Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

RENUNGLAH ALAM INI SE ADANYA…

0 comments

Sewaktu beriadah dengan keluarga baru-baru ini saya terlihat se sosok tubuh berlenggang dengan baju pagoda tertulis ‘ melihat aku seperti engkau melihat engkau’. Sani Sudin – Dari awal saya kenal beliau hujung tahun 80an dulu sehinggalah ke hari ini, gaya dan lenggoknya masih sama. Keaslian sewaktu beliau menjenjeng bungkusan lauk dan gaya pertuturannya yang jujur dari hati itu yang saya suka kerana saya tahu beliau adalah sebahagian watak yang terpilih di dalam kehidupan yang serba plastik hari ini.

Sani adalah insan seni yang sedang melayari takdir se adanya. Bersama kumpulan Kopratasa yang di anggotai Usop dan Siso, mereka berjaya menghasilkan sejumlah album dengan beberapa lagu hits seperti ‘masihkah kau ingat’. Saya kenal baik Sani sewaktu sering melepak di Pasar Seni dan Usop pula sewaktu saya menjadi menjadi recording artist Luncai Emas di mana Usop adalah salah seorang pekerja yang bekerja di syarikat rakaman produksi milik M.Nasir.

Produk keluaran ‘Anak Alam’ memang asli dan original. Asli yang lahir dari hati…Yang itu yang payah kita nak jumpa hari ini. Hari ini seperti kita lihat bangunan Pasar Seni yang dihias indah sebegitu sehingga terlebih rupa sehingga seindah sampah-sarap, begitulah kita melihat lagak dan gaya para artis merealisasikan makna seni mengikut faham mereka.

Seperti Ali yang membuka ruang ajaran tasawuf, begitulah sebagaimana ianya ditutup oleh para sunnah atas alasan ianya mungkin bakal menyesatkan akal dan minda para masyarakat. Tanpa tauhid kita ini buta tanpa rasa. Bukankah begitu? Alangkah malang jika ruang itu tertutup dek buta bahkan ditutup untuk sebuah jalan yang hanya sehala tujunya. Itu jalan untuk ke syurga, kata mereka. Syurga ke atau neraka? Atau itu hanya angan pada manusia yang memang suka berangan sehingga hanyut dibuai angan sehingga terlupa akan nikmat perjanjian asal antara kita dan pencipta?

Saya tidak punya alasan lagi untuk sebarang penafian. Memang sudah dibegitukan sejak lama lagi. Seperti saya sedar bawasa saya ini masih lagi warganegara yang tinggal di negara yang mana para-para menteri kebanyakannya kaya-raya sehingga tujuh keturunan, manakala hak-hak dan sistem masih lagi mundur dan terkebelakang seperti saya bersembang-sembang dengan seorang kakak yang punya anak autisma berumur 21 tahun. Yang mana anaknya itu masih lagi mendapat rm 150 walhal mengikut syaratnya selepas umur 18 tahun anaknya itu patut mendapat rm 300. Selepas menghabiskan duit sebulan rm 300 di pusat jagaan untuk kanak-kanak Autisma yang terkenal, anaknya masih lagi tidak bercakap dan tidak mampu berdikari. Sesuatu tentang Tuhan, adakah kita ini lebih tahu dari apa yang telah diketahuiNya?

Membaca tentang politik, saya masih membaca walau ada hampa dan hampas di dalamnya. Membaca tentang cerita sukan dan persatuan, saya masih lagi membaca tentangnya dan seperti biasa kita akan hampa dengan keputusan dan ceritanya. Membaca tentang manusia yang katanya berugama dan menuntut umatnya berbuat baik antara sesama, tapi dalam masa yang sama pengisiannya penuh dengan fitnah, caci dan maki antara sesama.

Akhirnya saya di sini, merenung alam ini seadanya..Bukankah kita ini sebahagian dari ceritaNya?

Share This Article On Facebook

468 ad

Comments are closed.