Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

TUHAN, APA YANG KAMU MAHU SEBENARNYA?

0 comments

Takdir membawa kita ke mana saja yang disukainya. Kadang kita bukan suka pun dengan cerita takdir kita ini. Tapi langkah yang kita lalui ini telah ditetapkan dan inilah siri-siri yang sedang kita lalui. Percaya adalah perkara asas yang wajib untuk kita lebih belajar bagaimana untuk menghadapi siri takdir kita.

Apabila saya mendapat tahu anak Adam mendapat penyakit Autisma , itulah adalah siri takdir yang tak menarik yang perlu saya hadapi sama ada suka atau tidak. Kita sukakan cerita yang murung dan itulah yang kita akan hadapi.

Maknanya walaupun setiap hari ada waktu saya gembira, ianya tidaklah solid kerana hati saya akan menangis setiap kali menatap nasib anak saya. Siri murung ini akan saya bawa hingga ke akhir hayat. Inilah takdir yang wajib kita hadapi.

Sudahlah anak itu akalnya tidak cukup, diberikan nafsu pula. Untuk apa hikmah yang seperti ini yang perlu kita hadap yang datang dari Tuhan dan apa yang disukainya sahaja? Adakah Tuhan itu suka melihat saya berterusan memikirkan perkara-perkara yang tidak mampu saya selesaikan melainkan dengan berdoa dan meminta petunjuk yang tidak menjanjikan apa-apa pun melainkan cerita sedih yang sama sehingga ke mati?.

Pun akhirnya saya faham juga, untuk kita manusia ini, hidup ini tidaklah menjanjikan apa-apa pun yang menggembirakan. Saat ini kita suka, se saat ke depan kita akan menerima duka, walau kita tidak mahu. Bila-bila masa, dia mahu kita sedih, kita akan menghadapi saat itu. Memang tak bestlah, tapi apa yang kita boleh buat?

Jadi kesimpulannya untuk segala cerita duka kita ini, letakkan itu semua ke dalam folder jiwa kita. Jangan letakkan di folder minda sebab kehendak dan kemahuan minda itu terbatas dan terhad. Folder jiwa itu luas, tidak terbatas.

Tuhan, apa yang kamu mahu sebenarnya?

Jauh malam ku termenung
Hasrat ku dirundung malang
Tak bertempat nak bergantung
Sesal ku menanggung duka

Lamunan jauh mengembara
Terkenang peristiwa lama
Hanyalah jadi kenangan
Kenangan membawa lara

Mengapa hidup ku sengsara?
Diri ini terseksa sentiasa
Baru kini pedihnya di jiwa
Tak tertahan ku merasa

Jika ada kawan setia
Dapat ku mengadu derita
Tapi sudah untuk badan
Sengsara sepanjang masa

Share This Article On Facebook

468 ad

Comments are closed.