Notes:

untuk pesanan album-album meor yusof aziddin boleh sms 012-5901798..tq

You know your roots? I know my roots..

0 comments

Sudah lama saya tak busking. Mungkin sejak awal tahun ni saya berehat sekejap. Perut pun makin naik. Ha ha ha. Jadi jumaat, sabtu dan ahad lepas saya ajak kawan saya Nan Blues busking dengan saya di KL Sentral. Kami memang membuat persembahan pada setiap sabtu malam ahad di Bara 1 Bistro yang lokasinya terletak di jalan Chempaka, ATRIUM MALL Shopping Complex. Biasanya kita praktis jumaat malam. Jadi bila busking tak payahlah praktis lagi. Duit pun dapat. Ha ha ha..

Bila fikir-fikir balik, bukan senang nak dapat tempat untuk kita busking malah perhubungan saya dengan pihak KTM sendiri amat baik dan mereka memberikan sokongan yang sepenuhnya untuk saya busking di situ. Di Pasar Seni dah tak boleh busking, di LRT Stesen pun begitu juga, di Subway KLCC pun kita tak boleh busking juga. Apa boleh buat, kita masih tinggal di negara yang membangun. Apapun melihat situasi terkini, pandangan dan penerimaan masyarakat semakin berubah ke arah yang lebih positif.

Sebelum ni saya agak sibuk dengan hal-hal materi dan kehidupan dalam menuju dunia sukses dan keselesaan hidup. Itu tidak mengapa.

Menjenguk ke belakang, membelek diari hidup saya sepanjang saya menjadi busker sejak tahun 2000 dulu, memang menyeronokkan. Saya berbangga pada diri kerana berjaya melalui pengalaman dan berbagai cerita suka duka. Semuanya ekslusif, yang mana ianya mahal bagi pengalaman hidup saya sendiri.

Saya cuba untuk busking di Uptown Damansara pada tahun 1998 rasanya dengan seorang kawan, Din Klasik. Kita panggil dia Din Klasik kerana dia suka main klasikal dan permainannya bagus. Kami dah sampai di Uptown tapi tak berani kerana berasa malu dan akhirnya kami pulang begitu saja. Ha ha ha

Akhirnya tahun 2000 kawan saya Nan Blues mengajak saya busking di Pasar Seni. Saya pula waktu itu masih bekerja di Yamaha Music. Lama saya bekerja di Yamaha, dari tahun 1996-2004. Jadi dari segi financial saya tak ada masalah sangat kerana masih bekerja. Sejak itu bila hari cuti saya pun buskinglah di Pasar Seni dengan kawan-kawan lain seperti Nik Jidan dan Syed Amran selain dengan Nan Blues.

Kita hidup ni jangan pernah berasa selesa dengan apa yang kita miliki. Apa saja boleh berlaku. Begitu juga halnya dengan saya bilamana akhirnya saya mengambil keputusan untuk berhenti kerja di Yamaha Music pada tahun 2004 dan sejak itu saya menjadi busker sepenuh masa dan waktu itulah saya faham dan belajar erti hidup yang sebenar.

Saya akan keluar rumah pukul 2 petang dengan menaiki LRT sampai ke Pasar Seni. Busking dalam pukul 4.30 dengan kawan-kawan. Waktu itu ramai juga busker lain seperti Jimi, Zul, Nik yang mana mereka ini memang full time busker. Jadi kena ikut turnlah untuk busking. waktu saya buskin di situ, suasana agak kurang meriah seperti di tahun sebelumnya kerana banyak pasukan RELA di situ selain Special Branch yang kerja mereka menangkap sesiapa saja untuk disuspek sebagai penagih atau penjenayah. Saya pulak waktu itu badan memang kurus dan cengkung kerana kurang tidur.

Biasanya dalam sehari saya akan busking di 3 lokasi. Pasar Seni, Jalan Alor, Mawar Merah kedai makan berhampiran Puduraya atau di Brickfield. Selalu juga Nik Jidan mengajak saya busking dengan dia di Uptown Damansara. Pendapatan memang tidak menentulah..Pandangan masyarakat ada yang positif, banyak yang negatif..ha ha ha Saya pun sudah terbiasa dengan keadaan itu, tak ada hal. Apapun hidup perlu diteruskan.

Sepanjang tempoh saya mennjadi full time busker, 3 kali saya pernah dicekup SB, dibawa ke balai untuk di urine test samada saya drug addict. Saya kata saya clean, mereka kata mana ada penagih mengaku mereka penagih. Ha ha ha…2 kali saya urine ok, tak ada masalah cuma pada penghujung 2005 ada operasi di Pasar Seni sewaktu busking saya dicekup oleh Pegawai polis dai IPK, dibwa ke Pudu untuk di urine. Entah apa malang, ujian rambang saya sangkut. Saya kena waktu itu hari khamis, maknanya 4 malamlah saya bermalam di pudu jail. Memang leceh, tapi itulah…itulah kenyataan yang perlu kita hadap. Hidup ni kalau nak hensem lebih baik duduk bawah ketiak mak je..ha ha ha

Sewaktu saya kena, banyaklah kawan-kawan yang memberikan sokongan dan mengumpul wang jaminan sebanyak rm 1300 untuk saya keluar dari pudu jail. Saya terhutang budi dengan kawan-kawan yang mengambil berat akan hal saya seperti Irwan, Sei Hon dan geng-geng troubodours, Rahmat Haron, Black, Azmyl Yunor dan banyak lagilah. Isnin result hospital saya dah keluar dan alhamdulillah saya clean, cuma selasa baru saya dapat tahu. Selepas itu saya pun ambil wang jaminan dan Sei Hon kata, gunakanlah untuk kegunaan keuarga. Saya rasa sangat berbangga pun kawan-kawan yang baik hati seperti mereka.

Selepas dari peristiwa itu, mak saya di kampung terus masuk ICU bila dapat tahu saya masuk lokap. Ha ha ha..The rest is history

Itulah..busking banyak kita boleh dapat dari situ. Di jalanan terkandung berbagai cerita dan peristiwa, segalanya real bukan plastik. Yang itu yang kita tak dapat beli di mana-mana pasaraya atau gedung-gedung mewah sekaipun. Saya lalui semua dan apa yang paling saya hargai tentang diri saya mungkin, saya busking untuk tanggung anak bini. Anak saya waktu itu 3 orang..Memang tough, tapi bila kita dapat menempuh segala dugaan, kita patut berbangga dan percayalah, Tuhan itu selalu ada tidak kira samada kita di atas atau bawah. Ingat dan percayalah..Insyaallah kita akan selamat.

You know your roots? Yes, I know my roots..:)

Share This Article On Facebook

468 ad

Comments are closed.