Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

SEBAGUS MANAKAH KITA?

0 comments

Kita manusia sentiasa ada sikap cemburu dan irihati antara sesama kita. Dalam muzik mahupun politik, sama saja permainannya. Orang besar atau orang kecil dua kali lima. Masalah utamanya adalah berpunca dari sikap kita sendiri yang sering menyangka kita lebih bagus dari orang lain dan sangat suka menjatuhkan orang lain. Ini sikap yang tidak bagus sebenarnya. Ini juga sikap bangsa kita terutamanya, orang Melayu.

Apabila saya membaca buku lama ‘Hikayat Abdullah’ karangan Munsyi Abdullah pada awal abad ke-18 dulu, maka saya tidaklah hairan dengan kelemahan sikap orang kita ini. Banyak pendapat-pendapat beliau yang saya bersetuju, walau kebanyakan masyarakat sezamannya dan para pengkritik di zaman ini menganggap beliau sebagai kaki bodek, pengampu orang putih dan sebagainya.

Kita perlu banyak membaca, belajar dari orang yang lebih tahu tentang apa saja ilmu untuk mendewasakan pemikiran kita, dari situ akan datang kematangan kita dari segi berfikir dan sebagainya. Kita janganlah kondem antara sesama kita terutamanya jika kita berada di satu aliran. Pengalaman sepatutnya lebih mendewasakan kita, sepatutnyalah.

Seperkara, jika bercerita tentang muzik dan hala tujunya, percayalah..kita perlu ‘move on’, kuatkan semangat untuk terus maju. Kita lakukan untuk diri kita sendiri. Nak harapkan kawan-kawan? Ha ha ha..Melalui pengalaman saya, sangat susah untuk rakan seperjuangan kita sendiri untuk menolong kita menuju ke depan. Saya kenal baik ramai pemuzik dan rakan artis yang punya nama besar dalam industri ini. Akan hal-hal support me’nyupport’ ni, mereka sukalah, tetapi setakat gitu-gitulah dan saya pun tidaklah menyalahkan mereka sangat melainkan kita yang perlu bekerja keras sebenarnya, selain dari bergantung kepada nasib dan peluang yang ada. Pernah seorang kawan baik saya yang punya nama besar dalam dunia penerbitan album menasihatkan saya yang katanya,”jika mahu berjaya, kau kena lepaskan diri sendiri dulu, hukum industri yang tak seberapa ‘gah’ini memang begitu”. katanyalah…

Di waktu dan musim yang sebegini, kalau boleh saya tak nak layan benda-benda bodoh terutamanya bab-bab hasad-dengki, kutuk-mengutuk dan hal-hal remeh ni bertenggek dalam pemikiran saya, kerana kesannya sangat hodoh. Jika ada unsur-unsur provokatif itu kita boleh faham, tapi jika nadanya menghina janganlah begitu.. kalau boleh bagi semangatlah untuk kawan-kawan terus maju dan berkarya.
DIY ataupun mainstream, kita buat je kerja kita. Kita buat untuk sejahtera jiwa dan jika itu yang boleh menjamin atau menaikkan taraf hidup kita, alhamdulillah..

Kita punya hak untuk suka atau tidak suka. Kalau suka, sukalah.. Kalau tidak suka, tak sukalah..itu pilihan kita. Kalau nak bercerita tentang bagusnya kita, cuba belek kat utube tu..betapa ramai orang yang lebih bagus dari kita. Walaupun tidak sebagus mana, sekurang-kurangnya jika kita jujur berkarya setakat mana kemampuan kita, bagi saya itu sudah cukup bagus..

We strolled through fields, all wet with rain
And back along the lane again
There in the sunshine, in the sweet summertime
The way that young lovers do

I kissed you on the lips once more
And we said goodbye, just adoring the night-time
Yeah, that’s the right time
To feel the way that young lovers do

Then we sat on our own star
And dreamed of the way that we were
And the way that we were meant to be

Then we sat on our own star
And dreamed of the way
That I was for you and you were for me

And then we danced the night away
And turned to each other, sayin’
“I love you, I love you”
The way that young lovers do

Then we sat on our own star
And dreamed of the way that we were
And the way that we wanted to be

Then we sat on our own star
And dreamed of the way
That I was for you and you were for me

I went on to dance the night away
And turned to each other, sayin’
“I love you, baby, I love you”
The way that young lovers do
Lovers do, lovers do

Share This Article On Facebook

468 ad

Comments are closed.