Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

TAKDIR DAN CERITANYA..

0 comments

Nasib kita bukannya akan sentiasa baik sentiasa. Semalam kita melalui jalan yang mudah, hari ini mungkin berliku, esok mungkin menjunam. Hari ini kita bersuka-sukaan, esok mungkin berduka-dukaan. Jawapannya mudah. Hidup ini bukan milik kita. Kita hanya pemandu, yang mencipta jalan yang terbentang untuk perjalanan kita adalah Dia. Setiap kita jalannya tidaklah sama. Ada yang lurus, ada yang senget, ada yang berliku..berbagai lagilah..

Dalam tempoh itulah kita melalui berbagai cerita rasa dan emosi yang mana ianya milik takdir yang mutlak. Mungkin kita akan ketawa kerana dilahirkan kedunia sebagai anak orang berada atau bangsawan, mungkin kita akan menangis kerana dilahirkan ke dunia sebagai anak pengemis atau pelacur kelas 3. Mungkin kita akan memaki kerana dilahirkan ke dunia sebagai manusia kurang upaya atau cacat. Jika ada ketidakadilan atau ketidakpuasan dari segi hukum dan kita bebas memberikan bersuara, ya..hidup memang tidak adil!

Andainya setiap hari kita memaki takdir atas alasan hidup kita yang selalu dirundung malang atau mungkin kita dari keturunan yang malang, maka luahkanlah makian kita itu kepada pencipta sampailah kita penat sendiri. Bangun tidur saja kita mula memaki, nak tidur pun memaki, waktu tidur tak dapat nak makilah, sebab Dia kasi otak kita berehat, nanti bila kita bangun kita nak memaki lagi. Bayangkan adilkah Tuhan itu, kita komplen, dia cool..bahkan direhatkannya otak kita ..untuk kita komplen, lagi dan lagi..

Pernah seorang kawan saya bertanya tentang masalah dan takdir yang tidak selalu menyebelahinya, duka dan malang selalu. Tanyanya, bolehkah kita salahkan takdir? Saya kata ‘boleh’! Tanyanya lagi bolehkah kita komplen pada Tuhan? Saya kata boleh, apa salahnya? Komplenlah..Ha ha ha

Sebab hidup dan kejadian ini memang miliknya yang mutlak. Mengadulah kepadanya. Dia yang menjadikan setiap kita mengikut skrip dan ceritanya. Kalau tak puas hati, komplenlah..Ada yang mengadu di dalam doa dan solat, ada yang mengadu secara informal tanpa protokol. Ada yang marah..Yang penting jarak perhubungan antara kita denganNYA. Kalau kita rasa Dia itu di luar, memang di luarlah Dia. Kalau kita rasa Dia itu di dalam, memang di dalamlah Dia. Tahap kenal kita bergantung pada tahap kefahaman kita dalam mengenalNya. Kalau kita main gitar untuk sekadar gitu-gitu, gitu-gitulah jadinya. Kalau kita mahu lebih jauh, kita kena hidup di dalam irama itu sendiri, menjadi darah dan daging. Apabila minat itu 100%, kita akan menjadi sebahagian watak di dalam permainan, kita bukan lagi sebagai penonton.

Saya dulu, selalu juga menyuarakan rasa tak puas hati perihal takdir dan kejadian. Terlalu menyalahkan takdir dan kehidupan pun bukanlah pilihan yang bijak, kita terlalu emosi dalam satu-satu hal. Tapi akhirnya kita akan lebih rileks dan belajar untuk menerima. Kena terimalah apa yang datang untuk kita. Proses kita dalam kehidupan ini tiada penghujungnya.

Akhirnya barulah kita akan mengerti bahawa Dia itu memang bersifat ‘rahman’ dan ‘rahim’.

Off the debut album by The Stone Roses (one of the most important albums ever), one more brilliant song performed by the classic Roses line up: * John Squire – guitars, paintings
* Ian Brown – vocals
* Mani – bass
* Reni – drums, backing vocals, Piano on She Bangs The Drums

Share This Article On Facebook

468 ad

Comments are closed.