Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

TASAWWUF DAN JALAN PULANG

0 comments

Saya telah mendapat pemberian sebuah buku dari seorang kawan, tentang Tasawwuf dan Tarikat karangan Dr. Burhanuddin Al- Hilmy yang ditulisnya pada tahun 1966. Buku ini diterbitkan semula oleh Jabatan mufti Negeri Sembilan pada tahun 2006. Edarannya terhad rasanya.

Isi ceritanya ialah pengertian tentang tasawwuf itu perlulah kita semat ke dalam jiwa di mana hari ini kita dapat lihat kebanyakan para pendakwah, ulama, orang politik yang jika melayu mereka akan berjuang berlandaskan islam, nyata gah dengan dunia glamour yang penuh dengan imej luaran yang nampak indah di mata.

Mereka sibuk mengumpul harta sambil menjaja cerita-cerita tentang keindahan Tuhan dan rasulnya ke sana ke mari. Adakah mereka ini mampu mencontohi dan mengikut sifat redha dan tawadhuk Muhammmad S.A.W dan para sahabatnya yang kehidupan mereka sangatlah daif seperti yang saya baca di dalam buku tentang Tasawwuf tulisan Dr. Burhanuddin itu?

Hatta Imam Malik sekalipun walaupun di angkat sangat tinggi oleh para pemerintah dan diberikan kekayaan melimpah ruah, namun itu semua tidaklah dipandangnya dan dia masih dengan dunia marhaennya begitu juga dengan muridnya Imam Shafie.

Adakah para ulamak kita begitu? Yang ulamak ini sibuk mengumpul kamera harga puluh ribu dengan kereta mewah sana sini, yang lagi satu sibuk mengumpul ray ban sambil gah bergaya sambil menjaja cerita-cerita agama dengan penuh shahdu dan linangan air mata?

Semuanya mahu jadi selebriti dan perhatian dengan sibuk saban hari berceramah dengan pendapatan yang melimpah ruah? Apa yang mereka dakwahkan bagi saya hanyalah sequal cerita-cerita tentang kebaikan yang telah kita baca sewaktu bersekolah dulu yang di ulang-ulang isi ceritanya, itu saja.

Saya membaca tentang tulisan Khalil Gibran tentang sang iblis yang nazak yang akhirnya terpaksa dipapah untuk diubati oleh sang ulamak yang dihormati atas alasan tanpa cerita jahat, mana mungkin si ulamak itu akan bercerita tentang kebaikan? Apabila tidak ada cerita tentang kejahatan, apa yang nak diceramahkan ? Yang akhirnya apa yang dicarinya cumalah materi dan dunia semata.

Mengapa tasawwuf tidak pernah digalakkan untuk kita belajar, mencari dan mendalaminya? Kerana di dalamnya adalah cerita-cerita nyata tentang roh dan kepulangan yang mana perjalanannya ke situ akan memakan saki-baki nafsu yang ada dalam diri kita yang akan menjadikan kita redup, redha dan tawadhuk dalam kerendahan hati yang tidak dibuat-buat. Itulah isi ceritanya. Tidaklah glamour tapi itulah kenyataannya.

Mengapa tasawwuf itu tidak dibicarakan secara meluas melainkan hanya minoriti saja yang berminat? Kerana kita di sini sukakan keindahan yang nampak di mata, bukan jiwa.

Yang saya faham tentang Muhammad S.A.W bab-bab nafsu seperti kawin 4, itu yang sibuk mereka ketengahkan, yang bab-bab ukhrawi tentang jiwa dan dalamannya, seakan mereka jauhkan dari masyarakat untuk kisah atau mendalaminya.

Maka tidak hairanlah hari ini, ugama hanyalah perkakas atau bahan niaga yang sangat menguntungkan dan mampu menjadikan kita makhluk yang sangat di hormati sesama makhluk,adakah itu nawaitu sebenar mereka atau hanya atas dasar kepentingan untuk dunia semata?

Saya tidaklah punya apa kepentingan dalam menyuarakan pendapat, saya tidak ada masalah dengan orang itu kaya atau orang ini miskin, mahupun jurang antara sesama kita. Cuma saya rasa ilmu tasawwuf itu wajib kita pelajari dan dalami kerana itulah yang kekal dan akan menjadi bekal kita untuk pulang nanti. Inti rasa adalah roh..itu bukan ray ban, itu bukan BMW,itu bukan kamera puluh-puluh ribu..itu bukan lambang kemewahan…itulah jalan pulang…kerana hidup ini hanyalah sebuah perjalanan cuma…

SELAMAT BERJUMAAT…

Share This Article On Facebook

468 ad

Comments are closed.