Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

Penghargaan/sokongan ini amat bermakna

0 comments

*Teks ucapan Pak A. Samad Said melancarkan album Meor Yusof Azidin, Dari Rakyat Untuk Rakyat

Malam ini saya rasa seniman coba mengimbangi kuasawan. Kita lebih melakukannya dengan kata-kata berbeda dengan kuasawan yang selalu melakukannya melalui dana.

Kata-kata selalunya “mengkhayalkan” sementara dana “memungkinkan”. Biar apapun peranannya, malam ini, peranan seniman mungkin lebih untuk sekedar “menyedarkan.” Terlalu ramai kuasawan yang terlupa, khususnya kuasawan yang sedang benar-benar berkuasa.

Tema utama kita tampaknya ialah “Dari Rakyat ke Rakyat”. Tapi, sebenarnya kita ingin berdialog dengan pemimpin—kita bercakap saja sesama sendiri, sesama rakyat.
Sebenarnya, kita menyanyi.

Dipercayai atau tidak sebuah lagu biasanya sebuah suara batin—suara dari batin—kejujuran dari batin. Dan malam ini, kejujuran dari batin coba menghantar reslitas masakini melalui lagu atau melodi yang lama terganggu. Ia penuh dengan rintih dan jerit; bisik dan raong. Tapi, isinya berlegar seputar ketidakadilan yang sedang berterusan—kepincangan masalalu (Fatehah Memali) dan ketimpangan masakini (Ikut Suka Aku—ISA).

Lagu-lagu sebondong ini terkadang tidak begitu melodius—lirik lebih nyaring daripada musik. Tapi, itulah kehidupan sebenar—real dan kasar—realitas yang sentiasa tidak melodius; yang melodius selalunya adalah khayalan.
Sebanyak 10 lagu terhimpun dalam album pedih ini, tapi kelahirannya memang petanda jujur bahawa masih terus ada duri siksa dalam masyarakat kita. Seniman membantah kepincangan ini.

Tentu saja akan ada setengah kuasawan yang menganggap bahawa album ini adalah serpihan propaganda. Benar juga—ia propaganda, tapi suara yang tulen. Ada propaganda melalui cogankata yang mendadak—cogankata (tahu-tahulah sendiri) yang sangat nyaring (atau memang dinyaringkan) kerana semua media utama (yang citak, yang letronik)—patuh (terkadang melampau) menjeritkan propaganda itu.
Ada bedanya antara propaganda institusi gergasi dengan propaganda jerit insan kecil. Yang perama sangat berazam diguruhkan; yang kedua sekedar berharap suaranya terdengar.

Di sinilah terletaknya album “Dari Rakyat ke Rakyat” oleh Meor Yusof Azidin (pada tempat-tempat tertentu disokong Black dan Rahmat Haron). Lagu-lagu dalam album ini adalah pesanan jujur (atau setingginya jeritan jujur) dari batin seniman yang sedang terdera—tersiksa oleh realitas hidup yang mendendangkan suara-suara bombas yang terlalu berat sebelah. Dan ingat, “pelampau” memang perlu diwaraskan. Keras yang buas perlu dilembuti tangan yang berhemah.

Lagu “Ikut Suka Aku—ISA” ini memang dengan mudah diselar sebagai propaganda politik kontemporer; sebaliknya, ia sebenarnya adalah jeritan masakini yang memang masih terus mendera.

Begitu juga lagu “Fatehah Memali” mudah diselar sebagai propaganda berhasrat. Padahal ia adalah jeritan semula masalalu yang tertimbus—atau ditimbus oleh kuasa lalu yang sangat gamam. Pemangsaan tidak pernah tidur nyenak; ia terpaksa bangun mewaraskan pemangsaannya. Makanya, lagu “Fatehah Memali” membangunkan yang tidur supaya dapat sama-sama mencari kejernihan, bukan meneruskan kekeruhan.

Sangat lama, malah sedang terus, kita didesak percaya bahawa insan Memali “gila”, kerajaannya yang waras ketika tercetusnya peristiwa. Jentera propaganda Kerajaan terlalu menekan dan menghukum ketika itu. Tapi, sekarang ini, generasi mudanya mula berupaya melahirkan iklim baru—yang salah wajar diperiksa. Mereka mencari kejernihan, bukan meneruskan kekeruhan.

Memangpun pada malam ini secara berdikit dan jujur, generasi muda ini ingin meluhurkan semula perjuangan. Masakini bukan lagi sepenuhmnya hak generasi lalu; masakini adalah lebih hak generasi kini.

Sokonglah “Dari Rakyat ke Rakyat.” Bernyanyilah dari hatinurani; bukan dari keangkuhan diri.—A. SAMAD SAID.

17 Oktober 2009.

catatan SampahSeni:
-Fatehah Memali dalam teks ini merujuk kepada lagu Syuhada Memali, lirik Amin Iskandar.
-Dari Rakyat Ke Rakyat merujuk kepada album Dari Rakyat Untuk Rakyat

Penghargaan dari bapa A.Samad Said amat bermakna buat aku dan kawan-kawan yang terilibat dalam album DRUR ini..

Tak terucap dengan kata-kata puji..

Terimakasih..

Meor..

Semalam malam gua ke forum DRUR yang berlangsung di Bangsar…menarik diskusi/pendapat/perbandingan..
Antara album itu Padang…aku disitu dengan DRUR ni bagi gua..

that was just a moment..itu musim eksperimen..dan ianya diterima oleh pendengar/peminat/pemuzik..sebab timing masa itu memang real..bukanlah bermakna yang DRUR ni tak real..times are changin..?Gua macam ni juga..cuma ye lah..seperti yang gua cakap..ini album penghargaan gua pada perjuangan kawan-kawan yang bagi gua mereka-mereka ini harus diingati oleh generasi muda/tua..hari ini bahkan untuk esok-esok hati..Hishamuddin Rais,Amin Iskandar,Ubi lepih,Rahmat Haron,Abdullah Jones,Amer Hamzah Arshad dan Pyanhabib..
Gua pun terima segala kritikan/pujian..itu biasa..Pun ada yang tak suka,pun ok juga..esok-esok?ha ha ha..the answer my frens is blowin in the wind…the answer is blowin in the wind…
Tapi gua memang enjoy dengan album DRUR ni..dari segi sambutan dan penerimaan..Alhamdulillah..
but ini bagi gua just a matter of moment saja..just a moment..apa ada hal..Sebab dalam hidup ini,kita bukanlah diberi banyak pilihan sangat..

Cuma,penerimaan dari golongan orang-orang tua yang tak faham muzik..atau kakak ipar gua yang orang AMNO dan pemuja lagu-lagu pop semasa..amat suka lagu I.S.A…hahaha..itu maknanya bagi gua..mesejnya sampai dan jelas..

selainnya…times will tell…

Share This Article On Facebook

468 ad

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.