas umur 18 tahun anaknya itu patut mendapat rm 300. Selepas menghabiskan duit sebulan rm 300 di pusat jagaan untuk kanak-kanak Autisma yang terkenal, anaknya masih lagi tidak bercakap dan tidak mampu berdikari. Sesuatu tentang Tuhan, adakah kita ini lebih tahu dari apa yang telah diketahuiNya?

Membaca tentang politik, saya masih membaca walau ada hampa dan hampas di dalamnya. Membaca tentang cerita sukan dan persatuan, saya masih lagi membaca tentangnya dan seperti biasa kita akan hampa dengan keputusan dan ceritanya. Membaca tentang manusia yang katanya berugama dan menuntut umatnya berbuat baik antara sesama, tapi dalam masa yang sama pengisiannya penuh dengan fitnah, caci dan maki antara sesama.

Akhirnya saya di sini, merenung alam ini seadanya..Bukankah kita ini sebahagian dari ceritaNya?


LAGI PERIHAL KESEIMBANGAN – BAB 3

0 comments

Keseimbangan adalah cerita yang menarik untuk kita semua para manusia berkongsi pandangan dan berfikir apa itu keseimbangan dalam konteks yang lebih terbuka.

Dalam dunia muzik kita hanya ada satu jalan yang menuju kejayaan. Jalan itu adalah jalan yang majoriti semua masyarakat akan melaluinya. Jalan yang lain pun ada juga, itu kita kata jalan yang berliku. Jalan berliku tak banyak orang mahu melaluinya sebab ialah siapa yang nak menyusahkan diri lalu jalan gelap kalau jalan terang dah ada? Ha ha ha

Jalan terang mudah kerana lampu sudah siap dipasang oleh pihak gomen. Jadi itu kita kata kemudahanlah. Bila ianya kemudahan maka ditetapkanlah bahawa untuk muzik lagu-lagu yang sesuai untuk golongan itu perlu begini. Yang ini pula perlu begitu. Jadi alat-alatnya tentulah media elektronik audio dan visual. Segalanya di niagakan. Bagusnya ada kemajuanlah tapi yang tak bagusnya pendengar kita tidak punya banyak pilihan dalam memilih. Dan jika kita buat album lain selain dari muzik pop dan rock kapak susahlah untuk di terima para pendengar.

Jadi benda ni sudah diterapkan ke dalam minda dan akal masyarakat sejak dulu lagi terutamanya sejak keluaran pertama majalah URTV di pasaran. Dan itulah sebabnya juga majalah-majalah yang seperti itu masih dibaca oleh orang kita. Apa cerita yang ada di dalamnya? Kurang bahan ilmiah di dalamnya kecuali hiburan yang penuh dengan gossip-gossip nakal para artis. Dan jika kita membesar dengan bahan-bahan yang sebegitu apa yang kita boleh expect masyarakat kita akan mendengar bahan-bahan yang lebih serius dan ada mesej?

Saya waktu sekolah rendah dah baca URTV yang dijual di kedai mamak pekan Bruas. Waktu itu kita ingat inilah muzik. Kita pun tak dapat nak beza yang mana satu hiburan yang mana satu muzik. Muzik adalah irama. Irama waktu itu di monopoli oleh komposer tersohor Ahmad Nawab( Datuk). Saya adalah peminat muzik Ahmad Nawab di tahun 70an dulu. Sebabnya banyak elemen progresif dalam kebanyakan lagu-lagu yang digubahnya dan ianya menarik dan sedap di dengar.

Di sini sejak dulu lagi kita di besarkan dengan lagu dan lirik yang bercerita tentang cinta yang gagal dan memuja tak kira pagi, tengahari, petang, malam membawa ke pagi berikut dan itulah yang diterapkan dalam minda kita dari zaman berzaman. Kalau selain dari subjek itu pilihan kita cuma lagu-lagu patriotik keluaran RTM.

Hari ini musim semakin berubah. Saya tahu itu dan positifnya kita lihat anak-anak muda terutamanya semakin selektif dan dapat membezakan apa itu ‘poyo’ dan apa itu ‘cool’.

Mereka semakin faham apa itu ‘rugged’ dalam istilah yang sebenarnya.

Saya tidak salahkan industri dalam hal ini kerana itu juga makna keseimbangan. Tapi kalau dah itu je yang dihidangkan mana keseimbangannya untuk genre-genre yang lain? Majoriti masyarakat kita kurang didedahkan dengan muzik dalam cabang variasi yang berbeza selain pop. Dan Gomen sebenarnya perlu membuka ruang yang lebih banyak untuk penggiat-penggiat yang lebih variasi konsep dan sifatnya.


Page 50 of 193« First...102030...4849505152...607080...Last »